BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan pasar saham: tarif merah di Brussel

Foto: Euronext

(ABM FN) Bursa Efek Brussel turun lebih jauh pada Senin pagi, setelah indeks utama juga turun signifikan pada Jumat lalu.

Di penghujung pagi, Bel20 turun 2,2 persen menjadi 4.095,70 poin.

Analis AvaTrade Naim Aslam mencatat bahwa sentimen di Eropa sangat negatif hari ini. Dia juga mengacu pada aksi jual di pasar saham China pagi ini.

Analis percaya bahwa kenaikan tak terduga dalam kepercayaan bisnis di Jerman pagi ini hanya positif. Yang disebut indeks Ifo berada di 91,8 untuk bulan ini, karena para ekonom memperkirakan penurunan ke 89,1.

Investor juga bersiap untuk minggu tersibuk musim pendapatan, dengan hasil dari Apple, Alphabet, Microsoft dan Amazon, antara lain, dalam agenda luar negeri. Di Belgia antara lain Melexis, Recticel, D’Ieteren, Telenet, Proximus dan Cofinimmo.

Sementara musim pendapatan telah sangat kuat sejauh ini, Aslam mencatat bahwa investor kecewa dengan prospek, yang telah direvisi turun dalam beberapa bulan terakhir di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi. “Stagflasi telah menjadi ketakutan nyata bagi investor,” kata Aslam.

Euro turun kokoh sekitar setengah persen terhadap dolar pagi ini. Pasangan mata uang ini diperdagangkan pada 1,0738.

Harga minyak juga turun tajam. Menurut Aslam, ini ada hubungannya dengan kekhawatiran pertumbuhan ekonomi.

bangun dan surut

Di indeks utama, Galapagos dan WDP berhasil membatasi kerugian mereka menjadi 0,2 dan 0,1 persen.

Aperam dan Ageas berada di bawah Bel20 dengan kerugian 5,2 dan 4,1 persen. Sofia juga meninggalkan 3,8 persen.

Barco menambahkan 0,6 persen ke Belmed. Perusahaan mengumumkan kesepakatan dengan jaringan bioskop Amerika AMC untuk memasok proyektor laser. Kabar baik, menurut analis Degroof Petercam dan KBC Securities, yang merevisi target harga mereka sedikit lebih tinggi. Saham tersebut tetap dalam daftar beli di kedua bursa.

READ  "Pelanggan di seluruh dunia meminta tanggal khusus untuk Ramadhan"

Di sisi lain, saham Sipef turun 5,0 persen. Investor bereaksi negatif terhadap pengumuman larangan ekspor minyak sawit dari Indonesia. Jumat lalu, Chief Financial Officer Johan Nellis mengatakan kepada ABM Financial News bahwa dampaknya sulit dihitung, padahal perusahaan tidak mengekspor minyak sawit dari dalam negeri. Menurut KBC Securities, larangan ini bersifat sementara, karena hanya 43 persen minyak sawit produksi lokal yang digunakan.

Hanya Mithra yang lebih buruk dengan kerugian 5,7 persen.

Di antara saham yang lebih kecil, Hybrid Software naik 1,4 persen. Exmar kehilangan 6,1 persen setelah Kepler Cheuvreux menghapus saham dari daftar belinya dan juga merevisi target harganya turun.

Sumber: ABM Financial News


Dari Beursplein 5, Editor Berita Keuangan ABM Awasi terus perkembangan di bursa saham, dan Bursa Efek Amsterdam pada khususnya. Informasi dalam kolom ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu.