BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Larangan ekspor minyak sawit Indonesia: Mengandalkan bahan makanan yang lebih mahal

Dengarkan versi audio dari artikel ini di bawah ini


Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, ingin melarang ekspor mulai Kamis. Menanggapi kabar tersebut, harga minyak nabati melonjak tajam.

Harga ini sudah lebih tinggi karena perang di Ukraina dan kekurangan terkait minyak bunga matahari.

Indonesia menyumbang setengah dari pasokan minyak sawit dunia, yang juga merupakan minyak nabati yang paling banyak digunakan. Minyak sawit digunakan dalam ribuan produk konsumen, mulai dari biskuit hingga lipstik.

pada Video pidato Pada hari Jumat, Presiden Indonesia Joko Widodo mengungkapkan larangan ekspor. Langkah ini bertujuan untuk menurunkan harga minyak sawit domestik serta memastikan ketersediaan pangan di dalam negeri.

“Saya akan memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kebijakan ini,” kata Widodo. kantor berita Reuters“Dengan tujuan agar minyak goreng tetap tersedia dan terjangkau untuk pasar lokal.”

Harga minyak goreng di Indonesia 40% lebih mahal dari awal tahun ini

Keputusan untuk membatasi ekspor minyak sawit tidak muncul begitu saja. Menurut Reuters, harga minyak goreng sudah naik tahun ini lebih dari 40 persen di Indonesia. Ini baru-baru ini menyebabkan protes besar.

Larangan ekspor minyak sawit akan berlaku tanpa batas waktu. Ini juga akan mempengaruhi ekonomi Indonesia secara signifikan: eksportir minyak sawit dari negara Asia memperoleh sekitar 28 miliar euro per tahun, menurut Negara.

Menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, larangan ekspor akan merugikan negara lainNamun, ia menganggap tindakan yang diperlukan untuk memerangi kenaikan harga domestik.

Di Bursa Efek Malaysia, harga minyak sawit mentah naik lebih dari 7 persen pada Senin pagi. Secara tahunan, ini merupakan peningkatan lebih dari 40 persen. Harga minyak goreng alternatif juga meningkat tajam sebagai akibat dari larangan ekspor yang akan datang. Menurut Reuters Harga minyak kedelai AS belum setinggi ini sejak 2008.

READ  Banyak kupon penerbangan yang dipesan di D-reizen yang bangkrut belum dibayar

Harga minyak nabati berada di bawah tekanan yang lebih besar

Harga minyak nabati, termasuk minyak sawit, telah meningkat tajam karena invasi Rusia ke Ukraina. Negara ini adalah pengekspor utama minyak bunga matahari.

“Minyak ini umumnya dapat dipertukarkan, jadi kekurangan di satu tempat memberi tekanan pada yang lain,” tulis analis dari kelompok riset pertanian GRO Intelligence dalam sebuah pernyataan. laporan terbarukan

Lembaga think tank mencatat bahwa harga minyak nabati naik lebih cepat dari rata-rata harga pangan. Misalnya, harga minyak nabati AS melonjak 41 persen dari tahun lalu, tetapi harga pangan rata-rata naik “hanya” seperempat.

Intelijen GRO memperkirakan bahwa “larangan ekspor Indonesia kemungkinan akan menaikkan harga pangan global.”

Baca juga: Pesan produk dari Albert Heijn, Jumbo atau SPAR dari layanan pengiriman seperti Deliveroo, Gorillas atau Thuisbezorgd: ini perbedaan harga dengan pembelian supermarket