BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembeli menolak pengiriman dari kapal pertama yang meninggalkan Ukraina sejak kesepakatan gandum | Saat ini

Pembeli pengiriman Razouni dari Lebanon, kapal pertama yang membawa biji-bijian meninggalkan pelabuhan Ukraina sejak kesepakatan biji-bijian antara Rusia dan Ukraina, menolak pengiriman karena kapal tersebut terlambat lima bulan. Razoni sekarang harus mencari jalan keluar lain untuk membongkar biji-bijian.

“Menurut informasi yang diberikan oleh pengirim biji-bijian Ukraina di atas kapal Razzoni, pembeli di Lebanon menolak untuk menerima pengiriman karena keterlambatan pengiriman,” kata kedutaan Ukraina di Lebanon dalam sebuah posting Facebook. Kedutaan mengatakan pembeli baru sedang dicari di Lebanon, Tripoli, “atau di negara atau pelabuhan lain.”

Razouni meninggalkan pelabuhan Odessa pekan lalu dengan membawa 26.527 ton jagung. Kapal itu seharusnya tiba di Lebanon pada hari Minggu, tetapi kapal itu mengubah tujuannya ke pelabuhan Mersin di Turki. Kapal Razzoni saat ini ditambatkan di lepas pantai selatan Turki, menurut data dari sistem pelacakan kapal Refinitiv.

Sejauh ini, sejak kepergian Razouni pada 1 Agustus, 250.000 ton jagung Itu diekspor dari Ukraina dengan tujuh kapal. Jumlah ini tergantung pada kantor berita Reuters Berdasarkan data dari Kementerian Pertahanan Turki.

Pelaksanaan kesepakatan biji-bijian antara Rusia dan Ukraina diawasi oleh Wakil Laksamana Angkatan Laut Turki dan ditangani dari pusat koordinasi di Istanbul. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Turki menengahi perjanjian tersebut, dengan ekspor biji-bijian dari Ukraina melalui Laut Hitam hampir dihentikan sejak perang.

Ada ketakutan akan kekurangan pangan dan kelaparan di seluruh dunia. Sebelum perang, Ukraina mengangkut sekitar 6 juta ton biji-bijian per bulan dan merupakan salah satu pengekspor makanan terbesar di dunia.