BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembukaan pameran tentang hubungan antara Hilo dan Hindia

umum

HEILOO – Pada hari Sabtu, 13 Agustus, sebuah pameran yang sangat menarik tentang hubungan antara Heiloo dan bekas Hindia Belanda dibuka di Museum Sejarah.

Matahari menghilang di balik pegunungan. Di senja malam, ketenangan yang luar biasa memancar dari bumi. Alam kembali bernafas. Sebuah paduan suara jangkrik membengkak di pepohonan dan semak-semak, dan terdengar jauh melawan arah angin dari hutan di lereng pegunungan. Di desa, sprei dipukul (semacam roller, editor). Malam telah dimulai. Beginilah cara Hella Haas menggambarkan kegelapan yang turun di Hindia. Dia juga menulis: “Mahkota pohon besar, dijalin menjadi atap hijau di atas kepala kita, membiarkan sinar matahari relatif sedikit, sehingga kita bergerak seolah-olah kita berada di senja baskom air.”

Halo dan India

Kenangan India seringkali sangat sensual: bau, suara, nuansa cahaya. Namun yang tampak memiliki sisi negatif: penjajahan, yang dimulai pada tahun 1596 ketika kapal dagang Belanda pertama tiba di Hindia, diikuti oleh eksploitasi VOC, dan berakhir pada tahun 1949, menyusul tindakan polisi dan kemerdekaan Indonesia. Orang-orang juga pergi ke timur Hilo atau kembali dari timur ke Hilo. Pameran di Museum Sejarah menunjukkan tanggal itu.

Peresmian dilakukan oleh anggota dewan lokal Ronald Finnick, yang menganggap itu adalah pesanan khusus untuk memiliki pembukaan bulan ini. Pada tanggal 15 Agustus, peringatan penyerahan Jepang diperingati, yang berhasil diduduki Indonesia pada tahun 1941 dan 1942. Dengan penyerahan tersebut, Perang Dunia II berakhir. Anggota dewan kota dan Justa de Graf Giltges dari Museum Sejarah mengungkapkan tinjauan komprehensif, oleh Hillware Jacques Grote. Dalam ikhtisar, ia mengidentifikasi leluhurnya yang pergi ke Hindia dan yang mungkin atau mungkin tidak kembali, dari masa VOC hingga kemerdekaan Indonesia.

READ  Mocro Mafia Musim 5 Dikonfirmasi

keluarga
Pameran menampilkan banyak keluarga yang datang ke Hilo dari Hindia atau sebaliknya, seperti keluarga Vollmer dan Wilson (yang tinggal di Hogweg) dan Langbeard (yang tinggal di de Rimbaud). Sebuah cerita khusus adalah tentang Frederick Giltjes, yang pada tahun 1944 diambil sebagai tawanan perang di kapal kargo Jepang Junyo Maru. Kapal itu ditorpedo dan Giltjes tewas bersama sekitar 5.600 orang lainnya. Kisah Matthew Wertenbrook (1914-2005) juga diceritakan. Pada tahun 1950 ia memutuskan untuk bekerja sebagai dokter tropis di Hindia. Kembali ke Belanda, ia berakhir di Hilo. Di sini ia berspesialisasi sebagai ahli saraf. Dalam buku “Schetsen van Smaragd”, yang digambar oleh Wertenbroek, ia berbicara tentang pengalamannya.

Pameran ini juga menampilkan “Mereka Memanggil Saya Babu”, sebuah film thriller tentang Babu (pengasuh) yang diizinkan untuk merawat seorang anak laki-laki Ganteji, seorang anak laki-laki dengan “kulit putih seperti burung padi dari desa kami”. Dia memiliki hubungan dekat dengan Jantje, tetapi ketika Perang Kemerdekaan Indonesia pecah setelah Perang Dunia II, Jantje dan orang tuanya berangkat ke Belanda dengan perahu.

jam kerja
Singkatnya, pameran beragam yang dikuratori dengan hati-hati dan perhatian terhadap detail oleh Historical Society. Layak dikunjungi! Jam buka: Selasa dari jam 7 malam sampai jam 9 malam, Sabtu dan Minggu dari jam 2 siang sampai jam 5 sore.