BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemenang dance marathon atas kritik: ‘Saya memahami kekhawatiran semua orang, tetapi saya ingin terus maju’

Penonton sangat prihatin dengan Tawatha, yang tampak dalam euforia, sementara presenter Wendy Van Dyck mendorongnya untuk melanjutkan. Dia berkata beberapa kali, “Kamu bisa melakukannya, lanjutkan.” Tawatha menyadari bahwa orang-orang mengkhawatirkannya.

“Satu jam terakhir sangat sulit bagi saya secara emosional. Itu karena semuanya datang. Saya menari dengan Jermaine dan dia memberi tahu saya apa arti persahabatan kami baginya dan itu sangat berarti bagi saya. Saya menangis saat kami masih bersama. Menari. Saya ingin menunjukkan bahwa saya masih bisa menari dan saya benar-benar seorang penari.”

Sejak Tawatha dan Jermaine lepas landas dengan kemenangan, bersama-sama mereka mendapat satu ton. Jermaine akan hidup sendiri dengan uang itu. Di sisi lain, Tawatha menggunakan uang untuk tujuan yang sangat khusus. Ia ingin melakukan penelitian untuk mengenal keluarga Indonesianya. “Dengan uang itu, kita sekarang bisa melakukannya.

Pemimpin tim medis De Dansmarathon juga siap menanggapi setiap kritik. “Kami tidak pernah berada dalam situasi tegang untuk sesaat. Tentu saja orang-orang mengalaminya, tetapi hanya di bidang medis tidak ada yang berisiko. Sebuah tim yang terdiri dari 56 profesional ada di sana untuk memberi mereka perawatan terbaik.”

Bagaimanapun, yang bukan penggemar acara itu adalah kritikus TV Angela de Jong. Dia sendiri menyebutnya TV sedih. Dalam video di bawah ini dia menjelaskan mengapa dia berpikir begitu.

READ  Netflix tidak akan menampilkan serial mata-mata di Vietnam karena peta laut yang 'salah'