BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemikir bebas di Amsterdam – Kota Amsterdam

Spinoza

Baruch Spinoza (1632 – 1677): Salah satu bapak Pencerahan dan pendiri masyarakat sekuler modern. Filsuf terkenal dunia lahir di Waterloo.

Yahudi Baruch Spinoza adalah anak dari orang tua Portugis Sephardic yang berimigrasi ke Amsterdam pada tahun 1600. Keluarga itu tinggal di Waterlooblin, tempat Moses N Aaronkerk sekarang berdiri. Baruch lahir di sana pada tahun 1632 dan datang ke sini sebagai anak kecil. Pada tahun 1639 pelukis terkenal Belanda Rembrandt von Reign datang untuk tinggal di jalan yang sama. Jadi ada kemungkinan besar jalan mereka akan menyeberang di sini.

Baruch yang bijaksana datang dengan gagasan bahwa seharusnya tidak ada Tuhan, setidaknya tidak dalam Alkitab, Taurat atau Quran. Ini tidak pernah terdengar di Eropa abad ke-17. Dan berbahaya. Satu abad yang lalu, orang-orang yang tidak percaya dibakar sebagai orang-orang fanatik. Spinoza menggambarkan ide-idenya dalam tulisan-tulisan yang disebarkan secara diam-diam. Dia harus dilarang dari komunitas Yahudi dan meninggalkan Amsterdam. Dia meninggal karena penyakit paru-paru pada tahun 1677 di Den Haag pada usia 44 tahun.

Spinoza sekarang dikenal di Barat sebagai salah satu pelopor pencerahan dan pendiri masyarakat sekuler modern. Dia adalah filsuf Belanda yang paling terkenal dan pemikir yang benar-benar independen.

Dibangun pada tahun 1841 di situs Moses N. Aeronkrg, tempat kelahiran Spinoza di Waterlooblin.

Multaduli

Edward Duvas Decker ‘Multaduli’ pada tahun 1864.

Edward Duis Decker lahir pada tahun 1820 di Korsjesportsteak, di tepi Yordania. Deck, seperti yang diundang oleh teman-temannya, pergi ke gym, tetapi meninggalkan sekolah lebih awal. Edward sesat tidak memiliki keinginan untuk belajar. Pada usia 18 tahun ia beremigrasi ke India Timur Belanda, sekarang Indonesia, yang saat itu merupakan koloni Belanda. Edward mengagumi korupsi Belanda dan penguasanya sendiri.

Kembali di Eropa dia menulis buku tentang itu, Max Havelar. Ini akan menjadi puncak sastra nasional. Edward mengambil julukan ‘Multaduli’, yang berarti ‘Saya menderita’ dalam bahasa Latin. Tapi selain kesengsaraan, Deck sangat menikmatinya: dia berjudi, hidup selama 2 tahun dengan 2 gundik dan tidak pernah meninggalkan pertarungan dari waktu ke waktu.

READ  Pulau: Kurang terisolasi, lebih istimewa

Tetapi Multaduli adalah anak Pencerahan yang sebenarnya, dan dengan demikian sesama penghuni kota Spinoza. Di Belanda, yang saat itu didominasi oleh ulama, Multaduli memberontak terhadap gereja. Dia berkomitmen untuk hak-hak buruh dan emansipasi perempuan. Multaduli adalah seorang feminis yang gigih. Semua hal yang tak terbayangkan dan unik di Belanda abad ke-19.

Kematian langsung: Multaduli – payudaranya di sebelah kiri – orang Belanda pertama yang dikremasi. Sampai saat itu, satu-satunya cara adalah mengubur. Guci kosongnya sekarang berada di Museum Multaduli di tempat kelahirannya di 20 Gorgesportsteak. Abunya berada di pemakaman Trihuis-Westwerld.

Aleta Jacobs

Pada tahun 1854 wanita Aleta lahir dalam keluarga besar Yahudi Jacobs. Sejak usia dini, dia ingin menjadi dokter umum seperti ayahnya, tetapi pada abad ke-19 di Belanda itu hanya diperuntukkan bagi pria. Setelah sekolah dasar, anak perempuan harus berdiri rapi di belakang meja dapur di rumah dan sebagian besar harus dididik lebih lanjut di sekolah sains setempat. Tapi tidak dengan Aletta. Dia menjadi dokter wanita pertama di Belanda yang mengkonfirmasi bahwa dia adalah wanita pertama yang belajar di universitas tersebut. Dia menetap di Amsterdam, di mana semangat kebebasannya masih menunggu negara kita. Hampir mustahil untuk dibayangkan, tetapi perempuan tidak memiliki hak untuk memilih. Aleta Jacobs menggantinya dengan Asosiasi Hak Pilih Wanita, yang didirikan pada tahun 1894. Setelah perjuangan panjang, hak pilih universal menjadi kenyataan pada tahun 1919.

Perjuangan untuk hak pilih perempuan bersifat internasional. Foto di atas diambil dari Kongres Dunia Keenam Kongres Internasional untuk Hak Pilih Perempuan di Stockholm, 1911. Aleta Jacobs ada di tengah.

Menurut seorang pemikir bebas sejati, kehidupan pribadi Aletta juga tidak biasa: dia menikah dengan politisi Carol Victor Geritson pada tahun 1892, tetapi wanita itu menolak untuk menerima sumpah pernikahan tradisional yang dia buat kepada suaminya. Pasangan itu tinggal di gedung Tesselschadestraat 15 yang fantastis, di mana mereka berdua memiliki lantai bersama di antara lantai atas mereka sendiri.

READ  Dari Mentawai ke Cullencote: Damon memindahkan kepulauan Indonesia ke Belanda

Aleta adalah anggota dari Friedinger’s Association de Vrije Kedachte, didirikan pada tahun 1856, yang bertujuan untuk membebaskan orang dengan bantuan prasangka, dukungan gereja, doktrin dan kesalahpahaman, akal, ilmu alam dan logika. Sangat cocok untuk Spinoza dan Multatuli. Pada tahun 1929 Aleta Jacobs meninggal di Bourne.

Tesselschadestraat 15, bekas kediaman Aleta Jacobs. Ada piring di samping rumah.

Gerard Revez

Gerard Rev. pada tahun 1969.

Pada pagi hari tanggal dua puluh dua Desember 1946, ketika pahlawan sejarah ini, Fritz von Edgers, terbangun di kota kami, hari masih gelap, di lantai pertama rumah Shildersgate 66. Ini adalah kalimat pertama dari ‘de Avondon’ yang ditulis oleh penulis folk Gerard Rev. Buku ini benar-benar tidak dapat dibaca, yang merupakan hal yang benar untuk dilakukan. Ini seharusnya mencerminkan kebosanan abu-abu dan kebodohan Amsterdam pascaperang. Ini bekerja dengan baik.

Pendeta lahir pada tahun 1923 di Westerpark von Holstrot 25/2. Setahun kemudian, keluarga itu pindah ke Betondorp dan kemudian 116 Jozef Israelkade. Di sinilah Gerrard muda menulis ‘De Avonden’ yang kontroversial. Pada 1960-an, Pendeta adalah salah satu orang Belanda pertama yang secara terbuka mengakui orientasi homoseksualnya. Buku-bukunya penuh dengan gangguan homorotik yang bercampur dengan fantasi kekerasan, alkohol dan agama.

Amsterdam pada saat itu didominasi oleh kaum hippie, anti-Amerikanisme, dan sekularisme. Tapi Reve bekerja justru sebaliknya. Tanpa membelakangi gereja, ia masuk Katolik. Dan masuk sepenuhnya ke dalamnya. Dia membenamkan dirinya dalam ibadah Maria dan menghentikan tulisan dan pidatonya dengan retorika agama.

Pada tahun 1969 ia dianugerahi Penghargaan PC Hoft. Dirayakan dengan siaran langsung televisi selama 2 jam dari Vondalkerg. Siaran adalah sirkus surealis, dengan penyanyi tampil tanpa nama, dengan penyihir dan penipu. Di antara, wawancara Pdt. Dia menyatakan bahwa dia anti-komunis karena Rusia mendukung kediktatoran Arab yang ingin menghapus Israel dari peta, satu-satunya demokrasi di Timur Tengah.

READ  Adopsi bitcoin tinggi di Vietnam menurut survei

Malam itu diakhiri dengan pidato Pendeta di mana ia menyatakan bahwa ‘Tuhan, cinta dan kematian adalah satu kata untuk satu kata’. Bahwa kematian adalah makna hidup dan kebebasan tertinggi. “Makna dan tujuan hidup adalah kematian. Kematian yang sebenarnya adalah mendekatkan diri padamu.’

Sejarah Televisi di Vondalkerk, 23 Oktober 1969. Pewawancara kiri Hans Keller, kanan Gerard Rev.

Theo Van Gogh

Theo Van Gogh pada tahun 1984.

Theo van Gogh lahir di Den Haag pada tahun 1957, tetapi menghabiskan sebagian besar hidupnya di Amsterdam. Dia adalah sepupu jauh Vincent van Gogh, tetapi juga kerabat Amsterdam Alderman Floor Wipath. Saudara laki-laki ayahnya berada di oposisi selama perang dan ditembak mati oleh Jerman.

Theo belajar hukum tetapi berhenti syuting. Dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dia pandai membuat film seperti dia dalam wawancara: sejak 1989 dia telah memberikan ‘percakapan yang menyenangkan’ untuk AT5, di mana dia mewawancarai selebriti yang sangat penyayang tapi tajam dan lucu, dari Hermann Pruitt hingga Roman Polanski.

Dia juga seorang humas. Dan sesuatu yang tajam. Di metro dia memiliki kolom di mana dia menendang segalanya dan semua orang dengan keras. Mengikuti Spinoza dan Multaduli, Van Gogh mengkritik agama. Itu harus mungkin. Dia, seperti yang dia katakan pada dirinya sendiri, adalah ‘idiot desa yang tidak melakukan apa pun untuk siapa pun’. Tapi ternyata itu tidak benar. Pada 2 November 2004, dia ditembak mati oleh seorang militan Muslim saat bersepeda di timur Amsterdam.

Tempat pembunuhan Theo Van Gogh, satu hari setelah pembunuhan: Lineustrot di Timur, 3 November 2004.

Pameran ‘FREATINGERS: Spinosa to present’

Dari 5 September 2021 hingga 27 Februari 2022, ‘Peserta Pameran: Dari Spinoza hingga Saat Ini’ akan dipajang di Museum Amsterdam.

Artikel ini sebelumnya muncul di amsterdam.nl dalam format yang sedikit berbeda.