BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilik kapal pemakaman Winston Churchill mencari pembeli asing, sehingga membuat marah pihak Inggris

Pemilik kapal pemakaman Winston Churchill mencari pembeli asing, sehingga membuat marah pihak Inggris

Havengore di Sungai Thames pada tanggal 30 Januari 1965, saat pemakaman Winston Churchill.Gambar Getty

“Beli Barang Inggris” adalah sebuah slogan yang mendorong masyarakat Inggris untuk membeli produk-produk Inggris, namun pada kenyataannya slogan tersebut terutama mengacu pada orang asing yang membeli perusahaan-perusahaan Inggris – mulai dari Harrods hingga London Docks, dari klub sepak bola hingga perusahaan kereta api. Terkadang penjualan tersebut memicu protes, seperti kemungkinan hilangnya kapal yang berperan penting dalam pemakaman Winston Churchill di luar negeri. Mantan Perdana Menteri Boris Johnson, antara lain, kini berjuang untuk mempertahankan Havengore.

Pada tanggal 30 Januari 1965, 350 juta orang di seluruh dunia menyaksikan keluarga Havengore mengambil peti mati berisi jenazah Perdana Menteri Perang di dekat Katedral St Paul, tempat pemakaman diadakan, dan membawanya ke stasiun Waterloo, tempat kereta berada. berlari. Menunggu perjalanan terakhir ke pemakaman di Oxfordshire. Gambar burung bangau yang membungkuk hormat saat Havengore lewat sangatlah terkenal. Perahunya sendiri tidak istimewa, lagipula semua idenya harus diberikan kepada Sir Winston.

Havengore – sebuah kata Inggris Kuno yang berarti “tempat berlabuh berlumpur” – akan terus berfungsi sebagai kapal yang memetakan dasar Sungai Thames hingga tahun 1995. Setelah diubah, kapal ini menjadi perahu penumpang kecil yang dapat digunakan secara teratur pada acara-acara khusus. Misalnya, pada tahun 2012, Havengor sepanjang 26 meter berlayar dalam parade untuk memperingati dua abad Pertempuran Trafalgar dan pada berbagai peringatan Ratu Elizabeth. Pelabuhan asalnya adalah Dermaga St. Catherine, dekat Menara London.

Menteri sedang mempertimbangkan larangan ekspor

Perahu tersebut telah dimiliki oleh jutawan IT Chris Ryland sejak tahun 2005, namun dia memutuskan untuk menjualnya satu setengah tahun yang lalu. Biaya pemeliharaan 1,8 juta euro. Karena Ryland tidak dapat menemukan pembeli asal Inggris yang bersedia membayar sembilan ton, dia menempatkan Havengore di pasar internasional. Hal ini menyebabkan keributan. Boris Johnson, penulis buku terlaris tentang Churchill, meminta warga Inggris yang kaya untuk mengambil tindakan, seruan yang juga digaungkan oleh Perdana Menteri saat ini Rishi Sunak.

Menteri Seni dan Warisan Negara sedang mempertimbangkan larangan ekspor untuk melestarikan Havengore bagi negara. Sementara itu, Museum Perang Kekaisaran mendapat tekanan untuk memasukkan perahu itu ke dalam koleksinya. Balik Surat pada hari Minggu Disarankan oleh Lord Dobbs, penulis rumah kartuUntuk mengubah Havengor menjadi museum terapung. Dua warga Inggris kini telah maju sebagai pembeli potensial, namun nama mereka belum diungkapkan.

READ  Trump en kinderen proberen dagvaarding in New York te blokkeren | Buytenland