BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepala intelijen militer Belgia kehilangan pekerjaan karena urusan Koenings

Jenderal Philippe Bouquet, kepala dinas intelijen militer Belgia ADIV, mengundurkan diri. Hal ini diumumkan oleh Menteri Pertahanan Ludivine Didonder dalam siaran persnya.

Bouquet dan ADIV baru-baru ini dituduh gagal dalam kasus Jürgen Konings, seorang prajurit yang sudah lama tidak ditemukan oleh polisi, tentara, dan unit khusus. Dia dicari sehubungan dengan ancaman ahli virus Flemish Marc van Ranst. Dia membawa serta gudang senjata besar dari barak tempat Konings bekerja.

Baru-baru ini, muncul dua laporan terkait penanganan kasus Konings. Makalah itu menulis bahwa kedua laporan menyimpulkan bahwa ADIV telah gagal melakukannya pagi. Bouquet belum pernah mendengar tentang Jürgen Konings, yang ada dalam daftar teroris organisasi anti-teroris OCAD. Tidak ada yang memberi tahu Bouke tentang ini.

“Mayor Jenderal Bouquet mengerahkan seluruh energinya untuk memimpin layanan untuk memecahkan masalah yang diketahui selama bertahun-tahun. Kompleksitas masalah, diperburuk oleh peristiwa beberapa minggu terakhir, membuatnya tidak mungkin untuk berhasil. Bertindak,” kata Dedonder dalam siaran pers .

Buket hilang, lalu Dedonder juga

“Demi Intelijen Umum dan Layanan Keamanan kami, saya memutuskan dengan kepala pertahanan untuk menunjuk kepala baru untuk ADIV,” kata Didonder. Bouquet menggantikan Wakil Laksamana Wim Ruprecht.

Kepergian Bouquet juga akan dikritik oleh Didunder. Anggota Parlemen Theo Francken dari Nationalist New Flemish Alliance percaya bahwa Didonder juga harus mengundurkan diri. “Kalau Bouquet harus pergi, maka menteri juga harus pergi,” kata Francken, “itulah hasilnya.” Indonesia.

READ  Sebuah insiden penembakan kriminal di mana seorang wanita berusia 20 tahun tewas, tidak diketahui