BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilu Indonesia: Apa yang Dipertaruhkan?

Pemilu Indonesia: Apa yang Dipertaruhkan?

Poster pemilu di Jakarta © Ewout Klei

Masyarakat Indonesia bisa kembali ke tempat pemungutan suara besok. Sekitar 220 juta pemilih memilih siapa yang akan menjadi presiden, namun juga siapa yang akan menjadi anggota parlemen dan badan-badan lokal dan regional. Namun demokrasi Indonesia mendapat ancaman dari banyak pihak.

Presiden Indonesia saat ini, Joko Widodo dari PDI-P sayap kiri-tengah yang nasionalis, tidak diizinkan mencalonkan diri kembali. Pertarungan tersebut antara kandidat PTI-P Kanjar Pranovo, Prabowo Subianto dari Zerindra, partai populis sayap kanan yang didukung presiden, dan kandidat independen Anis Bhasvedan.

Para analis sangat prihatin terhadap Prabowo (di Indonesia, para kandidat dipanggil dengan nama depan mereka). Dalam pemerintahan koalisi saat ini, Letnan Jenderal adalah Menteri Pertahanan. Ia dekat dengan rezim diktator Suharto, presiden kedua Indonesia dari tahun 1967 hingga 1998. Ia juga menikahi putri Soeharto.

“Saat Soeharto menjadi presiden, Prabowo adalah salah satu pemimpin Angkatan Darat,” kata Saiful Aris melalui telepon. Beliau adalah dosen di Universitas Erlanga di Surabaya, ibu kota Jawa Timur. Ia telah menulis dua buku tentang hukum pemilu di Indonesia.

Syaiful Aris2 © Syaiful Aris

“Bagi sebagian besar pemilih, masa lalu Prabowo tidak menjadi masalah. Ia terlihat sebagai kakek lucu yang membuat video di TikTok. Selama debat pemilu, Prabowo ditanyai pertanyaan kritis tentang pelanggaran hak asasi manusia di era Suharto dan perannya di dalamnya, namun ia langsung mengabaikannya. Meskipun pelanggaran hak asasi manusia melanggar hukum Indonesia, menurutnya pertanyaan tersebut bermotif politik.

'Bahaya penyalahgunaan kekuasaan mengintai'

Fakta terpilihnya putra Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka (36), menjadi cawapres Prabowo setidaknya menimbulkan permasalahan. Menurut undang-undang pemilu Indonesia, Anda hanya dapat mencalonkan diri sebagai presiden atau wakil presiden jika Anda berusia empat puluh tahun atau lebih. Namun perubahan undang-undang yang disetujui Mahkamah Agung memastikan Gibran tetap bisa mencalonkan diri sebagai calon. Aris: 'Saya khawatir setelah pemilu Indonesia akan menjadi oligarki, pemerintahan orang kaya. Saya khawatir hakim memutuskan mengubah aturan karena presiden ingin putranya menjadi wakil presiden. Bahaya penyalahgunaan kekuasaan mengintai.'

READ  Ledakan di sebuah gereja Katolik Roma di Indonesia

Ilham Maulana, seorang yang berkecimpung di dunia hukum Indonesia Bersenandung daring Pemilu juga penting terhadap keputusan Mahkamah Agung, katanya ketika kami menghubunginya. “Hakim penting pengadilan ini ada hubungannya dengan keluarga Widodo. Kesimpulan ini mempunyai kesan dukungan yang kuat.' Rahmat Bagja, Ketua Bawaslu RI, lembaga pengawas pemilu, mengatakan melalui panggilan Zoom bahwa KPU DPR RI menerima keputusan Pengadilan Tinggi dengan sangat mudah.

Rahmat Bagja. Perbesar tangkapan layar. © Ewout Klei

Mereka telah menulis surat kepada partai politik yang meminta mereka melaksanakan putusan tersebut. Itu adalah keputusan yang salah.' Meski demikian, Bagja tak khawatir dengan kemenangan calon presiden, Prabowo. Ayahnya mengkritik orde baru Sukarto. Dia berada di sisi kanan. Meskipun Prabowo menjadi presiden, ia tidak cukup kuat untuk menjadi seorang diktator. Dia juga tidak menginginkan hal itu. Dia berpikir secara demokratis. Ia berdamai dengan Orde Reformasi (Orde Demokrasi Era Pasca Suharto, ed.'

Kanchar Pranovo

Kanjar Pranovo adalah kandidat dari partai kiri-tengah PTI-P. Itu adalah hari raya putri Sukarno, Megavati Sukarnoputri. PTI-P merupakan partai gerakan reformasi yang mengakhiri kediktatoran Sukarto pada tahun 1998. Namun menurut para pengkritiknya, PDI-P telah menjadi bagian dari sistem politik, yang tidak berubah meski diberitakan baik. Presiden Indonesia saat ini, Joko Widodo, adalah anggota PDI-P, namun mendukung Prabowo.

Kanjar memproyeksikan dirinya sebagai calon yang ingin melawan korupsi. Namun pertanyaannya, kata Aris, apakah hal itu benar-benar akan dilakukannya jika terpilih menjadi presiden. “Pokoknya, perbedaan kiri-kanan tidak terlalu penting di Indonesia,” kata Bagja. 'PTI-B mungkin awalnya merupakan partai sayap kiri, namun secara ekonomi mereka sangat liberal.'

Adas Busved

Kemudian calon presiden ketiga adalah Anis Baswedan. Meski merupakan kandidat independen, ia didukung oleh partai-partai Islam. Dia telah memilih mantan Gubernur Jakarta Muhaimin Iskandar sebagai pasangannya. Ia adalah pemimpin Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), sebuah partai yang memiliki ikatan kuat dengan Nahdlatul Ulama (NU), organisasi Muslim terbesar di Indonesia (dan dunia) dengan 40 juta anggota.

READ  "Membahas kekerasan perang berbeda dari monumen yang hancur."

Anees memenangkan pemilihan gubernur pada tahun 2017. Dengan demikian ia mengalahkan Gubernur Ahok (Basuki Tjahaja Poornama) yang beragama Tionghoa dan beragama Kristen. Ini adalah isu penting di Indonesia, negara mayoritas Muslim. Kelompok Muslim konservatif menuduh Ahok melakukan penistaan ​​agama pada tahun 2016. Anis bersyukur memanfaatkannya dalam kampanyenya menjadi gubernur. Dia dengan mudah memenangkan pemilu. Ahok menghabiskan dua tahun penjara.

'Keberagaman di Indonesia dengan minoritas Kristen dan Hindu tidak terancam'

Para pengkritik khawatir bahwa dengan kepemimpinan Anis, Indonesia akan bergerak lebih jauh ke arah yang Islami. “Umat Islam konservatif berharap Anis mencabut larangan terhadap Hizbud Tahir, sebuah gerakan radikal yang menginginkan kekhalifahan global,” kata Maulana. “Namun sifat pluralistik Indonesia – termasuk minoritas Kristen dan Hindu – tidak terancam. Panjasila (falsafah negara Indonesia yang menjamin kebebasan beragama bagi agama non-Islam, red.) tetap tidak dapat diganggu gugat.'

Pemilu yang adil

Berbagai organisasi, termasuk Pawaslu RI, berupaya memastikan pemilu di Indonesia berlangsung adil. “Pejabat daerah bisa saja bias dan mempromosikan calonnya,” kata Maulana. 'Contohnya, Anies sangat populer di wilayah Islam di Sumatera dan Jawa Timur.' Dia mengatakan ada juga risiko penyebaran berita palsu. “Banyak omong kosong yang tersebar di media sosial tentang ketiga calon presiden. Ada situs pengecekan fakta, tapi pertanyaannya adalah apakah ini cukup.'

“Kita menghadapi tugas yang sangat besar,” Maulana menyimpulkan. Bukan hanya karena 220 juta warga diperbolehkan pergi ke tempat pemungutan suara, namun karena sebagian pemilihnya buta huruf. Mereka harus diberi kesempatan untuk memilih,'' katanya.