BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendarat bulan Peregrine kemungkinan akan terbakar di atmosfer bumi karena kebocoran bahan bakar – IT Pro – Berita

Pendarat bulan Peregrine, yang diluncurkan pada hari Senin, kembali ke Bumi karena kebocoran bahan bakar. Pabrikannya, Astrobotic, memperkirakan akan terbakar di atmosfer. Peregrine dijadwalkan mendarat di bulan pada 23 Februari.

Tim Astrobotik Ditulis pada Sabtu malam Dalam pembaruannya, pendarat bulan Peregrine sedang menuju Bumi menurut pengukuran terbaru. Hal ini disebabkan adanya kebocoran bahan bakar, yang berarti tidak ada cukup bahan bakar untuk membawa pesawat ruang angkasa ke orbit mengelilingi bulan. Kebocoran tersebut dikatakan telah berkurang “secara signifikan” sejauh ini, namun Peregrine dikatakan sudah dalam perjalanan ke Bumi. Perusahaan Amerika menulis bahwa soft landing tidak akan mungkin dilakukan. Astrobotic mengatakan sedang mempertimbangkan kemungkinan langkah selanjutnya.

Peregrine diluncurkan pada 8 Januari dengan menggunakan roket Vulcan Centaur baru dari United Launch Alliance. Pendarat Peregrine dibangun oleh Astrobotic atas nama NASA. Itu seharusnya menjadi kendaraan komersial pertama yang mendarat di bulan. Hal ini telah dicoba sebelumnya, termasuk oleh perusahaan kedirgantaraan Jepang iSpace, namun tidak pernah berhasil. Tak lama setelah pendarat ditempatkan di orbit, masalah pertama muncul. Diumumkan pada hari Selasa bahwa penyebabnya adalah kebocoran bahan bakar pada sistem propulsi, kemungkinan akibat ledakan. Peregrine awalnya diperkirakan akan bertabrakan dengan Bulan, namun kini tampaknya ia akan kembali ke Bumi.


Peregrine diluncurkan dengan kapal Vulcan Centaur
READ  Apple mengucapkan selamat tinggal pada iPod secara diam-diam setelah lebih dari dua puluh tahun | sekarang