BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti melihat “aurora” di atas bintik matahari

Peneliti melihat “aurora” di atas bintik matahari

Emisi radio yang terdeteksi sekitar 24.855 mil (40.000 kilometer) di atas zona gelap matahari memiliki kualitas mirip aurora, menurut tim astronom yang mempelajari emisi tersebut.

Emisi tersebut terlihat di atas bintik matahari, yaitu area gelap di permukaan matahari. Medan magnet di sekitar bintik matahari sekitar 2.500 kali lebih kuat dibandingkan medan magnet di Bumi. Menurut Layanan Cuaca NasionalHal ini membuat suhu di bintik matahari lebih dingin dibandingkan bagian permukaan bintang kita yang lebih terang.

Emisi gelombang radio terdeteksi oleh Jansky Very Large Array pada bulan April 2016, namun baru sekarang tim peneliti melaporkan analisis datanya. Tim menggambarkan emisi tersebut sebagai “mirip aurora” berdasarkan spektrum, polarisasi, durasi, dan faktor lainnya. Itu adalah analisis tim diterbitkan Minggu ini masuk Astronomi alam.

“Kami mendeteksi jenis ledakan radio terpolarisasi berdurasi panjang yang aneh yang berasal dari bintik matahari, yang berlangsung selama lebih dari seminggu,” kata Siji Yu, astronom di Pusat Penelitian Surya dan Terestrial Institut Teknologi New Jersey (NJIT-CSTR) . ) dan penulis utama studi di sebuah institut meluncurkan. “Ini sangat berbeda dari ledakan radio matahari sementara yang biasanya berlangsung beberapa menit atau jam. Ini adalah penemuan yang menarik dan berpotensi mengubah pemahaman kita tentang proses magnetik bintang.”

Aurora di Bumi terjadi ketika partikel bermuatan Matahari bersentuhan dengan atmosfer dan medan magnet Bumi. Kemudian gas-gas di atmosfer kita bersinar: oksigen dalam warna merah dan aurora hijau yang kita kenal, nitrogen dalam warna biru dan ungu, Menurut NASA.

“Tidak seperti aurora di Bumi, emisi aurora bintik matahari terjadi pada frekuensi mulai dari ratusan ribu kilohertz hingga hampir satu juta kilohertz – akibat langsung dari medan magnet bintik matahari yang ribuan kali lebih kuat daripada medan magnet bumi,” tambah Yu.

READ  Gambar James Webb Space Telescope baru menunjukkan 45.000 galaksi dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya

Tapi Bumi unik dalam senjanya. tahun lalu, Difoto oleh Teleskop Luar Angkasa Webb Daerah aurora di kutub Jupiter bersinar biru terang dalam tampilan Kamera Inframerah Dekat (NIRCam). Baru bulan lalu, spektrometer inframerah dekat teleskop Keck II (NIRSPEC) digunakan Aurora inframerah teramati di tepi Uranusselain aurora ultraviolet yang sudah diketahui, yang terkadang bersinar di atas planet ini.

Para peneliti tidak percaya bahwa emisi radio bintik matahari berhubungan dengan waktu terjadinya jilatan api matahari; Sebaliknya, mereka berhipotesis bahwa suar yang terjadi sesekali akan memasukkan elektron ke dalam loop medan magnet yang berhenti di bintik matahari. Tim juga percaya bahwa bintang-bintang lain juga bisa membanggakan “pijaran radio bintik matahari” yang serupa.

“Dengan memahami sinyal-sinyal dari Matahari kita, kita dapat menjelaskan dengan lebih baik emisi kuat dari jenis bintang paling umum di alam semesta, bintang katai M, yang mungkin mengungkap kaitannya dengan fenomena Fundamental dan astrofisika. CSTR dan rekan penulis makalah ini, dalam edisi yang sama.

Dikombinasikan dengan pengamatan berbasis darat seperti yang dilakukan oleh Very Large Array, pesawat ruang angkasa dapat membantu menjelaskan dinamika yang terjadi di permukaan Matahari. Pengorbit Matahari NASA Ia terbang langsung melalui lontaran massa koronalmemberi para peneliti wawasan tentang sifat badai, dan hal ini dilakukan oleh Parker Solar Probe milik badan tersebut Bahkan tenggelam dalam corona matahari.

Meskipun Matahari telah menjadi sumber kehidupan di Bumi selama miliaran tahun, Matahari masih menyembunyikan beberapa rahasia dari kita. Untungnya, kami perlahan-lahan meningkatkan pemahaman kami tentang bintang lokal kami, alasan utama kami.

lagi: Bagaimana kita tahu kapan matahari akan mati?