BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti menggunakan satelit Starlink untuk menentukan lokasi – IT Pro – Berita

Para peneliti di University of Texas telah menemukan cara untuk menemukan Bumi menggunakan satelit Starlink. Mereka melakukan ini dengan menganalisis sinyal antara satelit Starlink dan stasiun bumi.

Profesor Todd Humphrey dan timnya membagikan hasil penelitian mereka di kertas. Di dalamnya, mereka menjelaskan bagaimana mereka menganalisis komunikasi antara satelit Starlink dan stasiun bumi dan mencari sinyal sinkronisasi yang sering dikirim satelit ke stasiun pangkalan Starlink di Bumi. Sinyal-sinyal ini diperlukan untuk satelit dan stasiun bumi untuk tetap berhubungan satu sama lain dan ditransmisikan empat kali per milidetik dalam kasus Starlink, menurut Humphrey.

Sinyal-sinyal ini memungkinkan para peneliti untuk menentukan lokasi dan kecepatan satelit Starlink di orbitnya. Humphrey dan timnya percaya bahwa menggunakan data lokasi dari satelit dan sinyal sinkronisasi, mereka akan dapat menemukan stasiun bumi Starlink sekitar 100 kaki jauhnya. Artinya, jika mereka menggunakan data dari beberapa satelit Starlink untuk ini.

Jika SpaceX memutuskan untuk menambahkan data lokasi untuk menyinkronkan sinyal di masa mendatang, penentuan lokasi bisa lebih akurat, menurut para peneliti. di tahun 2020 Tampaknya ada kolaborasi antara peneliti dan SpaceX, tetapi kemudian diblokir oleh CEO Elon Musk karena, menurut dia, perusahaan tidak mampu melakukan gangguan.

Humphrey dan timnya sedang mencari posisi di Bumi melalui sistem Starlink Menurut Tinjauan Teknologi MIT Tidak secara kebetulan. Lagi pula, penelitian itu disponsori oleh Angkatan Darat AS, yang dikatakan sedang mencari sistem cadangan untuk teknologi GPS yang telah dikembangkannya.

Omong-omong, ini bukan pertama kalinya para peneliti berhasil menentukan lokasi di Bumi melalui satelit Starlink. Pada bulan September 2021 canggih Para peneliti di University of California memiliki metode serupa untuk mengetahui lokasi stasiun bumi Starlink. Kemudian dimungkinkan untuk menghitung lokasi sekitar delapan meter.

READ  Erdogan menawarkan 'kue adonannya' kepada Putin yang tampak marah di KTT di Teheran