BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti: Pengembara digital memperburuk krisis perumahan – Zoob

Peneliti: Pengembara digital memperburuk krisis perumahan – Zoob

Hari ini

Waktu membaca adalah 1 menit

1093 adegan

© CC Foto: Peggy dan Marco Lachman-Anke

Orang Barat, pengembara digital yang bekerja dengan laptop mereka dari negara-negara seperti Thailand dan Indonesia, menaikkan harga sewa di negara tuan rumah. Itu kata Dave CookSeorang antropolog yang menghabiskan waktu bertahun-tahun meneliti pekerja telekomunikasi dari negara-negara berupah rendah.

Sejak awal pandemi corona, jumlah pengembara digital meningkat tajam. Bekerja dari jarak jauh telah menjadi norma. Semua hal dipertimbangkan, Anda dapat melakukannya dari Amersfoort-Watthorst ke Lisbon atau Bali. Sekilas, jenis teleworking ini tampak seperti situasi win-win. Pengembara digital berada di tempat dengan biaya hidup rendah, dan industri perhotelan lokal didukung oleh masuknya orang Barat yang kaya ini.

Sisi lain dari koin, tulis Cook, adalah jumlah penduduk baru melebihi jumlah penduduk setempat. Misalnya, sewa naik di tempat-tempat di mana banyak pengembara digital pindah. Di Lisbon, misalnya, fenomena ini menimbulkan masalah serius. Cook: “Di ibu kota Portugis, seperti di banyak pusat kota, krisis perumahan sedang berkecamuk. Aktivis memberi tahu saya bahwa masuknya pengembara digital memperburuk masalah.

Sosiolog Max Hollermann menunjukkan bahwa beberapa pengembara digital adalah korban globalisasi. “Beberapa orang menjadi pengembara digital karena pasar perumahan di negara asalnya. Selanjutnya, kehadiran mereka di negara-negara yang kurang makmur akan mengakibatkan krisis perumahan di sana dan lebih banyak pengungsi di Global South.

READ  Hari Peringatan Nasional pada 4 Mei di Welberg, Tindelord dan Steenbergen