BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapal perusak AS di Laut China Selatan

Kapal perusak AS di Laut China Selatan

Di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan Taiwan, Angkatan Laut AS mengirim kapal perusak USS Milius ke Laut China Selatan pada Senin pagi. Langkah itu dilakukan pada hari ketiga latihan militer tiga hari China di sekitar Taiwan.

AS mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin pagi bahwa misi tersebut berada dalam hukum maritim internasional. Kapal dilaporkan berlayar di dekat Mischief Reef untuk memperdebatkan kebebasan navigasi di perairan yang diklaim oleh China dan negara-negara lain.

China mengklaim seluruh Laut China Selatan. Untuk mendukung klaim ini, negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, dan Filipina telah membangun pulau-pulau buatan di daerah-daerah penting yang strategis dan kaya sumber daya yang diklaim China bukan milik China.

Jadi, bersama dengan Amerika Serikat, para tetangga ini menuduh Beijing meningkatkan militerisasi di laut. Sementara itu, Beijing mengutuk “intrusi ilegal”. Misalnya, USS Milius berlayar ke wilayah yang diklaim China sebagai wilayah maritim “tanpa izin dari pemerintah China,” kedengarannya. Oleh karena itu, Angkatan Udara China sedang memantau kapal tersebut, juru bicara militer telah mengkonfirmasi.

(Baca selengkapnya di bawah pratinjau)

Bulan lalu, China dan AS bentrok atas misi USS Milius lainnya di sekitar Kepulauan Paracel. Menurut pihak berwenang China, kapal tersebut memasuki perairan teritorial China.

AS membantah laporan dari Beijing bahwa Penjaga Pantai China telah mengusir kapal perusak itu. “USS Milius sedang melakukan operasi rutin di Laut China Selatan dan belum ditembakkan,” kata Angkatan Laut AS saat itu. “Amerika Serikat akan terus terbang, bepergian, dan beroperasi di mana pun diizinkan oleh hukum internasional.”

China, pada bagiannya, mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan memobilisasi pesawat tempur dengan “peluru tajam” di dekat Taiwan dan melakukan “simulasi serangan” di dekat kapal induknya Shandong.

READ  Semakin banyak pelajar yang datang ke Belanda dari luar Eropa