BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti Swedia percaya bahwa menghirup keringat ketiak dapat membantu meredakan kecemasan

Peneliti Swedia percaya bahwa menghirup keringat ketiak dapat membantu meredakan kecemasan

Ilmuwan menduga bahwa bau keringat memiliki efek menenangkan, karena merangsang bagian otak tertentu. Ini ditulis oleh berbagai media asing, termasuk BBC.

Bagaimana tepatnya para sukarelawan mengumpulkan sampel keringat dari diri mereka sendiri, ceritanya tidak diceritakan. Diketahui, sebagian relawan mengumpulkan keringat saat menonton film seram dan sebagian lagi saat menonton film bahagia.

Subyek penelitian adalah 48 wanita dengan kecemasan sosial – seperti takut kritik atau penolakan. Beberapa dari mereka mencium sampel keringat. Bagian lainnya adalah mencium sampel plasebo, jadi udaranya bersih.

Selain mengendus keringat atau keringat palsu, semua wanita mempraktikkan mindfulness. Para wanita yang terkena keringat asli bernasib lebih baik selama perawatan ini. Bagaimana tepatnya ini diukur tidak jelas.

Ini masih pada tahap awal

BBC mengutip peneliti Elisa Vigna yang mengatakan bahwa ras orang yang menonton film bahagia memiliki efek yang sama dengan ras orang yang menonton sesuatu yang menakutkan. Para peneliti sekarang akan melihat apakah keringat memiliki efek menenangkan, sehingga tidak menyampaikan suasana hati orang yang mengeluarkannya.

Mungkin peringatan kecil: mengendus ketiak orang lain terlalu antusias mungkin masih terlalu dini; Para ilmuwan menekankan bahwa ini adalah hasil awal. Hasil pertama akan disajikan minggu ini konferensi Di Paris.

READ  OnLeaks: Samsung Galaxy S21 FE mendapat harga eceran yang disarankan € 759 - Tablet dan ponsel - Berita