BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian ini bertujuan untuk membawa Nanotyrannus, dinosaurus yang lebih kecil, kembali dari kepunahan

Penelitian ini bertujuan untuk membawa Nanotyrannus, dinosaurus yang lebih kecil, kembali dari kepunahan

Panjangnya hanya 23 inci, namun satu tengkorak Tyrannosaurus telah menjadi bahan perdebatan serius di kalangan ahli paleontologi selama beberapa dekade.

Pada tahun 1988, tim peneliti menamakannya Nanotyrannus lanensis, Hal ini menunjukkan bahwa itu mewakili hewan berbeda yang hidup di bawah bayang-bayang Tyrannosaurus Rex. Pada tahun 1999, kelompok lain mengklaim bahwa tengkorak dan spesimen serupa adalah milik T. rex saat remaja, sebelum spesies tersebut mengalami lonjakan pertumbuhan yang tidak biasa menjelang masa dewasa.

Selama bertahun-tahun, hipotesis tentang T. rex remaja semakin mendapat perhatian.

“Kebanyakan orang percaya akan hal ini, termasuk saya sendiri,” kata Nick Longrich, ahli paleontologi di Universitas Bath di Inggris.

Tapi Dr. Longreach mengubah nada bicaranya. di dalam Sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu Dalam Journal of Paleontological Studies, ia dan rekan-rekannya berpendapat bahwa terdapat cukup bukti untuk menghidupkan kembali Nanotyrannus Sebagai spesiesnya sendiri di antara keluarga dinosaurus yang lebih besar. Mereka mengatakan bahwa berdasarkan ciri anatomi, ia tidak berkerabat dekat dengan T. rex.

Pakar lain mengatakan penelitian ini sepertinya tidak akan mengakhiri perdebatan.

“Sepertinya dinosaurus Schrödinger,” kata Thomas Holtz, ahli paleontologi di Universitas Maryland yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Makalah ini akan membuat orang membicarakannya, tapi tidak akan menyelesaikannya.”

Untuk membuktikan pendapatnya, tim Dr. Longrich mempelajari tengkorak asli berukuran 23 inci dan temuan terbaru yang memuat nama Jane dan Betty, serta Spesimen tyrannosaurus yang telah lama diperdebatkan“Duel Dinosaurus.” Semua faktor ini menyebabkan T. rex remaja, kata Dr. Longrich. Namun timnya mengatakan mereka menemukan sekitar 150 perbedaan dalam anatomi mereka, termasuk rincian tengkorak; Moncongnya memanjang seperti pisau. Lengan dan cakarnya lebih panjang dibandingkan orang dewasa.

READ  Maine melaporkan 665 kasus baru COVID-19, dan tiga kematian lagi

Ia juga mengatakan spesimen tersebut memiliki ciri-ciri yang sesuai dengan hewan dewasa, bukan remaja. Cincin pertumbuhan intraoseus dari tiga spesimen – termasuk Jane dan Betty – menunjukkan tingkat pertumbuhan yang melambat. Para peneliti memperkirakan bahwa hewan-hewan tersebut akan memiliki berat lebih dari satu ton, dibandingkan T. rex, yang beratnya antara empat dan lima ton.

“Kami memiliki tiga individu, yang pada dasarnya mengesampingkan perbedaan individu atau pola pertumbuhan abnormal,” kata Dr. Longrich. “Apa yang kami lihat adalah pola pertumbuhannya tidak konsisten dengan usia hewan-hewan ini yang masih muda.”

Jadi di mana sebenarnya remaja T. rex? Dr Longrich yakin dia telah menemukan pecahan pecahan tengkorak dari Universitas California, Berkeley, yang koleksinya dijelaskan dalam makalah tersebut. “Di setiap fitur ada T.rex,” katanya.

Ahli paleontologi lain belum siap untuk membuang hipotesis remaja T. rex, dan telah mengajukan keberatan yang kuat terhadap makalah tersebut.

Thomas Carr, ahli paleontologi di Carthage College yang pertama kali mengangkat kasus Nanotyrannus, mengatakan spesimen tersebut menunjukkan ciri-ciri yang sama dengan T. rex dewasa, termasuk dahi, moncong, dan otak. Mewakili T. rex muda. Lebih lanjut, ia tidak setuju dengan pernyataan bahwa tengkorak tersebut tidak sesuai dengan pola pertumbuhan yang ditemukan pada tengkorak dinosaurus lainnya.

“Dalam kasus tyrannosaurid dan tyrannosaurid secara umum, perbedaan antara remaja dan dewasa sangat ekstrim dan manusia dapat dengan mudah dimusnahkan,” kata Dr. Carr.

Holly Woodward, ahli paleontologi di Oklahoma State University yang menghasilkan beberapa data pertumbuhan yang digunakan oleh tim Dr. Longrich, juga mempertanyakan kesimpulan mereka. Dia mengatakan jarak antara cincin pertumbuhan yang lebih dalam pada jaringan tulang T. rex dewasa yang hampir dewasa menunjukkan “penurunan tingkat pertumbuhan pada usia yang lebih muda sebelum lonjakan pertumbuhan yang besar.”

READ  Saint Charles mengharuskan semua pengunjung rumah sakit dan klinik divaksinasi sepenuhnya

Dr Woodward menambahkan bahwa pilihan model matematika yang dipilih tim berisiko menghasilkan gambaran terdistorsi yang menunjukkan hewan-hewan muda yang telah selesai tumbuh, meskipun bukan itu masalahnya.

“Saya tidak yakin argumen kurva pertumbuhan mendukung hipotesis ini,” katanya.

Longrich menjawab bahwa remaja pendukung T. rex juga belum membuktikan kasus mereka: “Saya akan membawanya kembali ke kelompok mereka dan berkata: Di mana bukti hipotesis Anda?”

“Agar Nanotyrannus bisa bertransformasi menjadi T. rex akan membutuhkan transformasi yang sangat banyak,” jelasnya. Tidak ada dinosaurus lain yang berevolusi dengan cara ini, kata Dr. Longrich: Semua yang dipelajari timnya benar-benar sesuai dengan bentuk Nanotyrannus atau T. rex.

Ahli paleontologi yang kredibel secara historis memperdebatkan kedua sisi masalah ini, kata Dr. Holtz. Masalahnya adalah sebagian besar spesimen T. rex sudah dewasa, dan hanya sedikit yang masih hidup. Semua orang menyadari kesenjangan ini. Mereka hanya tidak setuju mengenai maknanya.

Penemuan Nanotyrannus dewasa yang lebih tua T. rex kecil yang berbeda dari bentuk Nanotyranus akan membantu memperjelas masalah ini, kata Dr. Holtz. Hal yang sama berlaku untuk data mendatang tentang Jane dan tyrannosaurus. Meskipun makalah tim memberikan saran yang menarik, Dr. Holtz mengatakan bahwa menolak hipotesis “bahwa ini adalah Tyrannosaurus rex berukuran kecil” tidaklah cukup.

Argumen berlanjut. Untuk hewan yang mungkin ada atau mungkin tidak ada, membunuh Nanotyrannus terbukti sangat sulit.