BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian menemukan bahwa kecepatan berjalan kaki dapat mempengaruhi risiko diabetes

Penelitian menemukan bahwa kecepatan berjalan kaki dapat mempengaruhi risiko diabetes

Mendaftarlah untuk seri buletin CNN’s Fitness, But Better. Panduan tujuh bagian kami akan membantu Anda menerapkan rutinitas yang sehat, dengan dukungan dari para ahli.



CNN

Terkait berjalan kaki dan risiko Anda terkena diabetes tipe 2, bukan hanya seberapa banyak Anda melakukannya yang membantu, tetapi seberapa cepat Anda bergerak juga, demikian temuan sebuah studi baru.

Jalan cepat dikaitkan dengan penurunan risiko terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari sekitar 40%, menurut surat kabar Inggris “Daily Mail”. Studi diterbitkan Selasa Dalam Jurnal Kedokteran Olahraga Inggris.

Penulis utama studi tersebut, Dr. Hans Hans, mengatakan: “Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa sering berjalan kaki dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2 pada populasi umum, sedemikian rupa sehingga mereka yang menghabiskan lebih banyak waktu berjalan kaki setiap hari berada pada risiko yang lebih rendah untuk terkena diabetes tipe 2. risiko yang lebih rendah.” Ahmad Jaidi, asisten peneliti determinan sosial di Pusat Penelitian Kesehatan di Universitas Ilmu Kedokteran Semnan di Iran.

Namun temuan sebelumnya belum memberikan banyak panduan tentang kecepatan berjalan ideal yang diperlukan untuk mengurangi risiko diabetes, dan tidak ada tinjauan bukti yang komprehensif, kata para peneliti.

Penulis penelitian meninjau 10 penelitian sebelumnya yang dilakukan antara tahun 1999 dan 2022 yang mengevaluasi hubungan antara kecepatan berjalan – diukur dengan tes objektif atau laporan mandiri dari peserta – dan perkembangan diabetes tipe 2 di kalangan orang dewasa di Amerika Serikat, Inggris, dan Inggris. Jepang. .

Para peneliti menemukan bahwa setelah masa tindak lanjut rata-rata selama delapan tahun, dibandingkan dengan berjalan santai atau santai, mereka yang berjalan dengan kecepatan sedang atau normal memiliki penurunan risiko terkena diabetes tipe 2 sebesar 15%. Berjalan dengan kecepatan yang “cukup cepat” berarti risiko cedera 24% lebih rendah dibandingkan mereka yang berjalan dengan mudah atau santai. Jalan cepat memiliki manfaat terbesar: pengurangan risiko sebesar 39%.

READ  Para ilmuwan menentukan sumber aktivitas geologis tak terduga dari planet Ceres

Berjalan santai atau santai didefinisikan sebagai kecepatan kurang dari 2 mil (3,2 km) per jam. Kecepatan rata-rata atau normal didefinisikan sebagai 2 hingga 3 mil (3,2 hingga 4,8 kilometer) per jam. Kecepatan “cukup cepat” adalah 3 sampai 4 mil (4,8 sampai 6,4 kilometer) per jam. “Jalan cepat” itu lebih dari 4 (6,4 kilometer) per jam. Setiap kilometer meningkatkan kecepatan berjalan melebihi kecepatan Hal ini dikaitkan dengan risiko 9% lebih rendah terkena penyakit ini.

Fakta bahwa jalan cepat mungkin lebih bermanfaat tidaklah mengejutkan, namun “kemampuan para peneliti untuk mengukur kecepatan berjalan dan memasukkannya ke dalam analisis mereka adalah hal yang menarik,” kata Dr. Robert Gapay, kepala petugas ilmiah dan medis di American Diabetes Association. , Melalui email. Gabbay tidak terlibat dalam penelitian ini.

Studi ini juga menegaskan gagasan bahwa “kepadatan penting untuk pencegahan diabetes,” kata Dr. Carmen Cuthbertson, asisten profesor pendidikan kesehatan dan promosi di East Carolina University yang tidak terlibat dalam penelitian ini, melalui email. “Melakukan aktivitas fisik dalam jumlah berapa pun dapat memberikan manfaat kesehatan, namun tampaknya untuk mencegah diabetes, penting untuk melakukan beberapa aktivitas berintensitas tinggi, seperti jalan cepat, untuk mendapatkan manfaat terbesar.”

Pelajari tentang manfaat jalan cepat

Penelitian ini tidak membuktikan sebab dan akibat, namun “dapat dibayangkan bahwa olahraga yang lebih berat dapat menyebabkan peningkatan kebugaran fisik, penurunan berat badan, resistensi insulin, dan penurunan risiko diabetes,” kata Gabbay.

Michio Shimabukuro, profesor dan kepala Departemen Diabetes, Endokrinologi dan Metabolisme di Fakultas Kedokteran Universitas Kedokteran Fukushima, setuju, menambahkan bahwa “meningkatkan intensitas olahraga karena kecepatan berjalan yang lebih tinggi dapat menyebabkan stimulasi yang lebih besar pada fungsi fisiologis dan aktivitas fisik. ” Kesehatan yang lebih baik.” Shimabukuro tidak terlibat dalam penelitian ini.

Kecepatan berjalan mungkin mencerminkan status kesehatan, yang berarti orang sehat cenderung berjalan lebih cepat, kata Dr. Borja del Pozo Cruz, peneliti kesehatan utama di Universitas Cádiz di Spanyol, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Ada risiko tinggi terjadinya kausalitas terbalik, karena defisit kesehatan lebih mungkin menjelaskan hasil yang diamati,” tambah del Pozo Cruz. “Kami memerlukan uji coba terkontrol secara acak untuk mengkonfirmasi hasil yang diamati – atau sebaliknya –.”

Pesan keseluruhannya “adalah berjalan kaki adalah cara penting untuk meningkatkan kesehatan Anda,” kata Gabbay. “Mungkin benar bahwa berjalan kaki lebih cepat lebih baik. Namun mengingat fakta bahwa sebagian besar orang Amerika tidak cukup berjalan kaki, penting untuk mendorong orang untuk berjalan kaki sebanyak yang mereka bisa.

Namun, jika Anda ingin menantang diri sendiri, menggunakan pelacak kebugaran – melalui jam tangan, pedometer, atau aplikasi ponsel pintar – dapat membantu Anda mengukur dan mempertahankan kecepatan berjalan Anda secara objektif, kata para ahli.

Jika Anda tidak bisa mendapatkan pelacak kebugaran, alternatif mudah untuk melacak intensitas olahraga adalah “tes bicara” dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, yang didasarkan pada pemahaman bagaimana aktivitas fisik memengaruhi detak jantung dan pernapasan Anda. Jika saat berjalan Anda dapat berbicara dengan suara yang berat tanpa bernyanyi, kemungkinan besar kecepatan Anda akan cepat.