BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China mengatakan stasiun luar angkasanya – terlihat di foto baru – sedang bersiap untuk pertumbuhan – Ars Technica

China mengatakan stasiun luar angkasanya – terlihat di foto baru – sedang bersiap untuk pertumbuhan – Ars Technica

Tiongkok merilis foto-foto baru stasiun luar angkasa Tiangong pada hari Selasa, ketika para astronot dan pejabat antariksa Tiongkok melakukan kunjungan hubungan masyarakat ke Hong Kong. Foto-foto ini, diambil sekitar sebulan yang lalu, menunjukkan kompleks Tiangong dalam konfigurasi lengkap dengan tiga modul yang diawaki oleh tiga anggota awak.

Tiga awak astronot yang berangkat menangkap pemandangan panorama baru stasiun Tiangong di orbit rendah Bumi pada tanggal 30 Oktober, tak lama setelah meninggalkan pos terdepan untuk menuju ke Bumi pada akhir misi enam bulan. Ini adalah adegan pertama yang menunjukkan stasiun Tiangong setelah Tiongkok menyelesaikan perakitan tiga unit utamanya tahun lalu.

Unit dasar Tianhe terletak di tengah kompleks. Diluncurkan pada April 2021 dengan akomodasi awak dan sistem pendukung kehidupan para astronot. Dua modul eksperimen, Wentian dan Mingtian, diluncurkan pada tahun 2022. Tim pertama astronot Tiongkok tiba di stasiun tersebut pada bulan Juni 2021, dan Tiangong telah dikelola secara permanen dengan awak bergilir yang terdiri dari tiga orang sejak Juni 2022.

Salah satu kru ini menyelesaikan misi enam bulannya di Stasiun Tiangong pada tanggal 30 Oktober. Kapal feri Shenzhou 16 mundur dari Tiangong, lalu terbang secara mandiri dalam lingkaran di sekitar pos terdepan sementara para astronot melayang di dekat jendela pesawat ruang angkasa yang dilengkapi kamera untuk “memeriksanya”. Badan Antariksa Berawak Tiongkok mengatakan: “Gambar panorama perakitan stasiun luar angkasa dengan Bumi sebagai latar belakangnya.”

Panel surya pembangkit listrik di Tiangong mendominasi pemandangan yang ditangkap oleh astronot Shenzhou 16. Panel surya ini membentang lebih dari setengah panjang lapangan sepak bola, dari ujung ke ujung.

Ternyata Tiongkok mungkin belum selesai membangun stasiun Tiangong. Dalam pernyataan bulan lalu, para pejabat menguraikan rencana untuk menambah tiga kompartemen bertekanan lagi untuk memperluas stasiun luar angkasa Tiongkok di tahun-tahun mendatang.

READ  Kita sudah setengah jalan menuju titik kritis pencairan Lapisan Es Greenland

Tiangong, yang berarti “Istana Surgawi”, akan menjadi pusat eksperimen, demonstrasi teknologi, perakitan pesawat ruang angkasa, dan layanan satelit, kata Zhang Qiao, peneliti di Akademi Teknologi Luar Angkasa China. CAST adalah bagian dari jaringan kontraktor milik negara yang membuat roket dan pesawat ruang angkasa untuk program luar angkasa Tiongkok.

“Kami akan membangun enam modul seberat 180 ton di masa depan,” kata Zhang di Kongres Astronautika Internasional bulan lalu.

Tiangong dua kali

Dalam konfigurasinya saat ini, massa Tiangong kira-kira 69 metrik ton, belum termasuk awak kapal dan kendaraan kargo. Ini setara dengan sekitar seperenam massa Stasiun Luar Angkasa Internasional yang lebih besar, yang dibangun atas kerja sama antara Amerika Serikat, Rusia, Eropa, Jepang, dan Kanada. Pejabat Tiongkok mengklaim bahwa stasiun luar angkasa mereka, meskipun jauh lebih kecil dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, memiliki kapasitas untuk melakukan hampir semua eksperimen ilmiah.

“Ini menunjukkan bahwa Stasiun Luar Angkasa Tiangong memiliki efisiensi tinggi dalam mendukung aplikasi,” tulis para insinyur dirgantara Tiongkok dalam sebuah artikel. Sebuah makalah yang diterbitkan awal tahun ini di dalam Luar angkasa: ilmu pengetahuan dan teknologijurnal akses terbuka dan publikasi sejenis Sains.

Kini Tiongkok membuat komitmen jangka panjang terhadap program Tiangong, sebagai bagian dari rencana untuk menggandakan ukuran stasiun luar angkasa. Pejabat luar angkasa Tiongkok awalnya mengatakan stasiun luar angkasa akan beroperasi selama 10 tahun. Bulan lalu, para pejabat mengatakan usia tersebut akan diperpanjang hingga 15 tahun atau lebih.

Artinya, Stasiun Luar Angkasa Tiangong akan terus beroperasi setidaknya hingga pertengahan tahun 2030-an, beberapa tahun setelah rencana penghentian ISS pada tahun 2030, dan lebih dari 30 tahun setelah peluncuran modul tertua ISS. Strategi NASA adalah bermitra dengan industri komersial untuk mengembangkan stasiun luar angkasa yang lebih kecil untuk menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional di orbit rendah Bumi. Idenya adalah bahwa mengoperasikan stasiun luar angkasa komersial akan lebih murah daripada Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan NASA serta badan antariksa pemerintah lainnya dapat membeli akses ke situs milik swasta tersebut untuk astronot dan eksperimen ilmiah.

NASA tidak yakin stasiun luar angkasa komersial akan siap pada saat Stasiun Luar Angkasa Internasional dijadwalkan pensiun. Kemungkinan akan ada kesenjangan antara berakhirnya Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kedatangan situs komersial di orbit rendah Bumi, kata seorang pejabat senior NASA baru-baru ini. “Secara pribadi, saya tidak berpikir ini akan menjadi akhir dunia,” kata Phil McAllister, direktur Divisi Penerbangan Luar Angkasa Komersial di Markas Besar NASA.

READ  Keluarga Neanderthal pertama yang diketahui ditemukan di sebuah gua di Rusia

Seperti Amerika Serikat, Tiongkok juga bergerak maju dengan rencananya untuk mengirim astronot ke bulan pada tahun 2030. Badan antariksa AS ingin membebaskan diri dari biaya – lebih dari $3 miliar per tahun – untuk mengoperasikan Stasiun Luar Angkasa Internasional di orbit rendah Bumi. Untuk menyediakan dana untuk misi ke Bulan, dan akhirnya ke Mars.

Tiongkok tampaknya ingin mempertahankan stasiun luar angkasa milik pemerintahnya di orbit rendah Bumi pada saat yang sama ketika mereka melaksanakan program eksplorasi bulan yang ambisius. Saat Amerika Serikat dan Tiongkok berlomba untuk mencapai bulan, Tiongkok mungkin menjadi satu-satunya negara dengan keberadaan manusia yang terus berlanjut di orbit yang lebih dekat dengan Bumi.

Tiangong sudah dilengkapi dengan airlock yang memungkinkan astronot keluar stasiun dengan berjalan di luar angkasa, lengan robot untuk memindahkan peralatan di sekitar kerangka luar, dan rak eksperimen untuk mendukung penelitian di bidang fisiologi manusia, fisika gayaberat mikro, astronomi, ilmu bumi, dan demonstrasi teknologi. . Ia juga memiliki motor penggerak listrik untuk mempertahankan ketinggiannya dengan cara yang lebih hemat bahan bakar dibandingkan jika menggunakan mesin roket tradisional.

Rencana Tiongkok untuk stasiun dan teleskop baru

Tiongkok sedang membangun observatorium astronomi besar yang ukurannya serupa dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk diluncurkan pada tahun 2025. Teleskop baru ini, yang disebut Xuntian, akan terbang di orbit dekat stasiun Tiangong, memungkinkannya berlabuh secara berkala dengan kompleks untuk servis dan pengisian bahan bakar. . Zhang mengatakan lebih banyak pesawat luar angkasa “kemungkinan akan terbang dalam ko-orbit” dengan stasiun luar angkasa Tiongkok di masa depan.

Perbesar / Model Teleskop Luar Angkasa Xuntian dipamerkan dalam pameran pencapaian program penerbangan luar angkasa berawak Tiongkok selama 30 tahun di Museum Nasional Tiongkok di Beijing.

VCG melalui Getty Images

Kemudian, mungkin sekitar tahun 2027, Tiongkok berencana meluncurkan “modul ekspansi” yang akan dipasang di bagian depan modul inti stasiun luar angkasa. Modul perluasan ini akan menghadirkan lebih banyak port docking ke stasiun, membukanya untuk perluasan lebih lanjut hingga sekitar sepertiga massa ISS. Stasiun akhir yang terdiri dari enam modul dapat mencakup habitat tiup untuk volume yang lebih besar, dan berfungsi sebagai tempat uji coba untuk habitat tiup di masa depan di bulan, menurut Zhang.

READ  Gas beracun tersebut menunjukkan kemungkinan adanya kehidupan di Enceladus, salah satu bulan Saturnus

Dia berkata: “Stasiun luar angkasa Tiongkok akan beroperasi di orbit untuk waktu yang lama, lebih dari 15 tahun.”

Liu Congming, yang membantu mengawasi penelitian ilmiah di Tiangong, mengatakan lebih dari 100 proyek penelitian telah dimulai di stasiun luar angkasa. Dia mengatakan pada Kongres Astronautika Internasional pada awal Oktober bahwa 65 di antaranya telah dilaksanakan, dan 48 masih dalam proses.

Pejabat Tiongkok telah mengeluarkan seruan untuk kerja sama internasional di Stasiun Luar Angkasa Tiangong. Tiongkok memiliki 10 proyek penelitian kerja sama dengan Badan Antariksa Eropa, menurut Liu, dan ada peluang bagi negara lain untuk menyediakan eksperimen individu, teknologi baru seperti senjata robot atau pendukung kehidupan, dan bahkan seluruh unit internasional untuk bergabung dengan kompleks Tiangong.

Berjalan jauh

Peluncuran teleskop Xuntian dan potensi penambahan tiga modul baru ke stasiun Tiangong akan membutuhkan lebih banyak penerbangan roket Long March 5B Tiongkok, sebuah alat pengangkat berat yang unik di antara kendaraan peluncuran karena tidak memerlukan tahap atas untuk penempatannya. Muatan ke orbit. Artinya tahap inti masif Long March 5B memasuki orbit yang sama. Dalam peluncuran sebelumnya yang membawa sebagian besar stasiun Tiangong, tahap inti roket Long March 5B tetap berada di orbit selama beberapa hari hingga beberapa minggu hingga tarikan atmosfer secara alami menarik roket tersebut kembali ke Bumi.

Sebagian besar roket terbakar saat masuk kembali, namun tahap booster ini sangat besar sehingga pecahan besar jatuh ke darat atau ke laut dalam keadaan utuh. Hal ini memicu protes dari para pejabat AS, termasuk Administrator NASA Bill Nelson, yang menyebutkan risiko cedera, kematian, atau kerusakan properti akibat jatuhnya logam dari Long March 5B.

Kecuali Tiongkok mendesain ulang bagian dari tahap inti Long March 5B, kita mungkin akan melihat langit kembali ketika modul ekspansi naik ke stasiun Tiangong.