BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan mengejutkan mengisyaratkan bahwa ini adalah salah satu sistem planet tertua di galaksi kita

Penemuan mengejutkan mengisyaratkan bahwa ini adalah salah satu sistem planet tertua di galaksi kita

Di atmosfer bintang tua yang mati, para astronom telah menemukan sisa-sisa planet mirip Bumi yang musnah jauh sebelum planet kita lahir.

Para astronom telah menemukan sisa-sisa pembantaian yang sebenarnya di luar angkasa. Ini adalah bintang katai putih samar yang dikelilingi oleh puing-puing planet. Para peneliti percaya bahwa bintang dan puing-puing planet berusia lebih dari sepuluh miliar tahun. Ini menjadikannya salah satu sistem planet tertua yang ditemukan di Bima Sakti sejauh ini.

bintang katai putih
Seiring bertambahnya usia bintang, fusi hidrogen di inti bintang berhenti dan membengkak. Kemudian raksasa merah dibuat. Saat bintang kemudian meniupkan lapisan gas dan debu terluarnya, inti menyusut, meninggalkan katai putih. Bintang itu telah mencapai akhir hidupnya. Sebagian besar bintang di alam semesta, termasuk matahari kita, suatu hari nanti akan berubah menjadi katai putih. Ini, seperti yang dapat Anda bayangkan, adalah proses antagonis yang sangat mempengaruhi planet yang mengorbit bintang seperti itu. Sebagian besar planet akan tertarik ke bintang dan ditelan.

tinggal
Dalam studi baru, para peneliti melihat lebih dekat pada dua katai putih yang tidak biasa. “Karena 97 persen bintang pada akhirnya akan berubah menjadi katai putih – dan oleh karena itu jenis bintang ini ada di mana-mana di alam semesta – sangat penting untuk mempelajari lebih lanjut tentang mereka,” kata Abigail Elms. Salah satu katai putih aneh yang dipelajari oleh para peneliti ternyata berwarna biru mencolok, sementara yang lain adalah yang paling redup, paling kemerahan yang pernah ditemukan di halaman belakang kosmik. Kedua bintang tampaknya terkontaminasi dengan puing-puing planet. Menggunakan data spektroskopi dan fotometrik yang dikumpulkan oleh teleskop yang kuat, para peneliti dapat menentukan usia katai putih. Usia bintang “merah”, yang terletak 90 tahun cahaya, ternyata setidaknya 10,7 miliar tahun. Sekitar 10,2 miliar tahun yang lalu, ia berubah menjadi katai putih. Bintang “biru” sedikit lebih kecil.

READ  Polisi memperingatkan: "Ubah pengaturan WhatsApp Anda sehingga penjahat tidak dapat menambahkan Anda ke grup" - scam?

bintang merah
Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa bintang merah adalah rumah bagi logam alkali seperti natrium, litium, kalium, dan lainnya. Hal ini menjadikan bintang purba itu sebagai bintang kerdil putih tertua yang terkontaminasi mineral yang ditemukan hingga saat ini. Selain itu, para peneliti menduga bahwa planet-planet yang mengorbit bintang ini berhasil menahan mereka untuk waktu yang sangat lama. Planet-planet mungkin telah dihancurkan di akhir proses transformasi bintang. Para peneliti menyimpulkan bahwa ini adalah salah satu sistem planet tertua yang pernah ditemukan di Bima Sakti kita.

bintang biru
Bintang biru itu juga ditemani oleh planet-planet. Bintang ini, setelah dianalisis, ditemukan terkontaminasi puing-puing planet yang komposisinya mirip dengan kerak benua Bumi. Tim menyimpulkan bahwa warna biru bintang mungkin karena atmosfernya yang tidak biasa, yang terdiri dari campuran helium dan hidrogen.

tidak unik
Penemuan bintang-bintang yang tercemar logam ini menunjukkan bahwa Bumi tidak unik: ada sistem planet lain dengan benda angkasa planet mirip Bumi. “Dalam penelitian ini, kami menemukan sisa-sisa bintang kuno di Bima Sakti yang mengandung sisa-sisa planet mirip Bumi,” kata Elms. “Sungguh menakjubkan untuk berpikir bahwa ini terjadi sekitar sepuluh miliar tahun yang lalu. Dan kemudian planet-planet itu jatuh jauh sebelum Bumi melihat siang hari.”

Misteri
Para astronom dapat menentukan kelimpahan mineral tertentu dalam tubuh planet induk dengan menganalisis spektrum bintang. Dengan membandingkan jumlah ini dengan planet-planet dari tata surya kita, para ilmuwan dapat melukiskan gambaran seperti apa planet-planet itu — sebelum bintang itu mati dan berubah menjadi katai putih. Namun dalam kasus Red Star, ini menghadirkan tantangan khusus. “Bintang Merah adalah sebuah misteri,” kata Elms. “Puing-puing planet yang terakumulasi kaya akan lithium dan kalium dan tidak seperti apa pun yang kita ketahui di tata surya kita. Itu membuatnya menjadi katai putih yang langka dan sangat langka pada saat yang sama, sebagian karena suhu permukaannya yang sangat dingin, usianya, dan fakta bahwa itu adalah magnet.”

READ  Kabinet sekarang tidak menginginkan relaksasi tambahan untuk restoran dan tempat pameran

Sementara bintang-bintang memberikan wawasan baru tentang katai putih, mereka juga menimbulkan pertanyaan baru. “Ketika bintang-bintang purba ini terbentuk lebih dari 10 miliar tahun yang lalu, alam semesta kurang kaya akan mineral dibandingkan sekarang,” kata peneliti Pierre-Emmanuel Tremblay. Ini karena mineral terbentuk di bintang-bintang maju dan dari ledakan bintang masif. Dengan demikian, dua katai putih yang dipelajari memberikan jendela yang menarik untuk mempelajari pembentukan planet di lingkungan yang miskin mineral dan kaya gas — lingkungan yang sangat berbeda dari kondisi yang berlaku ketika tata surya kita terbentuk.”