BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengalaman: Saya bisa mencium penyakit pada orang | Hidup dan keanggunan

Ketika saya berusia enam tahun, saya mempermalukan seorang anak laki-laki di kelas dengan mengangkat tangan saya dan memberi tahu guru bahwa dia akan buang air kecil. Dua baris duduk di belakang saya tetapi saya berbau tidak enak.

Dia sangat marah sehingga nenek saya dipanggil ke sekolah. Ketika kami sampai di rumah, dia memperingatkan, “Jangan gunakan indera penciumanmu untuk itu lagi.” Dia menjelaskan bahwa, seperti dia, saya menderita hiperosmolaritas herediter – kecenderungan genetik yang meningkat untuk mendeteksi bau, yang berarti saya mencium bau super.

Ketika orang lain menggunakan penglihatan, saya menggunakan indera penciuman saya. Pembersih membuat saya sakit dan parfum membanjiri saya. Saya biasa mengoleskan sedikit balsam lavender di bawah hidung saya untuk membantu menghilangkan bau tak sedap.

Pada usia enam belas tahun, saya bertemu suami saya, Les. Kami berdua bekerja dalam profesi medis, sebagai konsultan anestesi dan saya sebagai perawat. Kami menikah, pindah ke Yorkshire, lalu Greater Manchester, dan memiliki tiga putra.

Pada shift rumah sakit di awal karir saya, saya ingat dikejutkan oleh bau seorang pasien. Belakangan saya mengetahui bahwa dia menderita diabetes dan bau yang saya cium adalah keton tinggi—zat kimia yang diproduksi oleh hati, yang menumpuk saat penderita diabetes tidak sehat. Mengendus penyakit pada pasien menjadi pola, tetapi saya tahu dokter tidak akan menerima diagnosis saya, jadi saya tetap diam.

Pada tahun 1982, tepat sebelum ulang tahun Les yang ke-32, saya melihat aroma lembap dan musky pada dirinya – dia menyadari indra penciumannya yang meningkat. Saya pikir itu mungkin karena udara yang tidak diolah di ruang operasi tempat dia bekerja dan menyuruhnya untuk mandi lebih banyak. Hal ini menyebabkan argumen.

READ  Layar luar angkasa berkecepatan tinggi ini dapat membawa kita ke sistem bintang berikut

Dua belas tahun kemudian, pada tahun 1994, dia didiagnosis penyakit Parkinson. Kerusakan itu tidak dapat diperbaiki pada saat kami menjalani perjalanan diagnosis yang lambat seperti biasanya. Kami segera terjebak oleh aromanya, tetapi baru pada bulan-bulan terakhir hidupnya, setelah lebih dari 20 tahun, kami menemukan bahwa saya juga dapat mendeteksinya pada orang lain. Saat itu kami tinggal di Perth, Skotlandia, dan berjalan ke tempat lokal Penyakit Parkinson di Inggris grup pendukung. Dagu saya terpental – bergelombang ketika bau yang kuat menghantam saya. Itu luar biasa. Saat makan malam, saya memberi tahu Les: “Orang-orang ini berbau sama seperti Anda.”

Kami merasa bertanggung jawab untuk melakukan sesuatu. Kami menghadiri kuliah profesor Tilo KunathAhli saraf regeneratif. Saya bertanya kepadanya, “Mengapa tidak menggunakan aroma penyakit Parkinson untuk diagnosis dini?” Dia tidak punya jawaban dan meninggalkan kami kecewa, tapi tidak yakin bahwa ini bukan akhir.

Empat bulan kemudian, Profesor Kunath menelepon rumah kami. Dia menemukan saya setelah menyampaikan pertanyaan saya kepada seorang peneliti, yang mengatakan kepadanya, “Anda harus menemukan wanita itu.” Kami mulai bekerja sebagai tim untuk membuktikan teori saya.

Saya dan saya seharusnya menikmati masa pensiun, tetapi penyakit Parkinson merampas hidup kami. Kami bertekad bahwa orang lain tidak akan menderita dengan cara yang sama. Ketika Leigh meninggal pada Juni 2015, dia membuat saya berjanji bahwa saya akan terus bekerja. Saya menghabiskan waktu di laboratorium, mencium T-shirt dan menyeka sebum – minyak kulit yang kita semua buat, yang berubah dengan timbulnya penyakit Parkinson. Saya dapat mendeteksi apakah seseorang memiliki penyakit dengan akurasi 95%. Saya terkejut.

READ  Pengorbit surya menangkap cahaya Venus selama jarak dekat dari planet paling ganas di tata surya kita

Pada bulan September tahun ini, tim peneliti kami di University of Manchester posting peretasanTes tiga menit yang dapat mendeteksi penyakit dengan mengoleskan kapas di leher seseorang. Saya merasa sangat tersentuh. Kami selangkah lebih dekat ke diagnosis dan pengobatan dini.

Saya dikenal sebagai “Wanita yang Dapat Mencium Penyakit Parkinson” dan telah memberikan kuliah tentang pekerjaan saya. Saya bekerja dengan orang-orang di California, menemukan kepiting, dan di Tanzania, mengidentifikasi bau tuberkulosis. Bau adalah rasa meremehkan. Kami menerima wiski atau aromaterapi tetapi bukan obat. Seorang profesor pernah berkata kepada saya, “Apakah Anda menyadari bahwa Anda lebih dekat dengan anjing daripada manusia?” Saya menganggapnya sebagai pujian.

Saya pembela semua orang Aliansi Penyakit Parkinson Global Dan PD AvengersKoalisi global untuk mengakhiri penyakit. Saya tidak pernah membayangkan, pada usia 72, bahwa ini akan menjadi pekerjaan dalam hidup saya. Saya terus-menerus memikirkan bagaimana dia kehilangan saya, tetapi juga dalam enam minggu terakhir yang kami habiskan bersama, kami telah menggerakkan warisannya.

Seperti yang diceritakan kepada Deborah Linton. Komentar pada artikel ini digulirkan sebelumnya untuk memastikan diskusi tetap seputar topik yang diangkat oleh artikel. Perlu diketahui bahwa mungkin ada penundaan singkat dalam komentar yang muncul di situs.

Apakah Anda memiliki pengalaman untuk dibagikan? Email [email protected]