BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengiriman pertama gas Mozambik ke Eropa, wilayah ekstraksi yang dilanda kekerasan

Dimana itu?

Berita NOS

Mozambik harus menunggu lebih dari sepuluh tahun untuk ini, tapi akhirnya dalam perjalanan: kapal tanker pertama yang beroperasi dengan gas alam cair (LNG) dari wilayah utara Cabo Delgado yang bergejolak. Kapal sedang berlayar menuju Eropa, di mana bahan bakar tambahan sangat dibutuhkan musim dingin ini.

Presiden Mozambik Nyusi mengatakan pengiriman gas “bersejarah” pertama ini merupakan peluang ekonomi utama bagi negara. Mozambik adalah salah satu negara termiskin di dunia. Namun menurut para kritikus, warga mendapatkan ujung tongkat pendek. Ambisi gas akan meningkatkan ketimpangan di antara warga Mozambik dan memicu keresahan di Cabo Delgado.

“Semua yang ada di sana berputar di sekitar gas. Gas yang diambil dari pantai mereka,” kata peneliti Mozambik Borges Nameri dari Institut Kajian Keamanan Afrika. “Mereka melihat elit semakin kaya dan semakin kaya, sementara tidak melihat sepeser pun sebagai imbalannya. Orang-orang merasa ditinggalkan dan menjadi semakin frustrasi.”

Tidak

Ladang gas di Mozambik, dan proyek Coral South, tempat pengapalan pertama LNG diekspor.

Petani dan nelayan tertipu

Ada yang tidak beres di Cabo Delgado ketika salah satu gelembung gas terbesar di dunia ditemukan di sini. Penemuan pada tahun 2010 menarik semua jenis perusahaan internasional ke area tersebut, termasuk TotalEnergies Prancis. Sarana dan prasarana sedang dibangun untuk memungkinkan ekstraksi gas. “Orang-orang harus memberi ruang untuk itu,” kata Nimeiri. “Banyak petani tidak lagi memiliki akses ke ladang mereka, dan nelayan tidak dapat mengakses perairan yang biasa mereka gunakan untuk menangkap ikan.”

Kemakmuran yang dijanjikan belum tercapai dan ketidakpuasan di antara penduduk semakin meningkat dari hari ke hari. “Mereka tidak melihat kekayaan alam daerah itu dan tetap miskin,” kata Isabelle Joskins dari Melodydefense. Organisasi bekerja sama dengan organisasi lokal di daerah tersebut. Selama periode itu, sebuah kelompok teroris yang berafiliasi dengan kelompok Negara Islam memperoleh pengaruh yang meningkat di wilayah mayoritas Muslim. “Terutama para pemuda pengangguran yang frustrasi bergabung dalam perang melawan pemerintah.”

READ  Hakim memblokir komitmen administrasi Biden untuk vaksinasi untuk ketiga kalinya

Pemenggalan

Pada 2017, kelompok teroris juga menyerang populasi. Hal ini menyebabkan serangan berdarah, pemenggalan, pemerkosaan dan penculikan. Titik rendahnya adalah Serang di kota PalmaJantung industri gas, pada Maret 2021, saat kelompok teroris memberikan pukulan telak kepada tentara Mozambik untuk menguasai kota. Setelah serangan itu, TotalEnergies memutuskan untuk menutup operasinya untuk memukulBahkan sebelum mengekspor satu liter gas. Lebih dari 4.000 orang tewas dalam konflik tersebut dan satu juta orang mengungsi.

Tentara Mozambik akan menerima bala bantuan dari pasukan asing pada tahun 2021. Menurut Nimeiri, ini terutama karena kepentingan ekonomi internasional yang besar. “Tapi yang lebih aman hanya di bidang ekstraksi gas. Serangan terus berlanjut di wilayah lain di mana masyarakat masih hidup dalam ketakutan. Tapi pemerintah tidak terlalu memperhatikan hal itu,” tambahnya.

Agen Pers Prancis

Tentara menjaga proyek gas di Provinsi Cabo Delgado, Mozambik.

penawaran yang berhasil

Karena relatif tenang di sekitar ladang gas, upaya baru untuk mengangkat gas dari tanah terbukti berhasil minggu lalu. Ini melibatkan penggalian LNG dari anjungan terapung di lepas pantai. Raksasa energi Italia ENI terlibat dalam proyek Coral South ini, seperti juga ExxonMobil Amerika dan CNPC China. Mozambik sendiri hanya memiliki 10%.

“Pengiriman pertama ini merupakan tonggak penting dalam perkembangan Mozambik,” kata direktur ENI. Yang pertama dari banyak alat transportasi, jika terserah mereka, karena gas masih bisa diekstraksi dari ladang ini selama 30 tahun ke depan. Pengiriman kedua dijadwalkan untuk awal Desember. Perusahaan mengatakan peduli dengan orang-orang di daerah tersebut dan menggunakan teknik berkelanjutan selama ekstraksi untuk membuat proyek seramah mungkin terhadap iklim.

Kekerasan sudah dekat

Dampak ekstraksi gas terhadap pembangunan negara bergantung pada mereka yang berkuasa. “Selama pemerintah hanya peduli pada industri gas dan bukan pada masyarakat yang tinggal di sana, kekerasan mengintai,” kata Nameri.

Tidak

Banyak negara Afrika terus bertaruh pada bahan bakar fosil. Ini adalah ikhtisar produsen gas yang ada dan yang baru muncul dari Afrika.