BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengungsi Rohingya mengungsi lagi, 1.800 kilometer melalui jalur air menuju Aceh

Pengungsi Rohingya mengungsi lagi, 1.800 kilometer melalui jalur air menuju Aceh

Rohingya pulih di pantai dekat Banda Aceh, di ujung barat Indonesia

Berita NOS

  • Mostafa Marghadi

    Koresponden Asia Tenggara

  • Mostafa Marghadi

    Koresponden Asia Tenggara

Fakta bahwa mesin perahu nelayan kayu mereka mati setelah seminggu di laut bukanlah masalah terbesar. “Makanan dan minuman sudah habis saat itu,” kata Yasser Arafat, seorang pengungsi Rohingya yang namanya diambil dari nama mantan pemimpin Palestina.

Selama empat puluh hari dia dan 157 rekan pengungsinya mengarungi lautan antara Bangladesh dan Indonesia. “Saat angin bertiup, kami mengangkat layar untuk mendorong kami ke depan,” kata Farouk. “Dan kami berdoa kepada Tuhan untuk hujan. Lalu kami meletakkan ganja untuk menampung air agar kami bisa minum.” “Kami sangat ketakutan,” tambah Yasser Arafat.

26 Rohingya di kapal sudah mati kelaparan atau kehausan ketika Yasir melihat pantai provinsi Aceh di Indonesia. “Kami sangat senang.” Apalagi ketika melihat warga sekitar langsung bergegas ke perahu untuk membantu para pengungsi yang dehidrasi dan kelaparan. “Mereka menjemput kami dari perahu dan memberi kami air dan makanan. Orang Indonesia sangat membantu kami.”

Kapal Yasir dan Farooq adalah salah satu dari empat kapal yang tiba di Aceh bulan lalu. Kapal lain dengan 187 orang Rohingya tiba di pantai Aceh kemarin. Perahu lain telah dalam perjalanan sebelumnya, tetapi ketika mesin mati, 180 pengungsi Rohingya ini kurang beruntung dengan angin. Setelah sebulan terapung di laut, kapal itu tenggelam. Ini membuat jumlah orang Rohingya yang tenggelam menjadi 400 pada tahun 2022; Tahun paling mematikan dalam satu dekade.

Mereka tidak memiliki akses ke pendidikan, perawatan, atau bahkan pekerjaan, sehingga mereka terpaksa melakukan perjalanan yang berbahaya.

Rafik Siukri, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi

Rafiq Siukri dari Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) menggarisbawahi situasi pengungsi yang mengerikan di Bangladesh. “Mereka tidak memiliki akses ke pendidikan, perawatan, atau bahkan pekerjaan, sehingga mereka terpaksa melakukan perjalanan yang berbahaya.” Dan semakin banyak. Di mana “hanya” 400 orang Rohingya melakukan perjalanan perahu pada tahun 2021, setidaknya ada 2.400 tahun lalu.

Satu dari enam tidak berhasil

Mereka menganggapnya sebagai perjalanan yang berbahaya. Satu dari enam orang Rohingya tidak melakukan perjalanan jauh (1.800 kilometer). Dan meskipun penduduk lokal Aceh dengan cermat merawat para penyintas, Indonesia, seperti negara tetangga, tidak mengulurkan tangan untuk menyelamatkan perahu-perahu yang dalam kesulitan. Antara lain, karena takut akan efek hisap yang dapat terjadi pada jutaan Rohingya lainnya di Cox’s Bazar.

“Negara tetangga harus lebih banyak bekerja sama dalam menyelamatkan pengungsi di laut,” kata Rafik Siukri. Yang terpenting, komunitas internasional menekan Myanmar untuk mengakhiri penganiayaan terhadap Rohingya di tanah air mereka. “Karena dengan begitu mereka tidak harus melakukan seluruh perjalanan ini.”

Rohingya sendiri tidak mau pergi ke semua negara tetangga. Komunitas Muslim India berada di bawah tekanan, dan Thailand mayoritas beragama Buddha dan memiliki konflik dengan pemberontak Muslim di selatan. Setelah bertahun-tahun dianiaya dan ditindas, Rohingya lebih memilih pindah ke Indonesia atau Malaysia. Di negara terakhir ini banyak ikatan keluarga di antara Rohingya.

Orang Indonesia menonton kapal pengungsi Rohingya pada akhir Desember

Aceh, tempat biasanya Rohingya tiba di Indonesia, dikenal dengan eksperimen radikalnya terhadap Islam. Ini adalah satu-satunya provinsi di mana hukum Islam diterapkan. Tindakan tidak Islami seperti selingkuh dan homoseksualitas membawa hukuman fisik yang berat, terkadang bahkan kematian. Tapi pada saat yang sama, mereka hampir melihat membantu sesama Muslim sebagai kewajiban agama.

READ  Jeffrey Herlings bisa melupakan gelar dunianya: "Itu adalah istirahat yang sangat elegan, tapi itu ada di leher saya" | olahraga lainnya

Rafik melihat-lihat tempat penampungan di Desa Bede. “Semuanya dipisah di sini untuk laki-laki dan perempuan. Ada shaf laki-laki dan shaf perempuan di dapur umum. Ada juga musholla dengan pengeras suara. Tentu saja terpisah antara laki-laki dan perempuan.”

Ini hari Jumat, jadi pengeras suara mengumandangkan adzan terpenting dalam seminggu. Farouk dan Yasser Arafat secara ritual membasuh diri dan pergi ke kapel. Meskipun Rohingya tidak seketat hukum Syariah di Aceh, mereka senang berada di negara Muslim. Farouk berkata, “Saya merasakan Tuhan di sini, dan saya ingin bersama Tuhan dan merasakan Dia.”

Keduanya belum tahu apakah akan tinggal di Indonesia atau jalan-jalan ke Malaysia atau bahkan Amerika. Mereka tidak mau memikirkannya, begitu dekat dengan berdoa. Dan setelah sekitar dua puluh menit berakhir seperti biasa. Melihat tetangga berlutut dan berkata: Damai, rahmat dan berkah Tuhan untukmu.