BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tongeren Mette Moha (34) adalah manajer umum baru klub bola basket Limburg United (Tongerien).

Tongeren Mette Moha (34) adalah manajer umum baru klub bola basket Limburg United (Tongerien).

Banyak wajah bahagia di Alverberg Jumat lalu. Logikanya, gedung olahraga hampir penuh melawan Den Bosch dan Hubo Limburg United juga menang atas petenis nomor 1 Belanda. “Malam yang luar biasa,” Muha mengenang.

Kami bertemu di pos petugas di Hasselt – di mana klub memiliki kantor – dan duduk di meja di kafetaria untuk mengobrol menyenangkan tentang pengetahuannya (terbatas) tentang bola basket, hari perempuan, anak-anak, dan bahkan orangutan.

promosi

Moha berakhir di Limburg United pada Mei 2019. Agak kebetulan, melalui rekan temannya Kenny yang mengarahkannya ke lowongan untuk ‘Manajer Komunitas Bisnis’ di klub Limburg. “Saat itu saya bekerja di Java Koffie, di bidang penjualan. Yah, tapi saya lebih suka melakukan sesuatu di PR,” kata Moha. “Saya langsung melamar. Dua minggu kemudian saya mulai bekerja di Limburg United. Apakah saya tahu apa-apa tentang bola basket? Uh… tidak, tidak ada apa-apanya.” (Dia tertawa). “

Limburg United mengalahkan Den Bosch pekan lalu.© Serge Mentin

Sebagai direktur komunitas bisnis, Moha terutama bertanggung jawab atas bagian komersial. Mencari sponsor baru, menjaga hubungan dengan partner yang sudah ada dan banyak berkomunikasi. “Misalnya, kami mengatur semua jenis acara, dari hari penggemar hingga sesi paralayang untuk sponsor, yang juga dapat mengundang pelanggan di sana. Ini adalah sponsor baru yang potensial dari sektor yang jarang atau tidak pernah kami tangani sebagai klub bola basket.”

Setelah empat tahun menjabat, Moha dipromosikan menjadi general manager dua pekan lalu. De Tongerse sekarang bertanggung jawab menjalankan klub sehari-hari. “Sungguh menyenangkan mendapatkan pengakuan ini, dan membuat klub percaya pada saya,” katanya. “Saya sebenarnya terlibat dalam segala hal, kecuali olahraga. Tujuan kami? Terus berkembang sebagai sebuah klub.”

READ  Sawa di Indonesia menderita kekeringan akibat perubahan iklim, dan harga beras lebih mahal

saudari…

Mungkin nama Moha membunyikan bel. Bukan di bola basket, tapi di bola voli. Liesbeth, kakak perempuan Miet, telah bermain di level teratas selama bertahun-tahun: dia telah aktif di lounge baik di Italia maupun Spanyol dan di bola voli pantai dia bahkan berada di Olimpiade tahun 2008 (peringkat ke-9).

“Halo!” Kata Mitt dengan bangga. “Lisbeth lima tahun lebih tua dariku. Sebagai seorang anak aku harus pergi ke mana pun bersamanya. Jadi masuk akal jika aku berakhir dalam permainan bola voli. Meskipun – terutama di masa remajaku – aku tidak selalu menikmati kemajuan Saya lebih suka duduk di balkon Dengan pacar saya menonton saudara perempuan saya di gym. Saya juga tidak memiliki dorongan dan ambisi yang sama seperti Liesbeth. Dan juga bukan bakat yang sama (Dia tertawa). Saya tidak pergi lebih jauh dari distrik kedua. Lisbeth dan aku sangat dekat, tapi sangat berbeda. Dia pindah ke Swedia bersama keluarganya. Mentalitas Skandinavia – kehidupan yang tenang dan sadar – sangat menariknya. Saya sebaliknya. Saya suka memiliki jadwal yang sibuk, saya suka lari darinya. Jenis seperti Kelinci Duracell (Dia tertawa). Dan semakin sibuk aktivitasnya, semakin baik. Saya hanya bekerja dengan baik ketika ada tekanan pada boiler.”

Moha sudah mati.© Raymond Lemmens

anak-anak

Moha telah bertunangan dengan pacarnya, Kenny, selama delapan tahun. Namun, dia tidak menghargai keinginan untuk memiliki anak. Dikatakan: “Pilihan sadar.” “Saya senang dengan keberadaan saya sekarang. Saya selalu mengatakan Limburg United adalah bayi saya, meski saya tidak berada di sana saat lahir.” (Dia tertawa). Namun, saya melihatnya seperti ini, saya menjadi sangat terikat dengan klub ini dalam waktu singkat.”

READ  Sidang tiga tersangka penyerangan Bali dan Jakarta telah dimulai

Limburg United akan merayakan hari jadinya yang kesepuluh tahun depan (“Kami telah membentuk komite pesta dan kami akan mengatur banyak hal menyenangkan”), tetapi di manakah posisi klub dalam sepuluh tahun? “Kami ingin tumbuh menjadi nilai yang langgeng. Dengan kemenangan piala kami musim lalu, kami dapat membuat tanda nyata untuk pertama kalinya. Sebelumnya kami hanya Limburger…bukan karena mereka mengolok-olok kami, tapi tetap saja.. . Limburg United sekarang diperhitungkan. Mereka harus Menjaga momentum ini. Berdiri diam berarti mundur. Kami harus terus berkembang, baik secara olahraga maupun komersial.”

manusia yang tidak beradab

Moha menyukai tidak lebih dari sedikit aktivitas. Tetapi setiap orang perlu bersantai sesekali. Bahkan Kelinci Duracell. “Saya suka bepergian, saya suka menjelajahi dunia. Saya menyukai Asia. Musim panas lalu kami melakukan perjalanan keliling Indonesia selama tiga minggu. Salah satu liburan terbaik saya. Kami menghabiskan malam di hutan. Di bawah terpal plastik terbentang di empat tiang. Di malam hari Kami hanya mendengar suara sungai dan binatang. Selamat. Kami pergi siang hari untuk melihat orangutan di alam liar. Indah.”

© GOYVAERTS / GMAX AGENCY

Hari Wanita

8 Maret juga merupakan Hari Perempuan Internasional. Tema tahun ini adalah “Hidup Tanpa Batas”. Bisakah perempuan berpartisipasi tanpa batasan? Sungguh luar biasa bahwa hanya sedikit wanita yang menempati posisi senior di klub dan federasi olahraga. “Kami sebenarnya masih minoritas. Kenapa? Karena perempuan tidak mendapatkan banyak kesempatan? Atau karena perempuan tidak terlalu tertarik dengan olahraga? Olahraga pada dasarnya adalah dunia laki-laki. Dan itu bisa menjadi penghalang. Saya harus akui aku agak ragu pada awalnya untuk bergerak. “Apakah ini sesuatu untukku?” Tapi aku segera melepaskan pikiran itu.”

READ  l'équipe de France tidak memenuhi syarat untuk masalah administratif yang besar?

“Saya tidak pernah merasa terbatas sebagai seorang wanita. Limburg United adalah peran perintis di bidang ini. Wind Bloken (istri pemimpin redaksi Martin Postyn, catatan redaksi) telah menjadi ‘manajer kantor’ sejak lama. Posisi yang sekarang dipegang oleh Silk Caleo. Saya pikir kami sangat beruntung di Belgia. Ketika Anda melihat bagaimana wanita di negara lain masih tertindas… itu memilukan, memilukan.”