BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengungsi Rohingya terdampar di Indonesia setelah sebulan mengungsi di laut |  di luar

Pengungsi Rohingya terdampar di Indonesia setelah sebulan mengungsi di laut | di luar

Setelah berminggu-minggu hanyut di laut dengan perahu reyot, hampir 250 pengungsi Rohingya yang kelelahan terdampar di pantai Indonesia dalam hitungan hari. 190 lainnya dikhawatirkan hilang. Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) melaporkan salah satu tahun paling mematikan bagi Rohingya di kapal.

Sejak Agustus 2017, 700.000 Rohingya, minoritas Muslim, telah meninggalkan Myanmar karena menjadi korban kekerasan dan penganiayaan di sana. Secara total, sekitar satu juta orang Rohingya hidup dalam kondisi yang memprihatinkan di kamp-kamp pengungsi yang penuh sesak di Bangladesh.

Tahun ini, 2.400 Rohingya telah mencoba melarikan diri melalui laut ke negara lain di Asia. Ini lima kali lipat dari tahun 2021. Setidaknya 200 pengungsi hilang sejak saat itu. Dia takut mereka mati. Pada 2013, 900 orang Rohingya meninggal atau hilang di laut, dan setahun kemudian ada 700 orang.

Pengungsi Rohingya tiba di Aceh. © Reuters

Selama Natal, dua kelompok Rohingya terdampar di perahu kayu reyot di pesisir provinsi Aceh, Indonesia. Pada hari Minggu, 58 pria tiba di pantai Indrapatra di desa nelayan Ladung. Menurut kepala polisi setempat, orang-orang itu kelaparan dan sangat lemah. Tiga di antaranya dibawa ke rumah sakit.

Mesin rusak

Orang-orang itu mengatakan bahwa mereka telah berada di laut selama lebih dari sebulan. Mereka berencana mendarat di Malaysia dengan harapan mendapatkan kehidupan yang lebih baik dan bekerja di sana. Perahu mereka rusak dan mesin mati, membuat mereka hanyut di laut hingga mendarat di Aceh, 1.900 kilometer dari Bangladesh.

Saat ini, sebuah perahu kayu reyot yang membawa sedikitnya 185 pria, wanita dan anak-anak terdampar di dekat kota pesisir Teluk Ujung di Muara Tiga. “Mereka sangat lemah karena dehidrasi dan kelelahan setelah berminggu-minggu di laut,” kata Kapolres.

READ  "In mijn tijd had je geen sportschool, Ari"

Menurut organisasi pengungsi Indonesia Arakan, kapal tersebut mengapung di laut selama sebulan tanpa bantuan. “Sangat memalukan bahwa mereka telah terkatung-katung selama hampir empat minggu, tanpa makanan dan air, atau diabaikan sama sekali dan tidak diseret kembali ke Indonesia,” kata sutradara Chris Lewa.

Pengungsi Rohingya di tempat penampungan sementara di Indonesia.
Pengungsi Rohingya di tempat penampungan sementara di Indonesia. © AFP

Tidak jelas apakah para pengungsi ini termasuk dalam kelompok 190 Rohingya yang hilang di Laut Andaman, Thailand barat. Menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, mereka telah mengapung di laut dalam perahu nelayan kecil selama sebulan sejak mereka meninggalkan Bangladesh pada akhir November.

Pengungsi dengan telepon satelit mengatakan banyak dari mereka, termasuk anak-anak, sudah meninggal. Menurut laporan, keadaan mereka memprihatinkan karena mereka tidak memiliki cukup air dan makanan. Dikhawatirkan kapal tersebut tenggelam.

Tidak layak laut

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mendesak negara tetangga untuk menyelamatkan pengungsi. “Banyak wanita dan anak-anak, dan ada laporan bahwa setidaknya 20 orang di kapal yang tidak layak laut itu tewas selama pelayaran,” kata organisasi itu.

Pihak berwenang Thailand mengatakan mereka menemukan empat wanita dan seorang pria di dekat pulau Surin di Thailand. Wanita lain diselamatkan oleh nelayan di Kepulauan Similan.

Bulan lalu, 219 pengungsi Rohingya, termasuk 63 perempuan dan 40 anak-anak, diselamatkan di lepas pantai Provinsi Aceh Utara dengan dua perahu tipis.

Sekelompok Rohingya diselamatkan oleh nelayan Indonesia pada tahun 2020.
Sekelompok Rohingya diselamatkan oleh nelayan Indonesia pada tahun 2020. © melalui Reuters

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: