BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengusaha Tiongkok dipenjara karena menuntut keterlambatan pembayaran dari pemerintah;  Kemarahan di media sosial

Pengusaha Tiongkok dipenjara karena menuntut keterlambatan pembayaran dari pemerintah; Kemarahan di media sosial

Ma Yijiai, direktur sebuah perusahaan konstruksi di Provinsi Guizhou, Tiongkok, ditangkap bersama pengacaranya.Sebuah gambaran yang tidak akan datang

Masalah ini terungkap ketika surat kabar pemerintah menerbitkannya Majalah bisnis Cina Saya menerbitkan artikel pada hari Minggu tentang Ma Yijiayi, seorang direktur sebuah perusahaan konstruksi di provinsi Guizhou. Dia mengerjakan proyek besar pemerintah pada tahun 2016, tetapi memiliki tagihan jutaan dolar yang belum dibayar ketika proyek tersebut terhenti. Setelah bertahun-tahun mengajukan tuntutan hukum terhadap pemerintah setempat, dia dan pengacaranya ditangkap. Mereka disebut mengganggu ketertiban umum dengan kasusnya.

Tentang Penulis
Lin Vervaeke adalah koresponden Tiongkok De Volkskrant. Dia tinggal di Beijing. Dia sebelumnya adalah koresponden untuk Belgia.

Artikel tersebut, yang segera dilarang, memicu badai kemarahan di media sosial Tiongkok. “Mereka (pihak berwenang, Tuan DrSalah satu dari mereka berkata: “Jangan berpura-pura lagi, mereka terang-terangan merampokmu.” Artikel tentang WeChat Yang telah dibagikan lebih dari 100.000 kali. Ada banyak kritik tidak langsung terhadap aplikasi mirip Twitter, Weibo, yang bertujuan untuk menghindari sensor. Misalnya, beredar kutipan dari sebuah film yang merujuk pada pemerintah: “Kamu, temanku, adalah dunia bawah tanah yang sebenarnya.”

Krisis real estat

Banyak pemerintah daerah di Tiongkok menderita utang yang sangat tinggi dan masalah pembayaran yang parah. Pendapatan mereka bergantung pada penjualan tanah konstruksi yang runtuh akibat krisis real estate yang sedang berlangsung. Untuk menjaga kesadaran mereka, pemerintah sering kali memaksakan hukum sesuai keinginan mereka. Jadi ternyata Sebuah studi yang dilakukan oleh situs berita Singapura Initium Pemerintah daerah semakin banyak mengeluarkan denda untuk menambah pendapatan mereka.

Kasus Ma Yijiai berlanjut lebih jauh. Perusahaannya berkolaborasi dalam sebuah proyek di kota Liupanshui pada tahun 2016, menyediakan perumahan bagi penduduk yang ingin keluar dari kemiskinan. Pada tahun 2018, proyek ini terhenti karena masalah pendanaan, sehingga menjadi salah satu dari banyak proyek yang belum selesai di Tiongkok – dan menjadi sumber perselisihan finansial. Menurut Ma dan pengacaranya, pemerintah Liupanshui masih berhutang sebesar RMB220 juta (€28,6 juta).

Pada akhir tahun lalu, pemerintah menawarkan kepada Ma – yang perusahaannya kini bangkrut – penyelesaian sebesar 12 juta renminbi (1,56 juta euro). Ketika Ma menolak penyelesaian ini, dia dan pengacaranya ditangkap dengan tuduhan “menimbulkan pertengkaran dan menimbulkan masalah.” Ini adalah tuduhan yang tidak jelas dan sering digunakan untuk membungkam lawan-lawan pemerintah. Di Tiongkok, peradilan tidak independen, namun tunduk pada campur tangan politik.

kredibilitas

Kehebohan seputar kasus ini terjadi ketika banyak pengusaha sudah tidak percaya lagi terhadap iklim investasi Tiongkok. Karena kebijakan penghapusan virus Corona dan peningkatan intervensi pemerintah dalam perekonomian – dengan intervensi ketat di sektor real estat, internet, dan keuangan – Tiongkok menjadi kurang dapat diprediksi oleh para pengusaha. Suatu masalah sekali lagi merupakan pukulan terhadap kepercayaan diri ini.

“Jika pemerintah mempunyai utang, maka pemerintah harus membayarnya,” tulis pengacara Wang Haochen. Di blog hukum. “Saya hanya ingin bertanya kepada para pemimpin yang memutuskan untuk menangkap orang: Siapa yang berani membantu proyek pemerintah di masa depan? Siapa yang berani meminjamkan uang kepada pemerintah? Pernahkah Anda memikirkan seberapa besar dampak buruk hal ini terhadap kredibilitas pemerintah? ?

Pemerintah daerah di Liupanshui membantah semua tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa Ma dan pengacaranya ditangkap karena menyebarkan pesan palsu dan menggunakan pelacak GPS untuk melacak orang dan mendapatkan data pribadi mereka. Namun setelah semua keributan tersebut, Provinsi Guizhou mengumumkan penyelidikan terpisah, dengan mengatakan bahwa hal itu akan “melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan.”

READ  Nord Stream bocor karena ledakan kuat, menurut polisi Denmark | Ekonomi