BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peninggalan Kolonial Kakek Stoop

Peninggalan Kolonial Kakek Stoop

Melle mampu merekonstruksi lobi ini melalui penelitian arsip. Namun dia memberi tahu kerabatnya bahwa banyak fakta yang sudah diketahui. Mereka hanya ada di biografi Stoop oleh Jett. Anehnya, tidak ada seorang pun di keluarga yang pernah percaya pada fakta-fakta ini – bahkan saya pun tidak. Ambil Steenkolen Maatschappij Oost-Borneo (SMOB), sebuah perusahaan di mana Stoop menjadi direktur pengawas. Pada dasawarsa terakhir abad ke-19, perusahaan ini mengirimkan buruh kontrak Jawa dan Cina ke Kalimantan dalam skala besar untuk bekerja keras di pertambangan. Mereka terbukti tidak mampu menahan iklim yang keras dan nyamuk – dan mati secara massal karena malaria. “Pada tahun 1894,” tulis Jett, “sepertiga dari angkatan kerja meninggal.”

ketiga! Tragedi kemanusiaan yang luar biasa. Namun, manajer SMOB, termasuk Stoop, tampaknya melihat pekerja kontrak yang tumbang terutama sebagai ketidaknyamanan. “Karena kuli angkut menerima uang tunai saat memasuki layanan dan tol mereka juga dibayarkan, bersama-sama sekitar 150 NLG, ini berarti kerugian besar bagi komunitas beberapa ratus preman,” tulis Jet.

Saat ini penonton sudah duduk diam mendengarkan Melle. Tidak ada pertanyaan, tidak ada interupsi. Saya sendiri mulai merasa gambar yang dilukis Mel agak tidak nyaman. Bowing sama sekali tidak tampil sebagai pengusaha cerita keluarga yang simpatik dan suka membantu. Apakah ada kompensasi, semacam dalih, berupa ide-ide progresif tentang Hindia Belanda? Bukti pernyataan bahwa Staub “di pihak yang benar” dalam debat kolonial, seperti saudara iparnya Quinn van Deventer?

Millie juga memiliki pesan yang keras di sini. Dia mencari secara ekstensif, tetapi tidak ada dalam surat atau buku harian Stoppe yang berisi pendapat tentang Hindia yang dapat ditemukan. Apa yang keluarga anggap benar selama beberapa dekade ternyata tidak berdasar. Memang, kata Melly kepada hadirin, dalam tulisannya, Staub kerap berbicara merendahkan orang Aborigin. Dia berbicara tentang “kemalasan orang Jawa”. Ketika dia menandatangani kontrak dengan penduduk a Disa (Desa) Untuk melepaskan hak istimewa pengeboran, dia mencemooh dalam sebuah surat: “Mundur bukanlah kejadian langka di antara penduduk asli Jawa.”

READ  Apa yang baru di Netflix minggu ini: Film dan serial ini dirilis minggu lalu | Film dan acara TV

“Itu di tahun 1890-an, bukan!” Seorang paman dari penonton berteriak. “Hanya baik untuk tahu.”

Ketika saya membaca kembali biografi Geet, saya dikejutkan oleh sebuah peristiwa di timur laut Sumatera. Pada tahun 1895, Stoop melakukan perjalanan penuh petualangan untuk melihat apakah minyak dapat ditemukan di hutan. Menyeberangi sungai yang mengamuk, salah satu preman panik: sampannya terbalik dan tenggelam. Namun dalam perjalanannya yang dikutip lengkap oleh Jett, Stoop hanya mengkhawatirkan hilangnya tas kulitnya. “Dengan ‘tas’ saya beberapa pakaian putih hilang, kompas saya, revolver saya, perlengkapan mandi saya, catatan, dan surat terakhir yang saya miliki.”

Dia tidak memikirkan kehidupan manusia yang sia-sia.

Fakta Millie hanya menunjukkan satu arah. Stoop, tanpa basa-basi lagi, adalah seorang insinyur dan pengusaha berbakat, dan kemudian bersimpati pada lingkungannya di Belanda. Tapi dia juga dengan kejam menggunakan koneksi kolonial. Milly mengatakan dia hanya menginginkan satu hal: menghasilkan uang. Untung dan untung datang lebih dulu. “Uang itu tidak bermanfaat bagi rakyat Indonesia.”

Melle menyelesaikan ceritanya. Sekarang terserah penonton yang diam sampai sekarang. Bagaimana reaksi keluarga kami terhadap temuannya?

Dalam minggu-minggu menjelang pertemuan, kami tahu itu akan menyenangkan. Email dan panggilan telepon yang bersangkutan diterima dari kerabat lanjut usia. Seorang paman kawin, yang biasanya sangat setia dalam hal-hal seperti ini, menyatakan bahwa dia tidak akan datang: dia tidak ingin menyaksikan pencemaran nama baik Kakek Stubbe. Menantu dan anak-anaknya juga menjauh. Anggota keluarga lainnya harus diyakinkan melalui telepon oleh Melle: kami tidak tertarik pada kutukan moral, tetapi pada penyesuaian citra, pada fakta baru.

“Ketika saya mendengar Anda berbicara, saya berpikir: Man, santai!” – kata seorang paman

Pamannya yang sudah lanjut usia pergi ke mikrofon terlebih dahulu. “Saat ini,” katanya, “cukup populer untuk mengatakan bahwa kami bersalah…”

READ  Kacamata baris ketujuh itu masih ada di laci

“Saya tidak pernah mengatakan kami bersalah,” kata Melil. “Biar jelas.”

“… tetapi sebelumnya, ketika Anda pergi ke Hindia, Anda menyesuaikan diri dengan konteks tanpa mengetahui dengan pasti apa yang Anda lakukan.”

Paman lain mengambil lantai. “Saya merasakan beban di dalam diri Anda yang secara pribadi tidak dapat saya turunkan,” katanya kepada Millie. “Dari mana asalnya? Ketika saya mendengar Anda berbicara, saya berpikir: Man, santai!”

“Ya,” salah satu bibi menjawab, “Kamu merasa tidak nyaman, katamu, tetapi kamu tidak menyumbangkan warisanmu ke yayasan yatim piatu Indonesia atau semacamnya!”

Millie melompat dengan gugup dari satu kaki ke kaki lainnya. Saya melihat dia mengalami kesulitan. Apa pun keakuratannya, ceritanya tidak mengarah pada kerendahan hati atau introspeksi di antara para pembicara. di sisi lain. Kritik berfokus pada dia, sang pembawa pesan. Mereka mengira dia munafik: Jika dia memiliki begitu banyak masalah dengan asal modal keluarga kami, mengapa dia menuai keuntungan?

Sekarang giliran Amma untuk menikah dengan pria berjanggut lebat, yang pernah menjadi pendaki gunung terkenal. “Dalam presentasi Anda, Anda mengukur segalanya terhadap situasi saat ini,” katanya. “Tetapi apakah Anda pernah berada di semak-semak? Pernahkah Anda berada di lingkungan yang benar-benar primitif? Di Hindia tidak ada organisasi maupun modal. Stoop membawa semuanya.”

wDia mungkin mengharapkan kritik itu. Namun, saya kagum dengan nada yang memalukan. Saya mengenal keluarga saya sebagai orang yang ramah, kebanyakan progresif, dengan pekerjaan bagus dan menyukai buku, musik, dan dunia di sekitar mereka. Namun mereka merasa diserang. Mereka mengatakan Anda harus melihat Stoop “pada zamannya”. Kolonialisme ada di sana. Millie mungkin merasa tidak nyaman, tetapi tentu saja tidak. Temukan mereka.

READ  Perusahaan Indonesia Visinema merilis adaptasi film ke teater bertajuk 'Keluarga Cemara: The Musical'

Mengapa posisi defensif? Setelah pertemuan, pertanyaan ini sering muncul di benak saya. Mencari jawaban, saya memutuskan untuk mengunjungi Allard, anggota keluarga yang sebelumnya diyakinkan oleh Mel melalui telepon. Ini dianggap sebagai kata ganti ensiklopedis keluarga. Dia tetap tenang selama pertemuan, tetapi jelas bahwa dia dan Mielle tidak setuju.

Allard berusia pertengahan tujuh puluhan. Perawakan kecil, mata berbinar, rambut abu-abu acak-acakan. Dia tinggal di sebuah rumah bata merah yang indah di Overvine, di seberang bukit pasir tempat Kakek Stub menetap setelah bertahun-tahun di Indonesia. Kami sedang duduk di taman musim dingin, di meja dapur bundar. Ada marzipan di atas meja, dan teko teh yang mengepul tanpa penutup.

Allard mulai berbicara tentang betapa pentingnya keluarga Stoop baginya. Berkat koleksi batu India neneknya Pip, putri ketiga kakek Stoop, dia memutuskan untuk belajar teknik pertambangan – seperti kakeknya. Dia telah bekerja sebagai insinyur untuk Hoogovens, termasuk Kanada dan Australia, dan sebagai konsultan regulasi dan bisnis.

Allard berkata, “Kakek Stoop adalah seorang materialis yang sadar diri, dan dia berjuang untuk sukses. Tapi dia berada di pihak yang benar, menurut saya. Dia mengira kami ada di sana untuk mendorong orang India, terutama orang Jawa, dalam momentum bangsa. . Sama seperti Quinn van Deventer.”

Saya bertanya kepadanya apa yang mendasarinya. Tentunya tidak ada sumber yang diketahui di mana Stoop akan mengatakan hal seperti itu?

“Saya telah mempelajarinya sepanjang hidup saya,” kata Allard. “Aku hanya merasakannya.”