BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebebasan pers?  Oke, tapi saya ingin menulis sesuatu yang positif tentang Indonesia

Kebebasan pers? Oke, tapi saya ingin menulis sesuatu yang positif tentang Indonesia

Orang-orang mengantri saat Festival Musik Joyland di Jakarta.foto Reuters

“Tentu saja Anda diterima menjadi koresponden di Indonesia!” tegas seorang pegawai kedutaan negara tempat saya ingin tinggal dan bekerja selama lima tahun ke depan. “Cukup isi beberapa formulir untuk Kitas – izin kerja dan izin tinggal sementara – dan datanglah untuk pertemuan perkenalan.” Tidak terlalu buruk, pikirku, sampai dia menjelaskan bahwa sebaiknya aku tidak mengisi sendiri kertas-kertas itu. “Ada perusahaan yang berspesialisasi dalam hal ini di Indonesia.”

Salah satu koordinator di Jakarta, seorang perempuan tegas yang sepertinya memiliki teman di delapan belas kementerian yang akan meninjau lamaran saya, menjelaskan bahwa saya punya dua pilihan: menandatangani kontrak dengan perusahaan media Indonesia yang memiliki izin ekspatriat atau membuat bisnis sendiri di Indonesia. Saya memilih opsi terakhir demi tujuan independensi jurnalistik.

Noel van Bemmel Menjadi koresponden Volkskrant di Asia Tenggara

Hal ini sudah berada dalam tekanan yang cukup besar, seperti yang terlihat saat makan siang bersama diplomat Indonesia di sebuah restoran di Den Haag Bonjak. Di Tabel 10, di mana Perdana Menteri Rutte suka membuat kesepakatan politiknya, seorang sekretaris dengan lembut menjelaskan kepada saya bahwa saya seharusnya menulis tentang Indonesia dengan cara yang positif. Karena terkejut, saya menyesap Tjendol saya dan menceritakan kisah jujur ​​tentang pentingnya pemberitaan yang berimbang. Para diplomat itu mengangguk dengan sopan. Mereka bisa mencabut akreditasi pers saya setiap tahun.

Enam bulan kemudian – dan setelah pajak, biaya, dan sewa kantor sebesar €2.800 – koordinator mengirim SMS: “KITAS Anda sudah selesai!” Reporter itu sekarang menjadi CEO salah satunya Perusahaan investasi Di lantai tujuh gedung pencakar langit kaca di Jakarta, mempekerjakan – di atas kertas – tiga karyawan. “Jika Anda mendapat pertanyaan tentang perusahaan Anda, berjanjilah bahwa Anda akan mempekerjakan dua orang lagi di tahun depan,” sarannya. Mereka juga mengirimkan kartu pers cantik yang berisi: Kepala Peru Negara: Kepala kantor.

READ  Etten-Leur merayakan musim panas! -Ethan Lor

Tidak ada negara yang mempersulit perolehan izin kerja sementara. Nasionalisme ekonomi saat ini merajalela di Indonesia, banyak perusahaan asing yang dibeli, dan di ibu kota, Jakarta, Anda melihat lebih sedikit ekspatriat yang turun ke jalan. Sementara itu, Presiden Joko Widodo mengeluhkan minimnya investor asing di negaranya. Bulan lalu, ia mengancam akan memecat Dirjen Imigrasi karena menurutnya terlalu banyak pengaduan mengenai Operasi Kitas. “Kita harus membuatnya lebih mudah. ​​Segalanya harus berubah.”

Sampai saat itu, sebagai reporter, saya membayar sewa bulanan untuk kantor yang tidak saya kunjungi, dan saya membayar iuran Jaminan Sosial sebagai pemberi kerja. Saya sudah melewatkan pembayaran pertama, jadi saya mengharapkan penalti (sederhana). Indonesia bisa membatalkan izin kerja saya setiap tahun.

Dan suatu saat di tahun-tahun mendatang, saya akan naik ojek menuju gedung perkantoran Palma One yang berkilauan di pusat ibu kota. Kemudian saya naik lift ke lantai tujuh dan berjalan dengan percaya diri ke Suite 706. Saya hanya berharap saya tidak menemukan tiga karyawan yang sangat lalai di sana. “Akhirnya dia tiba di sini, raja kami Kepala Peru!’