BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penurunan jumlah anak di Asia adalah berita buruk bagi FrieslandCampina | Ekonomi

Lebih sedikit anak di Asia, tuntutan hukum yang panjang di Thailand, dan meningkatnya persaingan membuat FrieslandCampina membukukan laba yang lebih rendah dalam enam bulan terakhir. 11.000 peternakan sapi perah yang berafiliasi menjadi korban: karena hasil yang mengecewakan, mereka tidak menerima pembayaran tambahan.




Penjualan perusahaan susu yang beroperasi secara global turun sekitar 2% menjadi 5,5 miliar euro dalam enam bulan pertama tahun 2021. FrieslandCampina terus menghasilkan keuntungan: 62 juta euro, hampir 43 persen lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu.

Karena pasar makanan bayi di Asia menyusut, grup ini memperkirakan akan mendapatkan lebih sedikit keuntungan di sana di tahun-tahun mendatang. Lebih sedikit bayi yang lahir di pasar penting seperti China dan Indonesia. Perusahaan melaporkan penurunan angka kelahiran hingga 20 persen di negara-negara tersebut, sebagian karena pandemi Corona. Untuk mempertahankan pangsa pasarnya saat ini, FrieslandCampina harus meningkatkan investasi dalam pemasaran, yang mengurangi profitabilitas.

di banding

Koperasi juga harus berurusan dengan gugatan panjang di Thailand. FrieslandCampina diduga membebani klien di negara Asia terlalu banyak biaya antara 2009 dan 2019. Hubungan antara grup susu dan klien itu berakhir pada 2019. Menurut perusahaan susu, klien kemudian mengeluh tentang persyaratan kontrak yang diperpanjang selama bertahun-tahun dengan persetujuan kedua belah pihak. Namun, pengadilan memutuskan FrieslandCampina dan menjatuhkan denda 57 juta euro pada perusahaan. Perusahaan mengajukan banding atas putusan tersebut. Kasus ini diperkirakan akan berlangsung setidaknya satu tahun dan mungkin dua tahun, CEO Hein Schumacher memprediksi.

Produk susu juga mengalami peningkatan persaingan dari pemain lokal di China dan penutupan perbatasan Hong Kong dan China yang sedang berlangsung. Akibatnya, FrieslandCampina belum bisa menjual apa pun di Hong Kong dalam periode terakhir. Dikombinasikan dengan harga bahan baku yang lebih tinggi, hal ini menyebabkan penurunan tajam pada hasil unit usaha yang memproduksi, antara lain, nutrisi bayi. “Kami tidak bisa terus bergantung pada tambang emas makanan bayi China,” kata Schumacher dalam sebuah pernyataan.

READ  De Volkskrant sedang mencari reporter baru dari Asia Tenggara

reorganisasi

Pada akhir tahun lalu, diumumkan bahwa perusahaan akan memangkas sekitar 1.000 pekerjaan untuk memangkas biaya. FrieslandCampina mengharapkan untuk mencapai tujuan ini sebelum akhir tahun 2021. Dibandingkan dengan tahun lalu, sejauh ini telah kehilangan sekitar 700 pekerjaan.

Pada akhir tahun lalu, koperasi tidak membayar bonus akhir tahun di atas harga susu yang dijamin karena hasil yang mengecewakan. Peternak sapi perah juga tidak akan mendapatkan dorongan sementara kali ini. Selama periode yang sama tahun lalu, petani masih menerima 0,22 sen per 100 kilogram susu, tidak termasuk pajak pertambahan nilai. Harga susu telah meningkat hampir 2 persen dibandingkan tahun lalu karena meningkatnya permintaan di pasar global.