BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyakit usus yang teriritasi mungkin terkait dengan konsumsi partikel plastik: studi

Individu dengan penyakit radang usus (IBD) memiliki lebih banyak partikel mikroplastik dalam tinja mereka daripada kontrol yang sehat, Studi baru Telah ditemukan.

Perkiraan terbaru menunjukkan bahwa orang mengonsumsi puluhan ribu partikel plastik – yang panjangnya kurang dari 5 mm – dari berbagai sumber, dari air kemasan hingga makanan hingga udara, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Environmental Science and Technology. .

Sementara konsekuensi kesehatan dari konsumsi semacam itu telah lama tidak diketahui, para peneliti di Universitas Nanjing di China telah menemukan bahwa perkembangan IBD dapat dikaitkan dengan konsumsi bagian-bagian ini, menurut sebuah pernyataan yang menyertai penelitian tersebut.

Penyakit radang usus, yang meliputi penyakit Crohn dan kolitis ulserativa, ditandai dengan peradangan kronis pada saluran pencernaan dan dapat disebabkan atau diperburuk oleh pilihan makanan dan faktor lingkungan, menurut penelitian tersebut. Sementara itu, kejadian IBD terus meningkat di seluruh dunia.

Untuk pertama kalinya, penelitian ini mengungkapkan perbedaan yang signifikan dalam konsentrasi [microplastics] dalam kotoran pasien IBD dan subjek sehat,” kata para penulis.

Para peneliti memperoleh sampel tinja dari 50 orang sehat – 30 laki-laki dan 20 perempuan – dan 52 orang – 31 laki-laki dan 21 perempuan – dengan IBD dari wilayah geografis yang berbeda di Cina, dan akhirnya menemukan bahwa sampel yang diambil dari pasien IBD mengandung sekitar 1,5 kali lebih banyak mikroplastik. per gram orang sehat. Menurut penelitian, individu dengan gejala IBD yang parah juga cenderung memiliki tingkat partikel plastik tinja yang lebih tinggi.

Sementara mikroplastik dalam sampel pasien IBD dan peserta sehat memiliki bentuk yang serupa – dijelaskan dalam penelitian sebagai “lembaran” dan “serat” – para ilmuwan menemukan bahwa tinja IBD mengandung lebih banyak partikel kecil.

READ  Seorang astrofisikawan mendapatkan solusi matematika baru untuk masalah lama dalam astronomi

Melalui kuesioner yang menyertainya, para peneliti mengkonfirmasi bahwa orang-orang di kedua kelompok yang minum air kemasan, makan makanan cepat saji dan terpapar debu, memiliki tingkat mikroplastik yang lebih tinggi dalam sampel tinja mereka. Namun, mereka mengakui bahwa masih belum jelas apakah paparan ini menyebabkan IBD atau apakah individu dengan IBD menumpuk lebih banyak partikel plastik tinja karena penyakit mereka.

Meskipun kami mengidentifikasi hubungan positif antara tinja [microplastic] konsentrasi dan status penyakit radang usus, mekanisme yang mendasarinya memerlukan studi lebih lanjut,” kata para penulis.