BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peraih Nobel Muratov: Jurnalis membutuhkan perlakuan terhadap otoritarianisme

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Rusia Dmitry Muratov telah memperingatkan bahwa “kepribadian kuat” Rusia sedang mempersiapkan pikiran untuk perang. Memang, di benak sebagian politisi, perang antara Rusia dan Ukraina sudah tidak perlu dipertanyakan lagi.

Muratov berbicara di Upacara Penghargaan Perdamaian di Oslo. Dia berbagi penghargaan dengan jurnalis Filipina Maria Ressa. Menurut Komite Nobel, keduanya memperjuangkan kebebasan berekspresi dan kebebasan pers di negara mereka masing-masing. Mereka berada di bawah tekanan di Filipina dan Rusia.

Menurut Muratov, politisi yang ingin mencegah pertumpahan darah dipandang lemah di Rusia. Ancaman perang akan bersifat patriotik.

Rusia memiliki Puluhan ribu tentara Di sepanjang perbatasan dengan Ukraina. Ukraina, Amerika Serikat dan sekutu mereka takut akan invasi Rusia. Presiden Rusia Putin mengatakan dia tidak mencari ini, tetapi kemarin membandingkan situasi di Ukraina timur dengan genosida. Ukraina dan separatis yang didukung Rusia telah berperang di sana selama bertahun-tahun.

Novaga Gazeta

Muratov adalah pemimpin redaksi surat kabar independen Rusia Novaya Gazeta. Dia mengatakan bahwa pers di Rusia sedang melalui masa kelam dengan ratusan jurnalis dan aktivis hak asasi manusia digambarkan sebagai “agen asing”.

Di Rusia, kata Muratov, ini sama dengan musuh rakyat. Orang yang mendapatkan cap ini akan ditangkap dan di balik jeruji besi menempatkan atau lebih buruk. Muratov mendedikasikan penghargaannya untuk semua jurnalis investigasi dan kolega dari surat kabarnya yang terbunuh karena pekerjaan mereka.

Maria Ressa

Maria Ressa berdebat pada upacara penghargaan untuk memerangi ujaran kebencian di media sosial. “Kita perlu mengubah kebencian dan kekerasan, residu beracun yang mengalir melalui arus informasi kita. Perusahaan Internet Amerika menghasilkan lebih banyak uang ketika mereka menyebarkan kebencian dan melepaskan yang terburuk dalam diri kita.”

READ  Aktivis hak-hak perempuan dibebaskan di Arab Saudi

Kedua jurnalis itu menunjukkan bahwa dunia membutuhkan pers yang independen sebagai penyeimbang rezim otoriter. “Ya, kami menggeram dan menggigit. Ya, kami memiliki gigi yang tajam dan kami berpegangan pada mereka,” kata Muratov. Tapi ini adalah syarat kemajuan. Kami adalah penangkal tirani.”

Jurnalis terakhir yang menerima Hadiah Perdamaian

Resa dan Muratov adalah jurnalis pertama yang dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian dalam hampir 90 tahun. Yang terakhir adalah Karl von Ossetsky dari Jerman pada tahun 1935. Dia mengungkapkan bahwa Jerman secara diam-diam mempersenjatai diri.

Risa ingat bahwa von Ossetsky tidak pernah menerima penghargaannya. Dia dipenjarakan di kamp konsentrasi dan meninggal di rumah sakit pada tahun 1938, sebagian akibat serangan itu.

Dengan memberikan hadiah kepada wartawan hari ini, Komite Nobel menunjukkan bahwa demokrasi sekali lagi naik atau turun, kata Ressa.