BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang di Indonesia telah berubah menjadi konflik tanpa agresor

Halaman depan 22 Juli 1947foto di De Volkskrant

Tidak, ini bukan perang yang kita perjuangkan di Indonesia. Dan tentu saja bukan perang kolonial. Ini adalah isi dari semua pesan di de Volkskrant, dan sebagian besar surat kabar lainnya, tentang “aksi polisi” (yang pertama) di Indonesia – yang dimulai pada malam 20-21 Juli 1947 dengan gerakan ofensif oleh pasukan Belanda “di balik tirai kertas tangan”, menyarankan orang Indonesia untuk tidak Terapkan taktik bumi hangus Jika Puas dengan keberhasilan Belanda pertama, mereka pasti tidak muncul. de Volkskrant Dia menyarankan agar tidak menggunakan “jargon militer” seperti “kemenangan” atau “pengabaian”, dan bahkan berpikir meragukan bahwa retorika radio di mana Perdana Menteri Lewis Pell (KVP) mengumumkan bahwa pekerjaan polisi telah selesai dengan Wilhelmus. Ungkapan patriotisme ini hanya menimbulkan kesalahpahaman tentang niat baik Belanda di Indonesia (oleh karena itu, “Hindia Belanda” tidak lagi disebutkan).

Singkatnya, niat baik ini mencakup “integrasi Indonesia dan Belanda sebagai mitra setara dalam satu kesatuan yang berkelanjutan”. Pasukan Belanda yang dipimpin oleh Jenderal Simon Spoor hanya ingin menciptakan kondisi untuk dimulainya kembali “kebijakan Linggadjati”, mengacu pada kesepakatan yang dicapai pada bulan November 1946 tentang pembentukan Konfederasi Indonesia, yang pada gilirannya akan menjadi bagian dari ” Konfederasi Belanda Indonesia”. Disangkal bahwa Belanda sedang berusaha untuk menghancurkan Republik Indonesia, atau bahwa Belanda dan Indonesia sedang berperang satu sama lain. Jan Anne Jonkman berpendapat: “Siapa pun yang berani menulis dalam buku sejarah Belanda: pada malam 20-21 Juli 1947, perang pecah antara Belanda dan Republik Indonesia, menulis kebohongan yang mengerikan.” Menteri Wilayah Luar Negeri, PvdA. Dia bahkan menganggap kebohongan ini sebagai “pengkhianatan”.

READ  10 Film dan Serial TV Bencana Isi Lava Teratas

komentator de Volkskrant Hindari “kebohongan” itu dengan pasti. Dia sepenuh hati setuju dengan seorang pejabat Indonesia yang mengatakan bahwa “Belanda terlalu kecil untuk mengobarkan perang kolonial.” Ya, terima kasih Tuhan, Belanda adalah negara yang terlalu kecil untuk mengobarkan perang kolonial. Tetapi juga berasal dari kecilnya kekuatan yang tak habis-habisnya untuk menuntut keadilan dan untuk menyebarkan keadilan di mana ia memikul tanggung jawab. Ini berarti bahwa eksploitasi militer menerima liputan pers jauh lebih sedikit daripada upaya untuk memulihkan keadaan normal di mana semua pihak memiliki kepentingan. Hampir semua kota besar yang diduduki Belanda memiliki stasiun air di tanah republik. Penting untuk dikendalikan, juga karena pengairan sawah, yaitu panen dan pangan, seringkali bergantung padanya.

de Volkskrant Dia memperingatkan terhadap kualifikasi negatif Presiden Sukarno dan para pendukungnya. Mereka mungkin telah disesatkan oleh penjajah Jepang pada tahun 1942-1945, tetapi pada akhirnya kedua belah pihak harus lebih dekat satu sama lain di meja perundingan. Dengan demikian perang yang tidak seharusnya disebut perang dengan kekuatan bersatu berubah menjadi perjuangan tanpa agresor.

Dalam seri mingguan kami melihat kembali bagaimana melakukannya de Volkskrant Melaporkan peristiwa sejarah selama 100 tahun terakhir. Menanggapi? [email protected]