BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perangkap plastik Belanda di Teluk Ambon

Perangkap plastik Belanda di Teluk Ambon

Penumpukan plastik di Teluk Ambon (Foto: Claire Rivers).

Pada tanggal 18 Juli, tiga perangkap plastik mulai digunakan di Teluk Ambon di Indonesia, yang dipasang oleh Dutch Clear Rivers Foundation. Perangkap plastik yang terbuat dari plastik daur ulang menggunakan aliran air untuk mengumpulkan plastik. Proyek ini didukung secara finansial oleh AFAS Foundation.

Menurut Clear Rivers, pendekatan ini sangat dibutuhkan, karena jumlah sampah di Ambon tumbuh dengan sangat cepat. Itu hanya dikumpulkan sebagian dan disimpan di tempat pembuangan sampah. Sisa sampah dibuang sembarangan, dibakar di lahan milik pribadi, atau berakhir di sungai. Saat hujan, limbah di sungai mengalir ke Teluk Ambon. Dari jumlah tersebut, 30 persen merupakan sampah anorganik, termasuk plastik dan bahan berbahaya lainnya. Mulai sekarang, sampah ini akan dikumpulkan oleh para pengumpul plastik.

pilot Schiedam

Perangkap plastik di Teluk Ambon merupakan pengembangan lebih lanjut dari sistem yang dipasang Clear Rivers pada tahun 2020 dengan pemerintah kota Schiedam di Schiedam Wilhelminahaven. Rijkswaterstaat berkontribusi secara finansial untuk proyek ini. Di Schiedam, sistem Clear Rivers memastikan bahwa tepian taman lanskap pasang surut Wilhelminahaven yang ramah alam tetap bebas dari limbah terapung. Hal ini juga mencegah limbah yang mengapung mengalir kembali ke sungai dan berakhir di laut.

pendidikan

Di Ambon, penduduk setempat bekerja membuang dan memilah sampah. Menurut Clear Rivers, pisau ini memotong dua arah: Ini memastikan penerimaan lokal dan sumber pendapatan serta perumahan bagi keluarga yang hidup dalam kemiskinan. Program pendidikan khusus telah dikembangkan untuk mendidik generasi mendatang tentang masalah polusi plastik. Mahasiswa dari universitas lokal juga berpartisipasi dan ditantang untuk mengemukakan ide bersama mahasiswa magang dari Belanda untuk mengurangi polusi plastik.

READ  Omset Unilever naik dan harga saham turun - Berita Unilever

Ekonomi sirkular

Selain pendidikan, penggunaan kembali dan daur ulang yang tepat sangat penting untuk mencegah plastik yang dikumpulkan dari perangkap plastik menjadi sampah lagi. Untuk mencapai hal ini, ekonomi sirkular sedang dibuat dengan mitra lokal dan internasional di mana plastik diberikan kehidupan kedua. Perusahaan penanganan sampah lokal mengolah plastik secara berkelanjutan, sehingga tidak ditimbun atau dibakar.
Teks berlanjut di bawah gambar

Polusi plastik di Ambon (Foto: Claire Rivers).

Ambon bebas dari plastik

Clear Rivers bekerja dengan komunitas dan organisasi lokal untuk meningkatkan kesadaran akan urgensi polusi plastik. Ramon Knoster, Direktur Pendiri sungai yang jernih Dan perancang perangkap plastik: “Saya sangat bangga menggunakan perangkap plastik. Selain menangkap plastik, kami percaya bahwa polusi dapat dikurangi dengan mengubah perilaku individu, komunitas, dan organisasi. Melalui program pendidikan dan penyadaran kami, kami mengatasi akar masalahnya. Kami berharap dapat mencapai ambon bebas plastik dalam waktu sepuluh tahun.”

Salah satu dari tiga perikanan plastik di Teluk Ambon (Foto: Claire Rivers).