BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perayaan nasional peringatan 75 tahun pembebasan bekas Hindia Belanda

Sabtu sore, perayaan nasional pembebasan bekas Hindia Belanda dimulai, tepatnya 75 tahun lalu. Perdana Menteri Mark Rutte merayakan cerita ayahnya.

Jepang menyerah pada tanggal 15 Agustus 1945. Ini membebaskan tidak hanya bekas jajahannya, tetapi juga seluruh Kerajaan Belanda. Setelah perang di Hindia Belanda, lebih dari 350.000 orang datang ke Belanda, menurut National Remembrance Foundation pada 15 Agustus 1945.

Monumen India

Peringatan ini diperingati di peringatan Indisch di Den Haag. Monumen ini dibuat hanya 40 tahun setelah pembebasan. Setelah buntung dan rusak sebagian pada Kamis malam kemarin, tugu peringatan tersebut telah dijaga dan diamankan.

Selain itu, karena tindakan Corona, tidak ada orang yang hadir pada acara ulang tahun tersebut, padahal biasanya ribuan orang yang hadir. Jadi monumen itu ditutup rapat pada hari Sabtu.

Plester tersebut diklaim oleh Aliansi Merah Putih (Aliansi Merah Putih, mengacu pada warna bendera Indonesia). Sebelumnya kelompok ini juga telah merusak patung Johan van Oldenparnevert, juga di Den Haag.

Sebelumnya di Amsterdam-Oud-Zuid, di Olympiaplin, tugu peringatan India dan Belanda diubah oleh teks “Hidup Van Heuts! Hentikan segala bentuk rasisme! Pemberhentian selanjutnya: Coentunnel #BLM. Hingga awal abad ini, tugu peringatan ini Gubernur Jenderal Joan Van Heuts yang terhormat berasal dari Hindia Belanda, yang telah bertanggung jawab atas lebih dari ratusan ribu kematian, antara lain di Aceh.

Rota itu bagus

Dalam upacara di Den Haag, Perdana Menteri Mark Rutte mengutip kisah ayahnya, yang menjadi tawanan perang di kamp Jepang, terpisah dari istri dan anak-anaknya. Istrinya meninggal sebulan sebelum dia lahir karena kelelahan. Roti sendiri dibesarkan dari pernikahan baru.

Rutte juga berbicara di peringatan itu pada 2015, tetapi dia tidak pernah mengungkapkan detail pribadi sebanyak tahun ini.

“Rumah ayah saya penuh dengan aroma dan rasa yang mengingatkan kami pada waktu saya di Hindia,” kata Perdana Menteri. Ia sering mendengarkan cerita ayahnya tentang Hindia Belanda. Dia tidak harus terus bertanya. ”

Misalnya, ayahnya ingin menceritakan “hanya sedikit” tentang pengalaman kamp konsentrasi, dan menghindari film pada tahun 1983 tentang tawanan perang di kamp-kamp Jepang. Perdana menteri berkata, “Cerita ayah saya sekarang menjadi bagian dari bagasi saya.”

Nama Jalan VOC

Secara kebetulan, EenVandaag telah meneliti sejauh mana orang Indonesia dan Belanda Molokhan percaya bahwa nama jalan yang merujuk pada masa lalu VOC di Belanda harus diubah. Untuk 73% dari 2.821 responden, hal ini tidak perlu. 15 persen ingin melihat ini.

Beberapa responden menyatakan bahwa mereka tidak ingin menghapus sejarah, tetapi Anda harus belajar darinya. Misalnya, beberapa orang menyarankan untuk memasang tanda yang menjelaskan nama jalan tersebut.

Perdana Menteri Rute juga menekankan pentingnya “cerita, kesadaran, pengakuan, dan perayaan” tentang perang: setiap tahun, serta selama 75 tahun ke depan.

Di Amsterdam, nama jalan dengan masa lalu kolonial akan diinvestigasi oleh mahasiswa sejarah publik di Universitas Amsterdam. Setiap tahun mereka menyelidiki suatu lingkungan. Alderman Rutger Groot Wassink (Diversity) menyatakan, bagaimanapun, investigasi ini tidak akan mengarah pada penghapusan rambu jalan.

READ  American Pie mendapat bagian kelima | Ternyata