BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Percakapan dengan Total protagonis Film Mortigen Lakmeyer (Wawancara Timur – Bagian 2)


Belum keluar, sudah banyak yang harus dilakukan! Film perang Belanda yang baru akan tayang di Amazon Prime Video mulai 13 Mei Timur Kamu tahu. Regis Jim Taihuttu (Serigala) Prajurit Belanda yang pergi ke Indonesia dengan niat baik bercerita tentang Johan, namun akhirnya kehilangan sebagian jiwanya. Film Total mewawancarai tiga aktor film tersebut. Di bagian kedua ini, protagonis berbicara: Martijn Lakmeier.

Timur Ini bercerita tentang perang kemerdekaan Indonesia, tetapi terutama melalui mata Johan, seorang sukarelawan Belanda yang diperankan oleh Lakmeier. Setelah datang ke Jawa, dia merasa sangat tidak berguna sebagai seorang tentara karena tidak banyak yang dapat dia lakukan daripada yang dia kira sebelumnya. Dia kemudian bertemu Kapten Raymond ‘The Durg’ Westerling (Marvan Kensari). Di bawah komando pemimpin yang karismatik dan cerdas ini, Johan tidak menyita banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang tidak disukainya. Dan dia mulai mempertanyakan perannya sebagai tentara Belanda di negara yang jauh.


“Bagi saya sebagai seorang aktor, merupakan tantangan untuk mengikuti jejak seorang relawan perang. Mengapa ada orang yang melamar ke Indonesia setelah lima tahun pendudukan Jerman?”


Ini adalah peran utama yang fantastis untuk Mortgage Lakmeyer yang harus membawa seluruh film. “Saya selalu memiliki rahasia dalam peran saya,” kata bintang muda itu. “Secara dramatis, ini sangat menarik, elemen yang kuat dalam cerita.” Tapi tentu saja membuat film yang tergolong besar di Indonesia sangat menantang, dan tentang hal yang sepenting itu.

Apa reaksi Anda saat berada di sana? Timur Apakah Anda melihat diri Anda untuk pertama kalinya?

“Jaaaaaaaaa …. Kebanggaan, terutama! Tentu saja itu proyek yang panjang. Menurut saya, itu adalah film yang bagus dan indah. Ya, sangat senang dengan itu.”

Sudah berapa lama anda di indonesia selama ini?

“Dua setengah bulan. Saya pergi ke Indonesia sebelumnya, tapi bukan ke Jawa yang kami mainkan. Tapi itu adalah pengalaman yang benar-benar baru dan tentu saja dengan tujuan yang berbeda. Itu adalah tantangan fisik yang sangat berat. Dengan jadwal yang padat, pengambilan gambar yang panjang hari dan sedikit tidur. Mengendarai Ada, beri tahu aku. “

READ  Indonesia menyetujui suntikan COVID-19 Moderna untuk penggunaan darurat


Sebelumnya Anda berada di atas panggung dengan sesama aktor Jonas Smalters. Apakah lebih menyenangkan berada di suatu tempat dengan orang yang Anda kenal?

Jonas dan saya adalah teman yang sangat baik. Pada saat yang sama dengan persiapan untuk film ini, kami juga menampilkan pertunjukan. Misalnya, ketika kami berada di Utrecht dengan pertunjukan teatrikal itu, kami melakukan latihan militer pada siang hari. Kami berdua terbang ke Indonesia. Saya sudah kenal Jim (Tedes, red.), Dan Jonas (Polnaja, red.). Tapi ada juga banyak pria yang belum saya kenal. Kami punya satu dan kami memiliki tim yang bagus di Pelton dan melakukan seluruh persiapan dengan tim yang sama, jadi kami benar-benar melakukan latihan militer, tetapi juga melakukan latihan fisik di gym sebagai sebuah grup. “

Berapa lama waktu yang dibutuhkan semua produk tersebut?

“Beberapa bulan. Bersih: memiliki banyak perlengkapan militer sepanjang hari dalam iklim super tropis adalah tantangan. Dan tentara itu tidak mengenakan kemeja pendek dan celana pendek atau apa pun. Kami bekerja selama berhari-hari dalam iklim yang tidak biasa, jadi kami harus bersiap. Sebuah tantangan fisik. Mengikat. “

Anda berbicara dengan Humberto Don setelah pemutaran perdana pers. Anda juga menyebutkan bahwa Anda banyak membaca tentang semua yang terjadi di sana. Bagaimana Anda menggunakannya untuk memenuhi peran Anda?

“Sebagian besar adalah mendapatkan ide bagus tentang seperti apa kehidupan sehari-hari para prajurit di sana. Dan DST (Pasukan Khusus Depot, red.) Bersama Kapten Westerling di akhir operasi, yang seringkali sangat membosankan. , tidak melakukan apa-apa selama beberapa hari, tidak tahu di mana Anda berdiri: Apa situasinya, siapa yang Anda lawan, jadi ada semacam piknik sekolah yang hebat. “

Apalagi dengan anak laki-laki seusia itu.

“Iya benar, itu benar-benar (bernyanyi) seperti: ‘Kita akan ke Indonesia!’ Ini sangat lucu, tetapi Anda telah membacanya di mana-mana.Suasana itu benar-benar melupakan apa yang menunggu sebagian dari manusia itu.


Jika Anda membaca tentang tokoh sejarah Raymond Westerling, di Timur Dibintangi oleh Marwan Kensari. Dia adalah faktor yang sangat kritis dalam Perang Kemerdekaan Indonesia. Apa pendapat Anda tentang itu dan bagaimana hal itu menentukan pemenuhan peran Anda?

READ  Belanda membaca di Perpustakaan AanZet: Menjelajahi Batas dengan Buku dan Cerita | Kompas Sleerect

“Ini pasti dalam produksi, bukan peran saya sebagai aktor untuk menyelesaikannya. Penelitian saya sebenarnya: Apa yang terjadi? Siapa yang memainkan peran apa? Jadi, bagi saya ‘Bagaimana menurut Anda? Situasi dan latar belakang politik?’ Mengapa seseorang pindah ke Indonesia setelah lima tahun pendudukan Jerman?


“Memiliki perlengkapan militer yang buruk sepanjang hari dalam iklim super tropis adalah tantangan fisik yang sangat berat.”


Sutradara Jim Taihuttu telah memberi tahu Anda bahwa Anda akan berperan sebagai seseorang yang melakukan kejahatan perang.

“Iya, paling tidak, katanya film itu tentang itu. Tapi tentu bukan itu alasan karakter saya Johan pergi ke Indonesia.”

Dia mempertanyakannya untuk waktu yang lama. Bisakah Anda melihat diri Anda sebagai pahlawan? Atau lebih seperti antihero?

“Keduanya, menurut saya … Bagi saya film ini adalah upaya untuk membangkitkan simpati bagi mereka dan para pemain ini. Dan untuk para pemain, mereka pergi ke sana dengan niat baik. Sesuatu yang baik harus dilakukan. Mereka tidak tahu, atau tidak tahu, dan mereka tidak diberi tahu tentang situasi sebenarnya di sana.

Tentu saja, ada margin heroik untuk karakter ini karena sudah benar-benar hilang. Sejauh yang saya tahu, itu tidak benar-benar didasarkan pada apa yang orang lain lakukan, tidak mengherankan, menurut saya. Tapi saya pikir itu menunjukkan bahwa orang-orang itu ingin melakukan banyak hal. Atau Anda mungkin pernah memikirkannya. Tapi itu juga proyek seni. Film ini sepenuhnya didasarkan pada pernyataan saksi dan kisah nyata. Namun ada juga elemen yang menjadikannya sebuah film. “

Apa yang secara khusus ingin Anda sampaikan kepada penonton dengan memainkan peran ini?

“FIFO, saya tidak terlalu peduli tentang itu ketika Anda berpartisipasi. Anda tidak peduli apa yang akan dipikirkan penonton tentang itu. Saya pikir itu pertanyaan untuk produser Jim Taihut.

Bagi saya sebagai seorang aktor, mengikuti jejak seorang relawan perang adalah sebuah tantangan. Nikmati apa adanya, dan berakhirlah dalam situasi itu. Sekarang saya berharap ini akan memicu percakapan di antara penonton. Mereka bisa bertanya di keluarga mereka sendiri dan membicarakan tentang apakah mereka ada hubungannya dengan masa kolonial di Indonesia. Saya rasa ini akan menjadi efek paling efektif dari film ini. “

READ  Kekhawatiran tentang keselamatan pesawat Boeing baru


Anda telah berbicara sebelumnya dengan beberapa pemain dalam persiapan.

“Itu benar-benar di lingkungan saya sendiri. Misalnya, saya berbicara dengan teman masa kecil nenek saya yang pergi ke Indonesia. Dia pernah menjadi tentara di sana. Sangat menarik bagi saya untuk berbicara dengan tentara seperti ini.”

Anda sering mendengar bahwa hal ini tidak mudah dibicarakan di kalangan privat para pemain Indonesia. Pernahkah Anda merasakan penghalang seperti itu?

“Saya tidak menyadari bahwa mereka yang telah saya ajak bicara akan mengatakan apa-apa tentang ini, tetapi selalu mungkin bahwa mereka tidak akan memberi tahu Anda hal-hal tertentu secara emosional, karena itu sangat menyakitkan, tetapi ini sepenuhnya spekulatif. Saya mengerti betul mengapa hal itu tidak terjadi. sedikit dibicarakan, dan mengapa itu tidak dibicarakan lebih banyak. Saya pikir gambar dari karakter ini banyak menunjukkannya. Dia adalah seseorang yang ingin melakukan sesuatu dengan benar, tetapi dalam satu situasi itu sangat berbeda dari apa yang dia tanda tangani. Kemudian Anda merasa memakai kemeja Anda. Ini bukan sesuatu yang ingin Anda bicarakan, menurut saya. “

Khususnya apa yang Anda pelajari dari pembuatan film ini?

“Saya terutama tahu betapa baiknya kita di sini. Saya sangat baik. Merupakan suatu kehormatan besar bisa tumbuh di tempat ini di Belanda saat ini, terutama dibandingkan dengan negara lain saat ini, tidak hanya dibandingkan dengan waktu itu. Saya pikir kami baik-baik saja. “

Di Bagian 1 TimurWawancara dengan lawan main utama Denise Asnam dan Jonas Polnaija.

Baca juga review kami tentang de Ost.

Timur Dapat ditemukan di Video Amazon Prime.