BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdagangan dan sejarah, namun saling bahu membahu saat kunjungan kenegaraan ke Indonesia

Perdagangan dan sejarah, namun saling bahu membahu saat kunjungan kenegaraan ke Indonesia

Kunjungan pasangan kerajaan ini bertujuan untuk perdagangan dan sejarah. Namun ketakutan terhadap virus Corona sudah jelas.

Wendelmuit Boersema

Setibanya di Bandara Jakarta, hal ini langsung terlihat: Raja Willem-Alexander dan Ratu Máxima memberikan “anvil salut” dengan tangan mengatupkan dan sedikit anggukan kepala. Namun, termometer laser putih dan biru yang wajib tersebut kemungkinan besar tidak akan diarahkan ke dahi siapa pun, meskipun mereka berasal dari negara yang secara resmi memiliki lebih banyak pasien virus corona daripada Indonesia. Hingga kemarin, hanya 19 infeksi yang dilaporkan.

Pasangan kerajaan itu tiba di Indonesia kemarin sore untuk kunjungan kenegaraan selama empat hari, didampingi oleh Menteri Blok (Menlu), Kaag (Perdagangan Luar Negeri), Van Nieuwenhuizen (Infrastruktur dan Pengelolaan Air) dan delegasi lebih dari seratus perusahaan.

Setibanya di sana, raja mengetahui adanya kecelakaan perahu di Taman Nasional Sebangau di Pulau Kalimantan yang menewaskan tujuh orang. Perahu-perahu tersebut sedang mempersiapkan kunjungan kerajaan ke cagar alam yang menjadi agendanya. Pasangan kerajaan telah menyampaikan belasungkawa mereka dan sebagian dari kunjungan mereka akan dipersingkat.

Kecelakaan maut tersebut menambah kesedihan dalam kunjungan kenegaraan yang bertujuan untuk mempererat hubungan dagang baik antara Belanda dan Indonesia. Kekhawatiran terhadap virus corona juga terlihat jelas, meski tidak berdampak pada skala tugas perekonomian. Hanya lima perusahaan yang dibatalkan dan mengirimkan segelintir karyawan lokal.

Pendekatan Korona

Berkat “doa”, Indonesia telah lolos dari tarian Corona sejauh ini, kata Menteri Kesehatan kurang dari tiga minggu lalu. Hal ini tampaknya sulit dibayangkan bagi raksasa Asia ini, yang memiliki populasi 270 juta orang dan memiliki lalu lintas yang luas dengan negara-negara tetangga yang terinfeksi. Selama epidemi SARS sebelumnya, negara ini mendapat kritik keras dari Organisasi Kesehatan Dunia. Sekarang pendekatan ini dimulai secara perlahan. Rumah sakit darurat telah ditetapkan, namun pengujian secara luas belum dilakukan. Di jalan dan di bus di Jakarta, mungkin satu dari sepuluh orang Jawa memakai masker, seringkali hanya berjabat tangan.

Willem-Alexander dan Máxima selamat berjabat tangan dengan ratusan orang. Pengecualian diberikan kepada tuan rumah tertinggi yaitu Presiden dan Sultan Yogyakarta. Masker juga tetap ada di dalam tas, kecuali saat jadwal kunjungan ke orangutan di Kalimantan. Meskipun Putra Mahkota Willem-Alexander dan orang tuanya memeluk monyet-monyet tersebut selama kunjungan resmi pada tahun 1995, kini sudah menjadi rahasia umum bahwa hewan harus dilindungi dari semua kuman manusia. Kerajaan juga.

Indonesia ingin melihat perusahaan Belanda datang. Perekonomian Indonesia tumbuh lebih dari lima persen pada tahun lalu. Tanpa Corona pun, hal ini berisiko mengarah ke selatan. Investasi tersebut, menurut Presiden Widodo, sangat disambut baik dan dilakukan oleh Belanda. Pada tahun 2018, setidaknya 4,2 miliar euro, menjadikan Belanda sebagai investor terbesar di Eropa.

Para “broker” modern di bidang benih, saluran air, pengerukan, minyak sawit, susu bubuk dan inovasi medis yang berkumpul di sebuah hotel besar tadi malam untuk kick-off menunjukkan keahlian Belanda. Misalnya truk sampah GeesinkNorba dan pemadat sampah. Harganya masih mahal, menurut manajer penjualan Maurice Link, tapi dia merasa tertarik dengan orang Indonesia. Mereka berjuang dengan masalah-masalah seperti pengolahan limbah, pemurnian air dan penggunaan kembali. Menurut Menteri Kaag, Belanda mempertimbangkan tujuan keberlanjutan PBB dalam segala bentuk kerja sama. “Kami menunjukkan dengan kehadiran kami bahwa kami tidak menyerahkan masalah ini pada satu sektor saja.”

Hari ini adalah hari untuk melihat ke belakang dan ke depan. Misalnya, pasangan kerajaan ini meletakkan karangan bunga di dua kuburan perang, namun mereka juga mengawasi penandatanganan kontrak untuk pabrik susu FrieslandCampina, pabrik limbah menjadi energi di Ambon, dan pabrik sel surya fleksibel.

Baca juga:

Mengapa Belanda kesulitan menyampaikan permintaan maaf kerajaan kepada Indonesia?

Akankah Raja meminta maaf kepada Indonesia atas tindakan Belanda pada masa pemerintahan kolonial? Bagaimana negara-negara bekas kolonial lainnya menyikapi alasan-alasan tersebut?

READ  Langsung | Sirene terdengar lagi di seluruh Ukraina; Zelensky: "Siap melakukan serangan balik, saya tidak sabar lagi" | Perang di Ukraina