BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pada peringatan Jalur Sutra baru Xi, para tamu tidak mempunyai banyak masalah dengan Putin

Pada peringatan Jalur Sutra baru Xi, para tamu tidak mempunyai banyak masalah dengan Putin

Di mana-mana di Beijing Anda melihat logo proyek Belt and Road

Berita Noos

  • Sjoerd den das

    Koresponden Tiongkok

  • Sjoerd den das

    Koresponden Tiongkok

Proyek Jalur Sutra Baru Tiongkok merayakan hari jadinya. Sepuluh tahun setelah pemimpin partai dan presiden Tiongkok pertama kali mengungkapkan rencananya, Xi Jinping akan menggantungkan karangan bunga di Beijing besok dengan tamu kehormatan, Vladimir Putin. Para pemimpin Barat, dengan beberapa pengecualian, tidak datang ke Beijing. Namun mereka yang ingin berpartisipasi dalam upacara ini akan diberi imbalan.

Di setiap persimpangan, setiap jembatan penyeberangan, setiap jalan layang: penjaga keamanan dan petugas polisi ditempatkan setiap 200 meter, terkadang dengan tentara dari Tentara Pembebasan Rakyat. Mereka harus menjaga ketertiban dan mencegah munculnya slogan-slogan protes, seperti yang terjadi sebelumnya di sekitar konferensi partai.

Perayaan Xi tidak boleh dirusak. Satu-satunya slogan yang ada di jalanan Beijing saat ini hanyalah slogan Sabuk dan JalanProyek Jalur Sutra baru yang komprehensif di Tiongkok. “Proyek ini menyatukan orang-orang dari seluruh dunia,” kata seorang wanita lanjut usia sambil menunjuk salah satu slogan iklan. “Bersama-sama kita sedang menuju kehidupan yang lebih baik.”

Pria yang menghadiri forum bisnis hari Selasa itu pun tak kalah antusiasnya. “Kita punya lebih banyak teman dengan cara ini. Kita punya teman di seluruh dunia, kan?”

Tatanan dunia alternatif

Awalnya, tujuan utamanya adalah investasi pada infrastruktur dan promosi perdagangan. Sebuah cara bagi Beijing untuk melakukan hal yang sama di luar Tiongkok seperti yang telah mereka lakukan di dalam negeri: membangun jalan, kereta api, jembatan, dan pelabuhan (udara). Misalnya saja kereta api dari China ke Laos, atau jalur berkecepatan tinggi yang menghubungkan ibu kota Indonesia, Jakarta, ke Bandung. Idenya adalah pertumbuhan ekonomi akan terjadi secara alami.

“Kami ingin jalan ini berakhir di pelabuhan Rotterdam,” kata Perdana Menteri Mark Rutte sambil tertawa saat berkunjung ke Tiongkok pada awal tahun 2015. Belanda telah berpartisipasi dengan Bank Infrastruktur dan Investasi Asia, yang mendanai beberapa proyek Jalur Sutra, namun belum secara resmi bergabung dalam inisiatif tersebut.

Delegasi dari berbagai negara datang untuk menghadiri peringatan tersebut di Beijing. Inilah kedatangan delegasi Turkmenistan

Italia melakukan hal tersebut, sebagai negara pertama di Uni Eropa dan satu-satunya anggota G7. Janji peningkatan perdagangan dan peningkatan akses pasar adalah salah satu alasan Italia menandatangani perjanjian ini. Padahal mereka pulang dari kebangkitan yang kasar, karena orang Italia tidak berjualan lagi. “Jika Anda melihat angka-angkanya, yang terjadi justru sebaliknya,” kata Alessia Amighini dari Institut Studi Politik Internasional Italia.

Tahun lalu, Tiongkok mengekspor barang senilai $57 miliar ke Italia. Sebaliknya, Tiongkok hanya membeli barang-barang Italia senilai $16 miliar. Dengan demikian, defisit perdagangan meningkat dua kali lipat dalam waktu tiga tahun menjadi sekitar 41 miliar dolar. “Dalam hal perdagangan, ini merupakan bencana, dan Italia tidak terkecuali. Seringkali, hanya ekspor Tiongkok yang meningkat.” Dia akan meninggalkan Italia lagi tahun depan Sabuk dan Jalan.

Sangat terkendali, tetapi positifnya tidak berkurang

Hal ini tidak mudah dilakukan di banyak negara lain. Karena banyaknya investasi dalam proyek-proyek jangka panjang, proyek-proyek tersebut sering kali lebih kuat berada dalam genggaman Tiongkok. Banyak negara mengharapkan keringanan utang atau meminta perpanjangan jangka waktu pembayaran karena pembayaran kembali menjadi sebuah masalah. Pertanyaannya adalah apakah Tiongkok dapat mempertahankan pasokannya: mengingat perekonomian negaranya yang memburuk dan meningkatnya risiko, maka Tiongkok menawarkan lebih sedikit pinjaman baru.

READ  Pertama di Pasar Minuman Antioksidan, Menganalisis Pandangan dan Prospek Kompetitif hingga 2030 - Majalah Berita Healththorne

Para delegasi yang berkumpul di Beijing untuk merayakan ulang tahun ke 10 tetap bersikap positif seperti sebelumnya. “Kami sedang membangun jalan, pabrik semen, dan hotel,” kata Mahaji Lam, yang mewakili perusahaan dari Mozambik. “Tidak ada negara yang bisa menawarkan kualitas semurah Tiongkok.” Lam mengatakan dia tidak takut dengan meningkatnya pengaruh Tiongkok. “Bantuan tidak lagi sekedar menawarkan air atau makanan. Di sini kami belajar cara memancing.”

Orang-orang Serbia di puncak juga berpikiran sama. “Sepuluh tahun yang lalu kami memiliki satu jalan raya,” kata Daniel Nikolic, yang baru saja tiba di Beijing bersama Presiden Vucic. “Sekarang kami memiliki lebih banyak kilometer jalan raya dibandingkan yang dibangun di bekas Yugoslavia.” “Jalur berkecepatan tinggi pertama di Serbia juga sedang dibangun, yang akan menghubungkan Beograd dengan Budapest.”

Vladimir Putin sudah berada di Beijing; Hampir semua pemimpin UE menjauhi kebijakan ini

Kekejaman yang dilakukan Hamas di Israel dan situasi di Gaza, serta perang di Ukraina, tidak dibahas. “Ini adalah forum Tiongkok. Ini harusnya menyangkut bisnis,” kata seorang diplomat Timur Tengah yang tidak mau disebutkan namanya.

Para diplomat Barat di Beijing menyetujui pertemuan puncak tersebut. Mereka tidak hanya menjadi lebih skeptis terhadap Jalur Sutra baru Xi; Tidak ada seorang pun yang ingin berada di ruangan yang sama dengan Putin. Kecuali Presiden Hongaria Viktor Orban, tidak ada negara Uni Eropa yang mengirimkan delegasi ke KTT tersebut.

Para peserta mengatakan mereka tidak mengalami banyak kesulitan dalam menelusuri daftar tamu Silk Road Party. “Itu adalah hal yang wajar bagi para politisi,” kata Nikolic dari Serbia ketika ditanya apakah ia menganggap kehadiran negaranya di panggung yang sama dengan Putin bermasalah.