BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdagangkan cryptocurrency dengan ponsel dan hanya 75 sen? Sudah bisa di Indonesia

Perdagangan Cryptocurrency benar-benar booming di Indonesia selama setahun terakhir. Pada tahun 2020, mata uang kripto senilai $4,5 miliar diperdagangkan. Pada Oktober 2021, jumlah itu telah berlipat ganda menjadi $50 miliar. Ambang untuk memasuki perdagangan cryptocurrency juga semakin kecil: yang Anda butuhkan hanyalah smartphone, koneksi internet, dan 75 sen.

Cryptocurrency terutama diperdagangkan melalui aplikasi asli, seperti Pintu, Indodax, Luno atau Tokocrypto (didukung oleh Binance). Aplikasi yang terhubung langsung ke bank lokal dan platform pembayaran digital, menyebabkan semakin banyak orang Indonesia beralih ke cryptocurrency. Para pemimpin agama dan influencer juga telah mengambil langkah ini, dan sebagai hasilnya semakin banyak orang yang mengikutinya. Dengan ekonomi lokal Indonesia yang goyah, kripto menjadi semakin menarik.

Merayu dia dengan cepat

Pada saat yang sama, regulator negara berlomba untuk mengikuti, dan bahkan pendukung kripto tahu bahwa regulasi keuangan harus mengikuti pertumbuhan kemampuan perdagangan kripto. Pemerintah telah mengumumkan rencana untuk membuat pasar crypto sendiri pada tahun 2022. Pertumbuhan cryptocurrency sangat menjanjikan, tetapi satu kecelakaan dapat merusak segalanya.

Selama pandemi, banyak yang dengan cepat berinvestasi dalam segala hal, termasuk cryptocurrency. Mereka tertarik dengan pengembalian yang tinggi dan kisah suksesnya,” kata Anthony Teo, yang memberikan saran investasi melalui grup Telegram Kriptonesia. “Jangan lupa bahwa kriptografi juga membawa risiko yang signifikan.”

Seperti yang diperingatkan oleh Agus Artemiss, pendiri salah satu grup Telegram tentang cryptocurrency di Indonesia, Cryptoiz: “Orang-orang melihatnya sebagai cara untuk menghasilkan uang. Kami kekurangan literasi kripto di sini.”

pedagang rata-rata

Hebatnya, rata-rata pedagang cryptocurrency di Indonesia adalah orang-orang kelas bawah atau menengah. “Orang-orang kelas bawah atau menengah benar-benar hardcore, yang mengikuti pasar setiap hari dan bereaksi berlebihan,” jelas Teo.

READ  'Saya jatuh cinta dengan bau orang kafir'

Rata-rata pedagang cryptocurrency juga tampak cukup muda: setidaknya 65% pengguna Tokocrypto berusia di bawah 35 tahun. Mereka lebih fleksibel dengan investasi mereka dan berani mengambil risiko, “mungkin karena mereka memiliki lebih banyak waktu di lapangan, dan karena itu lebih banyak waktu untuk mengkompensasi potensi kerugian,” kata Tejoh Kurniawan Harmanda, COO Tokocrypto, dengan lantang. Diluncurkan pada tahun 2018, platform perdagangan cryptocurrency ini sekarang memiliki 100.000 pedagang aktif setiap minggu, yang bagus untuk volume perdagangan harian sebesar $70 juta.

Namun, kripto bukanlah metode pembayaran yang diterima di Indonesia; Pengguna pasar Crypto menggunakan koin sebagai investasi. Sebagian besar dari mereka juga tidak memahami keseluruhan konsep, karena perdagangan cryptocurrency dan tentu saja penambangan cryptocurrency adalah sistem yang sangat kompleks. Namun, Indonesia jauh di depan banyak negara Asia lainnya dalam keseluruhan cerita cryptocurrency, dan tampaknya investor awal akan menuai keuntungan cepat atau lambat.