BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Hungaria Orban khawatir semburan uang Uni Eropa akan ditutup

Reuters

NOS. Berita

Di luar negeri, retorika rasis Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban di Rumania menimbulkan banyak kontroversi, sementara di Hongaria sendiri tidak banyak protes. Akhir pekan lalu, Orbán berbicara keras menentang pencampuran “ras” Eropa dan non-Eropa.

Kemarin, Perdana Menteri menerima peluit selama kunjungan resmi ke Wina. Awal minggu ini Telah meningkat Seorang penasihat dekat perdana menteri muak dengan “retorika Nazi” -nya.

Semua ini tidak menyebabkan banyak kekacauan di interior. “Tidak banyak yang bisa dikatakan tentang itu,” kata reporter David Jan Godfreud. “Orang Hungaria pasti telah melihat liputan kritik Orbán di luar negeri. Itu adalah reaksi komunitas Yahudi, reaksi oposisi. Tapi oposisi lemah setelah kemenangan besar partai Fidesz yang berkuasa dalam pemilihan terakhir, jadi konsekuensinya hanya datang kepadanya dalam jangka panjang.”

kata kata “ekstremis”

Godfreud memprediksi bahwa warga biasa tidak akan meminta pertanggungjawaban perdana menteri atas retorikanya. “Komentar tentang percampuran generasi sangat ekstrem, termasuk untuknya,” katanya. “Tapi mereka sejalan dengan kebijakan pemerintahannya. Pembatasan ketat terhadap pencari suaka, dan pagar besar yang didirikan di perbatasan, tidak ada yang menghalangi warga untuk dipilih lagi. Orbán membuat warga senang dengan subsidi, katakanlah untuk keluarga besar Hanya ketika warga mulai melihat Sesuatu di dompet mereka, mereka mungkin mulai memprotes Urban.”

Komisi Eropa tidak secara resmi menanggapi pernyataan individu politisi UE, termasuk pandangan rasis Orbán. Namun di Twitter, Komisioner Eropa Timmermans memposting referensi yang jelas tentang pidato Orban tanpa menyebutkan namanya:

Komisi Eropa sendiri semakin sering disebut oleh Orban sebagai Kambing hitam ditentukan. Menurut kritikus, karena dia tidak lagi secara otomatis berhasil mengambil keuntungan dari aliran uang dari Brussel, seperti yang dia lakukan sebelumnya. Hongaria tidak akan dapat mengakses miliaran dari Dana Pemulihan Corona, karena negara itu tidak memenuhi persyaratan. Menurut koresponden Eropa Timur Tijn Sadée, ini ada hubungannya dengan korupsi di lingkungan sekitar perdana menteri.

READ  Lima pendaki gunung tewas dalam panas -20 derajat dan angin kencang di Gunung Elbrus

“Dukungan Uni Eropa terkait dengan supremasi hukum. Fakta bahwa uang dari Brussel tidak terus mengalir adalah hal baru bagi Orbán.” “Klik di sekitar perdana menteri hidup dengan uang Uni Eropa. Dia mendistribusikan semua proyek besar di negara itu di mana uang Eropa tersedia untuk rekannya. Uang ini mengering. Dan ini membuatnya terikat serius.”

tekan mendesak

Salah satu alasan Komisi Eropa tetap diam tentang retorika ofensif Orbán adalah bahwa pemotongan subsidi UE tidak boleh dikaitkan dengan pernyataan individu perdana menteri. Dengan cara ini, para pemimpin pemerintah tidak dapat dihukum karena pendapat mereka. Subsidi UE ditentukan melalui instrumen formal seperti mekanisme rule of law. Hongaria membuang-buang uang dari dana pemulihan virus corona karena tidak menjamin bahwa uang pajak untuk warga negara Uni Eropa berakhir di tempat yang tepat.

Ketika liburan politik di Brussel berakhir pada akhir Agustus, Sade mengharapkan intervensi dalam aliran uang reguler dari UE ke Hongaria untuk dibahas juga. Dengan kata lain: tentang mengganggu subsidi yang biasanya diterima negara-negara UE. Ini berarti bahwa Budapest mendapat lebih sedikit uang daripada Brussel. Kemudian situasinya menjadi mengerikan bagi Orban.

“Dia punya teman di UE, tapi dia menjadi semakin terisolasi,” kata Sadie. “Saat ini, tidak perlu takut akan protes massa. Makanya dia sering berteriak menentang Brussel. Dia memupuk citra Robin Hood, padahal sebenarnya dia mencuri subsidi dari Uni Eropa.”