BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Slovenia ingin “membangun jembatan”, tetapi kecurigaan tinggi di dalam UE

Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa mempresentasikan rencananya untuk kepresidenan Uni Eropa di Parlemen Eropa hari ini. Selama enam bulan ke depan, negara akan memimpin semua dewan dan pertemuan dan dengan demikian membantu mengatur agenda. Banyak anggota parlemen skeptis terhadap rencana tersebut. Oleh karena itu, tampaknya Jansa belum mampu menghilangkan kekhawatiran tentang kepresidenan Slovenia.

Jansa terutama dituduh melemahkan supremasi hukum dan membatasi kebebasan pers di negaranya. Inilah alasan mengapa empat demonstran Slovenia melakukan perjalanan ke Strasbourg. Mereka berada di depan Parlemen Eropa pagi-pagi sekali. Bahkan salah satu pengunjuk rasa adalah pemimpin oposisi di Slovenia dan sangat prihatin dengan situasi di negaranya.

“Kami datang karena kami ingin menginformasikan kepada Parlemen Eropa bahwa situasi di Slovenia buruk dan semakin buruk setiap minggunya,” kata politisi Jasa Jenol. Dia berdemonstrasi mingguan melawan pemerintah dengan harga yang mahal. “Saya telah menerima denda lebih dari 10.000 euro tahun lalu. Saya telah berbicara, dan karena itu saya telah ditangkap beberapa kali.”

‘Tidak ada yang salah’

Namun menurut MEP Slovenia dan sesama anggota partai Jansa, Romana Tomic, tidak ada yang salah dengan itu. Saya tidak mengerti bagaimana negara Anda dapat membuat tuduhan ini karena semua tuduhan ini… berita palsu. Anda dapat mengatakan dan memposting apa pun yang Anda inginkan. semuanya mungkin.”

Masih ada kekhawatiran serius tentang Jansa’s Slovenia. Perdana menteri Slovenia tidak berbuat banyak untuk menghilangkan ketakutan ini. Baru minggu lalu, dalam kunjungan komisioner Eropa, dia menunjukkan foto dua hakim Slovenia yang sedang berfoto dengan dua politisi sosialis. Menurut Jansa, buktinya hakim tidak bisa independen. Bagi Frans Timmermans, ini menjadi alasan untuk tidak berfoto bersama Jansa. Reaksi tumpul, kata MEP Tomc. “Dia mencoba mendefinisikan dirinya sendiri, tetapi tidak perlu khawatir.”

READ  Perawat Perdana Menteri Inggris Johnson mengundurkan diri: kurangnya rasa hormat | di luar negeri

Menurut VVD MEP Belanda Malik Azmani, kekhawatiran tentang Jansa dapat dibenarkan. “Saya sama sekali tidak percaya bagaimana dia menampilkan dirinya di sini. Dia bertindak seolah-olah tidak ada yang salah, tapi saya sangat khawatir.”

Negara Balkan ke Uni Eropa

Jansa menerima banyak pertanyaan di Parlemen Eropa hari ini tentang keadaan aturan hukum Slovenia dan kebebasan pers. Jelas, dia lebih suka membicarakan hal lain. Dia mengatakan dia berharap untuk menjadi “pembangun jembatan” dalam enam bulan ke depan.

Misalnya, Perdana Menteri Slovenia ingin menawarkan kepada negara-negara Balkan kemungkinan untuk bergabung dengan Uni Eropa. Tidak banyak negara Eropa Barat yang tertarik dengan hal ini, tetapi Slovenia sekarang akan memasukkannya ke dalam agenda sebagai presiden Uni Eropa. Jansa telah mengumumkan bahwa akan ada pertemuan puncak pada bulan Oktober, di mana kepala pemerintahan dari enam negara Balkan akan berpartisipasi.

Bulan-bulan mendatang akan menunjukkan apakah Jansa dapat menghilangkan ketakutan di dalam Uni Eropa dan mewujudkan ambisinya untuk membangun jembatan.