BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan orang-orang yang meninggal lagi dengan publik, ‘Saya baru saja memikirkan nilai kebebasan’

Peringatan orang-orang yang meninggal lagi dengan publik, ‘Saya baru saja memikirkan nilai kebebasan’

Malam ini, Belanda akan mengingat semua warga sipil dan tentara yang tewas dalam perang sejak awal Perang Dunia II. Di seluruh negeri, setelah dua tahun, tanpa batasan, peringatan publik diadakan lagi. Perang di Ukraina juga membedakan memori ini dari tahun-tahun lainnya.

Tema peringatan tahun ini adalah persatuan. Gerben van den Berg, juru bicara Komite Nasional untuk 4 dan 5 Mei, mengatakan tentang tema yang dipilih, “Inti dari memori adalah Anda melakukannya bersama.” “Ini menunjukkan pentingnya membawa kembali kenangan dua tahun setelah korona. Tetapi pada saat yang sama, perang di Ukraina tentu saja membayangi peringatan tahun ini.”

‘Lebih mendesak dari sebelumnya’

Dengan tema tersebut, Komite Nasional 4 dan 5 Mei ingin menekankan bagaimana kebebasan kita terkait dengan kebebasan orang lain. Kelompok itu mengatakan perang di Ukraina menunjukkan betapa rentannya kebebasan itu.

“Siapa sangka tahun ini kita akan memperingati perang di Eropa,” kata Wim Van de Tong, ketua kelompok itu. “Melihat apa yang terjadi di depan mata kita lagi, tampaknya hampir mustahil tahun ini untuk berpikir ‘tidak akan pernah lagi’,” katanya dalam sebuah pernyataan. NOS Radio 1 Berita“Itu berarti terbuka untuk cerita tentang kerusakan demokrasi dan martabat manusia. Ini mendesak, mungkin lebih dari sebelumnya.”

Menantikan Hari Pembebasan besok, Van de Dong mengatakan pesta akan memiliki rasa yang berbeda. “Perang sedang berlangsung beberapa ratus kilometer jauhnya. Tapi kita harus berpikir bahwa kebebasan itu rapuh dan berharga, dan kita tidak boleh menerima begitu saja.”

Lebih khawatir

Bagi mereka yang terkena dampak Perang Dunia II, perang di Ukraina semakin sulit, kata Patricia Dashorst NOS Radio 1 BeritaDia adalah seorang psikiater di ARQ Centrum ’45 dan berspesialisasi dalam menangani kelompok ini. “Mereka sangat terganggu oleh ingatan dan semua emosi,” katanya. “Mereka sering khawatir, sedih, kurang tidur dan gambar muncul kembali di retina mereka.”

READ  Kabut asap abadi dan empat tahun kehidupan singkat di 'kota paling kotor di dunia'

Untuk mengenang orang mati, dia mencatat bahwa pasiennya lebih mungkin menderita gejala-gejala ini, “tetapi perang di Ukraina tentu saja menambah itu”.

Dia mengatakan cara terbaik untuk mengatasi trauma mereka adalah membicarakannya. Bukan dengan menceritakan kembali seluruh kisah perang “tetapi setidaknya dengan berbicara tentang betapa sulit dan tragisnya itu. Dan betapa marah dan frustrasinya Anda karena hal itu terjadi lagi. Kami belum belajar dari perang.”