BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perkembangan terkini dalam perilaku pembelian konsumen

Anda dapat melihat ini dari publikasi ‘Studi Denyut Intelijen Konsumen Global – Maret 2021 – Empat Garis Salah Menunjukkan Kerusakan di Antara Konsumen Global’ Dari akuntan dan perusahaan konsultan PVC. Laporan tersebut didasarkan pada survei terhadap 8.738 konsumen di 22 wilayah, termasuk Australia, Brasil, Kanada, China, Jerman, Filipina, Prancis, Hong Kong, Indonesia, Jepang, Malaysia, Timur Tengah, Meksiko, Belanda, Rusia, dan Singapura. , Spanyol, Thailand, Amerika Serikat, Vietnam, Afrika Selatan dan Korea Selatan.

Solidaritas dengan pengusaha lokal

Selama epidemi COVID-19, konsumen Belanda menunjukkan solidaritas dengan pengusaha lokal di negara mereka. Tiga puluh tiga persen orang Belanda mengatakan bahwa mereka mendukung pembelian lebih dari sebelumnya dari pengecer terdekat mereka. Namun demikian, orang Belanda masih didorong oleh dompet mereka, lebih dari apa yang dikatakan hati mereka, tentu saja dibandingkan dengan rata-rata global sebesar 45 persen.

Milyuner Di Belanda mereka umumnya lebih dermawan dibanding orang Belanda lainnya. Ini berarti 41 persen generasi Y saat ini membeli lebih banyak dari pengusaha lokal, dibandingkan dengan 30 persen dari populasi lain di Belanda. Satu catatan kecil lainnya adalah bahwa pasar ritel Belanda relatif sangat terintegrasi, terutama dalam hal belanja sehari-hari. Hal ini memudahkan Belanda untuk kembali membeli pengusaha lokal.

Fokus pada orang dan lingkungan

Tema kesehatan – konsumen dan bumi – dan keragaman telah menjadi inti dari dewan kebanyakan organisasi konsumen besar. Namun konsumen di Belanda belum sepenuhnya tertarik dengan topik ini. Dibandingkan dengan 34 persen konsumen di seluruh dunia, hanya 24 persen orang Belanda yang bersedia membayar ekstra untuk produk produksi yang etis dan berkelanjutan untuk penggunaan sehari-hari.

READ  'Boeing perlu memeriksa ratusan pesawat 737 Max yang tidak terkirim' - WellNL

Tidaklah mengherankan bahwa tua dan muda sama-sama menunjukkan minat yang lebih besar terhadap hal ini. Ini berlaku untuk sekitar 40 persen orang dalam kelompok usia hingga 44 tahun. Selain itu, hanya 35 persen konsumen Belanda yang sangat menghargai kemasan ramah lingkungan, makanan nabati, dan pendekatan perusahaan terhadap keberlanjutan dalam keputusan pembelian. Rata-rata dunia sekitar 55 persen.

Berbelanja di toko tubuh dan toko web

Tampaknya konsumen Belanda melakukan lebih banyak belanja harian melalui laptop atau ponsel cerdas daripada yang mereka lakukan di toko mereka karena 9 persen dari perangkat ini pergi ke toko setiap hari dan 8 persen ke toko bahan makanan setiap hari. COVID-19 tidak diragukan lagi merupakan faktor kunci dalam hal ini. Secara global, pembelian harian sering kali dilakukan di toko fisik daripada cara yang paling populer saat online Perangkat: 11 persen vs. 10 persen.

Namun demikian, toko pemadam kebakaran p Store masih belum buka hari ini: 28 persen orang Belanda melaporkan mengunjungi toko setidaknya sekali seminggu. Dari konsumen yang mengatakan bahwa mereka pergi ke toko enam bulan lalu, 40 persen menyebutkan kenyamanan berbelanja di tempat sebagai alasan utama mereka tetap setia kepada pengecer lokal.

Konsumen terutama ingin dapat melihat dan menyentuh berbagai macam produk di toko pemadam kebakaran. Fakta bahwa perusahaan e-commerce Amazon baru-baru ini membuka supermarket tanpa kasir pertamanya di London barat adalah indikasi lain bahwa belanja online bukanlah satu-satunya hal.

Pakaian dan barang elektronik konsumen adalah grup produk yang paling banyak dibeli di Internet. Saat memesan bahan makanan secara online, konsumen dari negara lain lebih unggul daripada Belanda. Empat puluh dua persen konsumen Belanda melaporkan tidak memesan bahan makanan secara online, sementara persentase ini hanya 32 persen di seluruh dunia.

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4,5 di 72 km tenggara Corondalo, Indonesia.

Pentingnya keselamatan bagi konsumen

Bagi sekitar 25 persen orang Belanda, masalah kesehatan dan keselamatan menjadi alasan utama berbelanja online. Dari segi sembako sehari-hari, porsinya tidak kurang dari 31 persen. Alasan utama konsumen mengunjungi domain online adalah harga yang menguntungkan dan kenyamanan yang tinggi.

Di sisi lain, hanya 10 persen konsumen yang dipandu oleh tindakan Departemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja saat memilih toko pemadam kebakaran. Secara global, peningkatan regulasi kesehatan dan standar keselamatan adalah salah satu alasan utama mengapa konsumen menghindari toko batu bata dan mortir.

Efektivitas iklan online

Tiga teratas yang jelas dari situs digital paling populer di kalangan konsumen Belanda dapat dibedakan: YouTube, Facebook, dan Google. Setelah itu, Instagram berada di urutan keempat dengan jarak yang relatif jauh. Meskipun banyak uang dihabiskan untuk iklan online, tampaknya iklan di situs ini hanya berfungsi untuk sekitar 25 persen orang Belanda. Sekitar 40 persen konsumen di Belanda mengatakan bahwa mereka tidak mengklik iklan. Secara global, pangsa itu sekitar 25 persen.

Kembali ke situasi normal

Konsumen memiliki ekspektasi berbeda untuk kembali hidup tanpa cacat di Belanda selama enam bulan ke depan. Misalnya, mereka melihat kembali pekerjaan di kantor atau berjalan-jalan di pusat perbelanjaan. Ini berlaku untuk sekitar 60 persen orang Belanda. Namun, mereka tidak diharapkan untuk menghadiri acara atau acara olahraga besar, bepergian ke luar negeri atau bermalam di hotel untuk sementara.

Foto: Perjalanan