BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan untuk spesialisasi ini telah tumbuh secara signifikan sebagai akibat dari skandal perusahaan baru-baru ini



IEA: Permintaan minyak menurun karena kebangkitan virus corona


© ANP
IEA: Permintaan minyak menurun karena kebangkitan virus corona

Paris (AP/BLOOMBERG) – Badan Energi Internasional (IEA) telah menurunkan perkiraan permintaan minyaknya. Asal muasal varian delta virus corona akan melemahkan pertumbuhan ekonomi terutama di negara-negara Asia. Misalnya, kunci baru telah diperkenalkan di Cina, Vietnam dan Indonesia.

Kartel minyak OPEC dan sekutunya (OPEC +) telah sepakat untuk meningkatkan produksi, seperti penyesuaian perkiraan. Ini dilakukan atas desakan IEA, antara lain. Awal pekan ini, Amerika Serikat meminta negara-negara OPEC+ untuk mempercepat produksi guna memastikan harga minyak terus naik.

Menurut laporan bulanan baru IEA, peningkatan produksi OPEC + terjadi karena permintaan diimbangi. Negara-negara yang bukan bagian dari organisasi itu, seperti Amerika Serikat, juga memproduksi lebih banyak minyak. Produksi ini akan lebih ditingkatkan dengan investasi baru.

Kelebihan

Pada bulan Juni, permintaan adalah 3,8 juta barel minyak per hari, tetapi kemudian anjlok. IEA memperkirakan 3,25 juta barel per hari di paruh kedua tahun ini. Pada 2022, IEA sekarang mengharapkan surplus minyak jika negara-negara OPEC + mengurangi produksi mereka.

Harga minyak telah jatuh 6 persen bulan ini. Misalnya, harga satu barel minyak Brent sekarang sekitar $71 per barel, naik dari hampir $78 pada awal Juli.

READ  FC Eindhoven Futsal menarik lima puluh kali internasional