BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pernikahan beda agama kini tidak mungkin dilakukan di Indonesia

Pernikahan beda agama kini tidak mungkin dilakukan di Indonesia

“Sebagai pasangan yang berbeda keyakinan, hampir mustahil untuk menikah di Indonesia kecuali Anda punya banyak uang.” Demikian ucapan Shanti Ayo Pravidasari (35), seorang muslimah. Suaminya yang beragama Kristen, Ari Widodo (46), sapaan akrab Dodo, masih mencintainya.

Mereka sudah saling kenal selama lima belas tahun dan menikah beberapa tahun lalu setelah ingin punya anak. Sejak musim panas lalu, hampir tidak mungkin untuk menerbitkan akta nikah resmi untuk pernikahan beda agama antara dua pasangan di gereja, masjid, atau kuil. Mahkamah Agung mengecam hakim yang mengizinkan hal tersebut. Akta nikah kini ditolak oleh pemerintah setelah pernikahan secara agama.

“Di tempat kerja saya bertemu Dodo, sebuah LSM yang bekerja untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan. Dia adalah seorang ahli IT dan saya adalah seorang peneliti. Kami sering jalan-jalan bersama rekan-rekan lain dan lebih mengenal satu sama lain,” antusias Praveedasari. Widodo, bertekad: “Kami memiliki norma dan nilai yang sama tentang kesetaraan. Cinta pada dasarnya melampaui agama dan kitab suci. Setelah sepuluh tahun bersama, kami menginginkan seorang anak dan kami saling melamar,” katanya.

Tekanan dari keluarga sangat tinggi. “Mereka mengenal kami sebagai pasangan yang telah bersama selama sepuluh tahun dan semakin menerima bahwa saya seorang Muslim dan dia seorang Protestan,” jelas Pravidasari. protes Widodo. “Adikku adalah seorang pendakwah dan dia bertanya kepadaku apakah aku serius ingin menikah dengan wanita muslimah, kamu.” Ibunda Pravidasari juga nampaknya mempermasalahkan perkawinan campur tersebut, namun ayahnya sangat murah hati dan memberikan restunya kepada mereka. “Izin orang tua sangat penting,” kata Pravidasari.

Jadi mereka menikah di masjid dan gereja dalam waktu satu jam. Pernikahan secara agama pernah dilakukan, namun kini tantangannya adalah melegalkannya melalui akta nikah pemerintah. Tanpa ikatan tersebut, Anda menghadapi masalah yang tidak dapat diatasi dalam mengasuh anak, membeli atau menyewa rumah, dan banyak persyaratan hukum lainnya.

READ  Tesla kembali turun di Wall Street setelah penurunan harga

Paket tur dengan upacara pernikahan seharga 1100 euro

“Kami harus melewati banyak rintangan dan melakukan trik administratif. Untungnya, Ahmad Nurcholish membantu kami dalam hal itu. Nurcholish adalah direktur ICPR, yang mempromosikan perdamaian antaragama. Dia membantu pasangan beda agama untuk menikah.” menjadi hampir mustahil untuk menikah. Hanya jika pasangan menikah di luar negeri, di Australia atau Singapura, pemerintah Indonesia tidak segan-segan menerbitkan akta nikah,” ujarnya.

Agen perjalanan menawarkan paket liburan dengan upacara pernikahan di luar negeri dengan biaya setidaknya delapan belas juta rupee (1.100 euro). “Di Indonesia, hanya orang-orang kaya yang mampu membelinya,” kata Nargolish.

“Kami bisa menikah karena saya pindah agama dari Muslim ke Kristen sesuai kartu identitas saya,” kata Pravidasari. Secara resmi mereka kini sama-sama beragama Kristen dan pernikahannya dicatatkan di pemerintah. Setelah itu saya mendaftar ulang sebagai wanita muslim di kartu identitas saya.

Jalan tersebut kini ditutup. Pindah agama boleh satu kali di KTP, bukan dua kali. “Sebagai perempuan Anda terjebak pada agama yang berbeda,” kata Pravidasari. Dia sudah dalam masalah karena keluarganya melihat KTP sebelumnya bertuliskan “Christian”.

Seperti keluar

Dan dalam kehidupan sehari-hari, semakin sulit bagi pasangan suami istri untuk mengatakan bahwa mereka menikah campur. “Saya juga mengajar di universitas,” kata Nurgolish. “Dibutuhkan keberanian yang besar bagi siswa untuk mengatakan bahwa mereka memiliki pasangan yang berbeda agama.” Dia membandingkannya dengan apa yang Anda katakan kepada orang-orang gay di dunia Barat: “Semacam itu keluar.”

Narcholish setiap hari mendapat ancaman dan intimidasi karena pekerjaan yang dilakukannya. “Bisnis seperti biasa, ”katanya singkat. Alasan utamanya terletak pada meningkatnya pengaruh Islam ortodoks. “Front Pertahanan Islam, FDI, mendapatkan kekuasaan dalam politik dan media serta polisi, pegawai negeri dan tentara juga berpartisipasi,” katanya.

Pravidasari dan Widodo semakin tidak toleran terhadap perkawinan antar mereka. “Banyak anak muda berusia dua puluhan dan tiga puluhan kini bekerja di pekerjaan saya. Kalau yang jelas saya menikah dengan orang Nasrani, maka dikatakan haram (dilarang menurut Islam, red.). Bagaimana pernikahan seperti itu bisa dilegalkan, apakah kamu tidak takut akan murka Allah? Lalu saya berkata: Cinta adalah cinta.”

“Saya sangat terluka,” kata Pravidasari. “Kami bekerja untuk kelompok kepentingan yang memperjuangkan kesetaraan, di mana saya adalah pelanggar 'pernikahan haram'.”

Baca selengkapnya:

Kaum muda di Indonesia jarang melihat adanya poligami

Syariah, hukum Islam, membolehkan (dalam kondisi tertentu). Namun mayoritas generasi muda di Indonesia dan Malaysia sama sekali tidak peduli dengan poligami.