BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertandingan Sepak Bola di Indonesia Berakhir Dengan Pertarungan: 125 Suporter Tewas Akibat Penindasan |  Bencana stadion di Indonesia

Pertandingan Sepak Bola di Indonesia Berakhir Dengan Pertarungan: 125 Suporter Tewas Akibat Penindasan | Bencana stadion di Indonesia

Dengan videoSetidaknya 125 orang, termasuk dua petugas polisi, tewas dalam kerusuhan sepak bola di Malang, provinsi Jawa Timur, Indonesia, pada hari Sabtu. Banyak korban yang terinjak atau tertindih dalam kekacauan tersebut. Kebanyakan dari mereka meninggal karena kekurangan oksigen. Ini adalah salah satu bencana sepak bola paling mematikan dalam sejarah.

Menurut pihak berwenang, sekitar 180 orang menerima perawatan di rumah sakit. Sebelumnya diberitakan 174 korban meninggal, namun kemudian dibantah dan diubah oleh pihak berwenang karena korban dihitung dua kali.

Situs berita televisi satu Itu menunjukkan gambar yang menunjukkan puluhan orang menunggu bantuan di sana. Ada juga foto kerusakan tribun penonton dan kendaraan polisi yang terbakar di dalam stadion dan di luar Stadion Kanjurohan Malang.

Kerusuhan terjadi usai pertandingan Arima FC asal Malang melawan Persebaya Surabaya dari Surabaya. Usai laga Malang kalah 3-2, pendukung klub tuan rumah melempari pemain dan wasit dengan botol dan benda lainnya. Kemudian ribuan fans Arima – yang disebut “Arimania” – menyerbu stadion.

Menurut saksi mata, para perusuh menuntut penjelasan dari dewan direksi atas kekalahan pertama di kandang mereka dalam 23 tahun dalam derby yang menegangkan tersebut. Beberapa pemain dari klub Arima diserang. Para pemain Persebaya sudah lebih dulu meninggalkan lapangan.

Setelah para suporter menyerbu stadion dan polisi menembakkan gas air mata, terjadi kepanikan besar di dalam stadion. © Badan Kepolisian Negara / Badan Perlindungan Lingkungan Hidup

gas air mata

Ketika para penggemar mulai menyerang petugas, polisi menembakkan gas air mata untuk mengusir para penggemar. Hal ini menimbulkan kepanikan. Ketika para penggemar bergegas ke gerbang secara massal, kekacauan semakin meningkat. Gambar tersebut menunjukkan orang-orang yang tidak sadarkan diri dibawa pergi oleh penggemar lainnya. Sekitar 300 orang terluka dipindahkan ke rumah sakit.

“Kami sudah melakukan tindakan pencegahan sebelum akhirnya menembakkan gas air mata setelah pendukung mulai menyerang polisi, berperilaku kacau, dan membakar kendaraan,” kata Kapolda Jatim Niko Aventa dalam konferensi pers.

Menurut polisi, 34 orang tewas dalam bentrokan yang terjadi di alun-alun tersebut. Yang lainnya meninggal dalam perjalanan menuju atau di rumah sakit. Kebanyakan dari mereka dikatakan meninggal karena kekurangan oksigen. Para korban juga termasuk anak-anak, seperti terlihat dalam foto.

READ  Rolde steekt hart voor sportschooleigenaar met pech

riset

Arima dan Persebaya Surabaya bermain di kasta teratas sepak bola Indonesia, Liga 1, dan merupakan rival berat. Semua pertandingan di divisi tersebut ditangguhkan selama seminggu dan PSSI mengumumkan akan melakukan penyelidikan atas apa yang sebenarnya terjadi.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pihak berwenang harus melakukan penilaian keamanan yang komprehensif pada pertandingan tersebut. Dia menambahkan bahwa dia berharap ini akan menjadi “tragedi sepak bola terakhir di negara ini.”

Agensi Pers Prancis
© Agence France-Presse

FIFA meminta klarifikasi dari Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia. Menurut peraturan keselamatan FIFA, polisi dan petugas tidak diperbolehkan menggunakan senjata api atau gas air mata di stadion. Komisi Hak Asasi Manusia Indonesia dan Amnesty International ingin menyelidiki penggunaan gas air mata.

Presiden FIFA Gianni Infantino mengatakan: “Dunia sepak bola sedang shock atas peristiwa tragis yang terjadi usai pertandingan Arima kontra Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan.” “Ini adalah hari kelam bagi semua orang yang terlibat dalam sepak bola, sebuah tragedi yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Menteri Luar Negeri Wopke Hoekstra juga “sangat terkejut.” Sebelum seluruh pertandingan Liga Inggris, mengheningkan cipta dilakukan untuk para korban bencana stadion di Indonesia. Sebelumnya, Liga Spanyol juga mengumumkan bakal mengheningkan cipta selama satu menit.

Tonton video di sini tentang salah satu dari mereka yang terluka setelah hooliganisme sepak bola:

READ  "Kita harus fokus sejak awal."

Lebih banyak tiket terjual

Menurut Menteri Keamanan Mahfouz, jumlah orang di dalam stadion lebih banyak dari yang diizinkan. Misalnya saja, 42.000 tiket akan terjual untuk derby ramai ini, padahal kapasitasnya hanya 38.000 kursi.

Menteri Olahraga Zinedine Amali mengatakan dia menginginkan peraturan keselamatan yang lebih ketat terkait pertandingan sepak bola dan sedang mempelajari kemungkinan mengadakan pertandingan tanpa penonton. Tidak ada suporter Persebaya yang menghadiri pertandingan di Malang, atas saran polisi di Jawa Timur. Pada bulan Februari 2020, terjadi pertarungan antara dua grup yang bersaing dalam pertandingan piala yang dimenangkan Bersbaya 4-2.

Indonesia akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 pada Mei dan Juni tahun depan. Ini juga merupakan salah satu dari tiga negara yang bersaing menjadi tuan rumah Piala Asia. Presiden AFC Sheikh Salman bin Ibrahim Al Khalifa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “sangat terkejut dan sedih mendengar berita tragis yang datang dari Indonesia yang mencintai sepak bola.”


Mantan pesepakbola ADO Nick Kuipers (29 tahun) bermain untuk Persip Bandung, tim papan tengah La Liga 1. Ia benar-benar kaget. “Ini sangat buruk. Apa yang terjadi benar-benar tidak bisa dipercaya,” katanya dari Indonesia. “Pertandingan kami hari ini dibatalkan. Kompetisi akan ditangguhkan setidaknya selama seminggu. Tapi aku takut yang terburuk.”

Baca juga: Ketidakpercayaan Pesepakbola Belanda di Indonesia: “Tak terlukiskan, ini sejarah dunia”

Sisi negatif dari fanatisme

Menurut Kuipers yang sudah bermain di Liga Spanyol sejak 2019, sepak bola profesional sangat populer di Indonesia. “Ini adalah negara sepak bola yang indah, dengan banyak penggemar, stadion yang indah. Dia juga sangat fanatik. Ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik, sangat menyenangkan bermain di sini. Kemudian Anda merasakan kegembiraan dan kebahagiaan dari para penggemar dan itu adalah hal yang menyenangkan untuk dilihat.” melihat.”

READ  Psycholoog Rob reist ondanks Corona de wereld rond: "Gesprekken met klanten kunnen ook via Teams"

Menurut Kuypers, intoleransi juga mempunyai dampak buruk. “Jika segala sesuatunya tidak berjalan baik dengan tim, maka segala sesuatunya bisa berjalan ke arah yang salah. Namun se-ekstrim ini, fakta bahwa segala sesuatunya menjadi tidak terkendali dengan banyaknya kematian tidak dapat digambarkan.


Kuipers mengatakan persaingan antara klub dan fans tidak bisa dibandingkan dengan apa yang terjadi di Belanda. “Ini sangat penting di sini. Pertandingan kemarin adalah pertandingan antara dua tim yang bersaing. Itu adalah pertandingan dengan pertaruhan yang sangat tinggi. Itu sebabnya tidak ada penggemar di luar stadion. Mereka hanya memasuki stadion setelah pertandingan dan kemudian keadaan menjadi benar-benar keluar dari stadion. tangan dengan polisi.”



AP
©AP

AP
©AP

Melalui Reuters
© melalui Reuters