BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Malaysia Sime Darby sedang berupaya memperluas bisnis ritel mobilnya di India dan india

Perusahaan Malaysia Sime Darby sedang berupaya memperluas bisnis ritel mobilnya di India dan india

Ditulis oleh Rozanna Latif dan Yantultra Ngoy

KUALA LUMPUR/SINGAPURA (Reuters) – Raksasa industri dan otomotif Malaysia Sime Darby berencana mendirikan pengecer mobil mewah di India dan berekspansi ke india untuk memanfaatkan potensi pertumbuhan di kedua negara tersebut, kata kepala eksekutifnya.

“Kita tidak bisa mengabaikan India,” kata CEO kelompok tersebut, Jeffrey Salem-Davidson, kepada Reuters.

“Ini adalah sesuatu yang sangat besar, Anda tidak bisa mengabaikannya. Jadi kami mencari peluang di India untuk melihat apakah kami dapat melakukan sesuatu dengan mitra lokal dan memulai bisnis ritel mobil di sana,” tambahnya. India, negara paling populer di dunia, adalah negara dengan perekonomian terbesar kelima.

Sime Darby juga berencana melakukan ekspansi ke Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, setelah melakukan usaha patungan dengan dealer BMW lokal di Jakarta dan Medan, kata Jeffrey.

Sime Darby, yang 35% pendapatannya berasal dari Tiongkok, yakin bahwa permintaan mobil mewah di Tiongkok tetap kuat meski terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi. “Orang Tiongkok punya uang, dan mereka masih membeli mobil,” kata Jeffrey. “Masalah di Tiongkok bukanlah masalah permintaan, namun masalah pasokan.”

Jeffrey mengatakan produsen mobil Tiongkok meningkatkan produksi dengan harapan memperoleh pangsa pasar setelah pandemi, sehingga menciptakan ketidakseimbangan pasokan yang mendorong produsen untuk memotong harga, sehingga memberikan tekanan pada margin keuntungan distributor ritel.

Didirikan pada tahun 1910, Sime Darby adalah salah satu konglomerat tertua di Malaysia dengan bisnis mulai dari pertanian hingga manufaktur. Saat ini beroperasi di 17 negara.

Perusahaan ini memisahkan bisnis minyak sawit dan real estate pada tahun 2017, dan telah mendivestasikan bisnis lainnya termasuk Ramsay Sime Darby Health Care, yang dijual bulan ini.

READ  Majalah Energi Surya - Ampowr: “Kami ingin mentransformasi sektor energi global”

Sime Darby kini fokus pada bisnis industri dan otomotif, termasuk perakitan Porsche di Malaysia dan distribusi kendaraan listrik BYD di Malaysia dan Singapura.

Pada bulan Agustus, mereka mengumumkan akuisisi 61,2% saham di produsen mobil Malaysia UMW Holdings – yang merakit kendaraan Toyota di Malaysia dan memiliki saham di produsen mobil lokal Perodua – senilai 3,57 miliar ringgit ($767,41 juta).

Jeffrey mengatakan kesepakatan itu akan menjadikan Sime Darby perusahaan otomotif terbesar di Malaysia, menguasai lebih dari 50% pasar mobil di negara itu.

“Kami sebagian besar bermain di segmen mobil mewah,” ujarnya. “Dengan melakukan hal ini, kami tiba-tiba bermain di pasar massal…dan tiba-tiba, kami berada pada posisi teratas dalam rantai nilai.”

($1 = 4,6520 ringgit)

(Laporan oleh Rozanna Latif di Kuala Lumpur dan Yantultra Njoy di Singapura; Editing oleh Meral Fahmy)