BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India – Forum Bisnis india 2024

India – Forum Bisnis india 2024

Pada tanggal 31 Januari 2024, bertempat di Hotel Taj Mahal, New Delhi, KBRI menyelenggarakan India-Indonesia Business Forum 2024. Acara tersebut bertujuan untuk mempererat hubungan ekonomi serta mendorong pertumbuhan dan kesuksesan kedua negara. Forum tersebut berfokus pada sektor-sektor yang menarik dan potensial untuk dikerjasamakan, yaitu farmasi, barang konsumsi, infrastruktur transportasi, pariwisata, e-mobilitas, dan teknologi keuangan.


Forum Bisnis juga meluncurkan perayaan 75 tahun hubungan diplomatik antara India dan Indonesia, yang akan dirayakan sepanjang tahun dengan berbagai kegiatan, termasuk acara untuk komunitas bisnis, pertunjukan budaya, festival makanan, dll.

Dalam sambutan pembukaannya, Yang Mulia Duta Besar Ena Krisnamurthy dari Indonesia menekankan bahwa meskipun hubungan perdagangan dan ekonomi saat ini kuat, masih banyak ruang untuk memanfaatkan potensi dan peluang. Oleh karena itu, terus membangun pemahaman antar kedua negara tentu menjadi penting.

Tamu Kehormatan, Yang Mulia Dr. Raj Kumar Ranjan Singh, Menteri Luar Negeri dan Pendidikan, menekankan keberhasilan kedua negara dengan perekonomian raksasa tersebut dalam bertahan dan berkembang pascapandemi melalui pertumbuhan kelas menengah dan pertumbuhan sektor jasa, antara lain hal-hal lain. Kedua negara perlu meningkatkan kerja sama di bidang perdagangan dengan fokus khusus pada pencapaian keseimbangan perdagangan kedua negara. Moss juga menyampaikan harapannya agar perusahaan India terus berinvestasi di Indonesia, termasuk berinvestasi dalam pembangunan ibu kota baru Indonesia (Nusantara).

Forum ini menghadirkan beberapa pembicara terkemuka dari kedua negara, seperti Yossi Rizal Damuri, Direktur Eksekutif CSIS (salah satu think tank terbesar di Indonesia) dan Arnab Basu, Consulting Leader PWC, memberikan gambaran mengenai kedua negara. Bapak Damori menyampaikan pandangannya mengenai hubungan ekonomi antara india dan India dalam konteks geopolitik dan geoekonomi. Ia menekankan bahwa dalam jangka panjang, tren lingkungan global dan ekonomi adalah: (a) kemajuan teknologi yang pesat; (ii) Meningkatnya tuntutan terhadap pembangunan berkelanjutan; dan (3) meningkatnya persaingan antar negara-negara besar. Arnab Basu dari PwC menyoroti pertumbuhan ekonomi makro India yang positif dan tren yang mendorong tingginya konsumsi di India yang mencakup (1) pertumbuhan ekonomi yang kuat; (2) bonus demografi; (3) meningkatnya urbanisasi; (4) Meningkatkan pendapatan yang dapat dibelanjakan; (5) Meningkatkan jumlah perempuan yang dibayar; dan (6) media digital.

Mereka diikuti oleh enam pembicara terkemuka dari India dan Indonesia, yang berbagi pandangan dan mengadakan diskusi ekstensif dengan sekitar 200 peserta.

Niya Niskaya (Penasihat Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia) memberikan pandangan mengenai kinerja dan potensi pariwisata Indonesia. Tahun lalu, jumlah wisatawan India ke Indonesia mencapai lebih dari 500.000 orang, hampir 5% dari total 10,4 juta wisatawan asing yang mengunjungi Indonesia. Namun, Ny. Nia membenarkan jumlah tersebut hanya di atas 1% dari total wisatawan outbound asal India. Ada banyak hal yang harus dilakukan untuk memanfaatkan potensi ini terutama dalam hal penerbangan langsung khususnya melalui Vistara dan Indigo.

Natasha Ardiani (COO dan Co-Founder Durianpay) berbagi pandangannya mengenai perkembangan FinTech dan kolaborasi bisnis FinTech saat ini di kalangan anak muda di India dan india. Terdapat optimisme pertumbuhan meskipun terdapat tantangan, yaitu (1) tingginya biaya dana; (2) pendapatan yang tidak mencukupi; (3) profitabilitas yang tidak mencukupi; (4) tantangan organisasi; dan (5) diskon perdagangan saat ini yang memberikan tekanan pada margin pembayaran perusahaan.

Gigi Udi Atmo (Direktur Konservasi Energi Kementerian Energi RI) berbagi pandangannya mengenai transisi energi dan mobilitas listrik di sektor transportasi di Indonesia, termasuk poin-poin penting insentif untuk mempercepat investasi kendaraan listrik berbasis baterai.

Di sisi India, Hardik Dave (CEO PricewaterhouseCoopers) berbicara tentang pertumbuhan sektor farmasi di India dan kisah sukses perusahaan India di pasar Indonesia, antara lain perusahaan Aurobindo Pharma, serta kerja sama antara Natco dan Mitra Jaya. dari Indonesia dan Hetero Labs dan Kalbe Farma dari Indonesia di masa depan. Tn. Dave juga membuat peraturan baru bagi Indonesia yang membolehkan dokter asing masuk ke Indonesia yang tentunya akan menjadi peluang yang sangat baik bagi India untuk mengekspor dokternya ke india.

READ  Di Thailand, Menteri Kesehatan membagikan tanaman ganja

Abhishek Gujran (Kepala Zona, SAARC, Dabur) membahas transformasi konsumsi di India karena India Kaya (perubahan pendapatan rumah tangga serta superioritas dan penetrasi), India dan Bharat (meningkatnya urbanisasi dan kota-kota pedesaan yang mencerminkan kota-kota kecil), dan India Muda (usia India menjadi lebih muda serta keputusan pembelian), teknologi dan inovasi (banyaknya koneksi telepon seluler, pengguna Internet, pengguna media sosial, dan e-commerce).

Rajesh Arora (Chief Pengembangan Bisnis & Komersial, Bandara GMR) Infrastruktur Transportasi menyoroti pengembangan proyek KPS dalam infrastruktur transportasi di India dan dampaknya terhadap penerbangan India.

Acara tersebut juga dimanfaatkan Menneg dan Duta Besar untuk peresmian logo peringatan 75 tahun hubungan diplomatik Indonesia dan India. Burung merak warna bendera India, tiranga melambangkan bangsa India dan burung garuda warna bendera Indonesia, dwarna melambangkan bangsa Indonesia, sayapnya dilipat membentuk angka 75 dengan lambang hati di antaranya, melambangkan kedekatan kedua bangsa dan eratnya kerja sama kedua negara. Itu adalah hasil kompetisi logo yang diadakan akhir tahun lalu bersama antara KBRI New Delhi dan Kedutaan Besar India di Jakarta.

Diselenggarakannya forum bisnis ini sendiri merupakan wujud dari tema peringatan 75 tahun hubungan diplomatik India dan india yaitu “Membangun Jembatan antara Masa Lalu, Masa Kini dan Masa Depan”.

Penafian: Artikel ini diproduksi atas nama KBRI oleh tim Mediawire.

(Sekarang Anda dapat berlangganan saluran kami )

(Awalnya diterbitkan pada 1 Februari 2024)