BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi harus membayar untuk berita tersebut

Pertarungan global melawan kekuatan raksasa teknologi seperti Facebook, Google dan Apple kini memasuki babak baru. Pemerintah Australia telah mengambil tantangan terhadap platform teknologi ini dengan meminta mereka membayar untuk penggunaan umpan berita dan bentuk konten penerbit lainnya.

Dengan undang-undang ini, Australia berharap dapat membantu model pendapatan penerbit berita sampai batas tertentu. Sejak itu, banyak media berita Australia bangkrut dan ribuan jurnalis kehilangan pekerjaan. Platform teknologi memonopoli periklanan di negara-negara Barat dan sekitarnya, di mana pasar sebelumnya dibagi rata antara penerbit dan stasiun radio dan TV. Perusahaan teknologi multinasional ini “mengelola” akses, harga, dan platform. Hanya sebagian dari keuntungan kolosal yang diinvestasikan kembali ke ekonomi lokal.

Jika perusahaan teknologi dan penerbit tidak dapat menyetujui biaya tersebut, juri akan menentukan apa yang masuk akal. Google, yang memasukkan banyak berita dalam hasil pencariannya, dengan cepat mengubah arah dan mengadakan perjanjian dengan penerbit di Australia. Facebook tidak terlalu bergantung pada itu dan terlibat pertikaian. Perusahaan tidak lagi menerbitkan berita apa pun di Australia.

Kekuatan pasar yang sangat besar

Perjuangan untuk membayar biaya untuk tautan berita ini dikejar dengan minat di seluruh dunia. Selama bertahun-tahun, pemerintah tidak tahu bagaimana menanggapi kekuatan perusahaan teknologi yang juga membayar sedikit pajak dan awalnya tidak mengirimkan di rumah ketika, misalnya, berita palsu menyebar melalui saluran mereka.

Koran dan perusahaan media lainnya telah runtuh di banyak negara. Di Amerika Serikat dan Eropa, penerbit serta pemerintah mengambil tindakan hukum atas kekuatan pasar yang ekstrem dari perusahaan-perusahaan ini. Misalnya, produser game Epic Games menggugat Apple dan Google karena menghapus Fortnite dari toko aplikasi mereka setelah pertarungan memperebutkan komisi (30 persen). Tanpa toko ini, Anda tidak dapat menjual game digital.

Sangat menggembirakan bahwa pemerintah dan penerbit sama-sama tidak meninggalkan cara ini dan mencari solusi yang akan menciptakan lebih banyak keseimbangan dan persaingan di pasar periklanan. Memaksa perusahaan untuk berpisah adalah solusinya, sama seperti memaksa mereka membayar untuk menerbitkan berita, begitu pula aturan transparan tentang mengakses platform dan data mereka. Penerbit juga dapat mengambil tindakan sendiri dengan mengurangi ketergantungan mereka pada platform teknologi ini. Mereka melakukannya sekarang melalui merger dan akuisisi, memungkinkan mereka melepaskan sejumlah besar uang yang diperlukan untuk melakukannya. Pada akhirnya, ini penting untuk adegan media multi-format gratis.

Komentar adalah pendapat surat kabar Trouw yang diungkapkan oleh anggota pemimpin redaksi dan editor senior.

READ  Ingin acara: Datsun 280Z Convertible