BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat luar angkasa terbang dekat dengan bulan pizza Io dan mungkin menyaksikan dua (!) letusan gunung berapi.

Pesawat luar angkasa terbang dekat dengan bulan pizza Io dan mungkin menyaksikan dua (!) letusan gunung berapi.

Untuk kedua kalinya dalam waktu singkat, wahana antariksa Juno terbang melewati Io, salah satu bulan Jupiter, akhir pekan lalu. Ini sekali lagi menghasilkan gambar yang tak terhitung jumlahnya. Tampaknya seseorang menunjukkan sesuatu yang istimewa.

Gambar yang dimaksud dengan jelas menunjukkan dua kolom – yang sangat lebar. Menurut NASA, itu adalah hasil aktivitas gunung berapi. Masih belum jelas apakah semburan tersebut berasal dari satu gunung berapi raksasa atau dari dua gunung berapi yang berdekatan. Hal tersebut kini tengah diselidiki lebih lanjut.

Penerbangan
Juno mengambil foto dengan bulu tersebut akhir pekan lalu, saat terbang melewati Io. Selama penerbangan ini, pesawat luar angkasa mendekati bulan pada jarak sekitar 1.500 kilometer.

Gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS. Diedit oleh: AndreaLuck © CC BY.

TIDAK. 2
Ini sebenarnya adalah penerbangan kedua Io dalam beberapa bulan; Pada bulan Desember, Juno juga melakukan penerbangan jarak dekat ke Bulan. Ini juga menghasilkan foto yang bagus, seperti di bawah ini.

Gunung, kawah, dan aliran lava, editor gambar ini menyebutnya sebagai foto terbaik Io. Gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS, Penyuntingan: Gorkem_K_Oz.

Flyby ini bertujuan untuk mempelajari lebih lanjut tentang aktivitas gunung berapi di Bulan. Secara khusus, para peneliti ingin mengetahui apakah ada lautan berisi magma di bawah permukaan bulan yang menjadi sumber aktivitas gunung berapi.

Tentang IU
Io sedikit lebih besar dari Bulan kita, dan karenanya akan menjadi bulan terbesar ketiga Jupiter. Selain itu, Io dikenal sebagai benda langit yang paling aktif secara vulkanik di tata surya kita; Ratusan gunung berapi dapat ditemukan di permukaan, terkadang menghasilkan air mancur lava setinggi ribuan kilometer. Fakta bahwa Bulan sangat aktif secara vulkanik dapat ditelusuri kembali ke Jupiter dan dua bulan terbesarnya: Europa dan Ganymede. Dua bulan terakhir menarik Io sedemikian rupa sehingga ia bergerak dalam orbit yang agak elips mengelilingi Jupiter. Akibatnya, jarak antara Jupiter dan Io sangat bervariasi. Jadi Jupiter juga menarik Bulan dengan kuat dan kurang kuat. Ini menghasilkan efek pasang surut. Tentu saja kita juga mengenal mereka di bumi ini; Bulan menarik air laut sehingga menyebabkannya bergerak ke arah tertentu dan bergantian antara pasang naik dan surut. Hal serupa juga terjadi di Io – karena gravitasi Jupiter – juga. Hanya saja tidak ada air di sana, melainkan hanya permukaan padat. Permukaan itu menarik Jupiter – ketika jarak ke Io kecil – hingga 100 meter, dan kemudian mengendur lagi ketika jaraknya bertambah. Ini adalah proses yang menghasilkan banyak panas dan menyebabkan batuan di bawah permukaan mencair. Batuan cair tersebut ingin naik, itulah sebabnya Bulan aktif secara vulkanik.

Ini bukan pertama kalinya Juno mendeteksi gumpalan vulkanik di Io. Beberapa tahun yang lalu, ia juga melihat – secara tidak terduga – gumpalan besar di atas Pizza Moon saat terbang melintasi Jupiter. Kolom ini (Anda dapat melihatnya di bawah) diabadikan oleh Jupiter dari jarak sekitar 300.000 km. Berkat Juno yang sekarang terbang melintasi Io, kita dapat melihat gumpalan vulkanik dari jarak yang lebih dekat; Saat Juno menangkapnya, wahana tersebut hanya berjarak 2.200 mil (3.800 kilometer) dari permukaan Io.

READ  Lapisan ozon dapat pulih lebih lambat dari yang diperkirakan
Gambar: NASA/SwRI/MSSS.

Juno telah mengorbit Jupiter sejak tahun 2016. Tujuan utama misi ini adalah untuk melihat sekilas tutupan awan tebal Jupiter dan memberikan lebih banyak informasi tentang bagaimana raksasa gas tersebut dibangun, dibentuk, dan berevolusi. Tapi selalu ada banyak ketertarikan terhadap bulan-bulan raksasa gas tersebut. Misalnya, sudah ada penerbangan Ganymede dan Europa sebelumnya. Io pun menikmati perhatian Juno. Yang terakhir ini akan tetap demikian untuk sementara waktu; Karena dalam waktu dekat Juno akan terbang melewati Pizza Moon — sebutan yang diberikan bulan karena penampilannya yang cerah dan penuh warna — beberapa kali lagi. Namun, jarak ke bulan semakin bertambah; Juno melewati Io pada perjalanan berikutnya, dengan jarak sekitar 16.500 km. Namun masih banyak yang bisa dilihat dan dipelajari dari jauh, jadi kita pasti akan melihat dan mendengar lebih banyak dari Io.