BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peta bintang tertua di dunia ditemukan tersembunyi dalam manuskrip abad pertengahan

Lebih dari 2.100 tahun yang lalu, astronom Yunani Hipparchus memetakan bintang-bintang – dan untuk waktu yang lama, dokumennya dianggap sebagai upaya manusia pertama untuk menetapkan koordinat numerik ke benda-benda bintang. Namun terlepas dari ketenarannya, keberadaan risalah itu hanya diketahui melalui tulisan-tulisan astronom terkenal lainnya, Claudius Ptolemy, yang menyusun inventaris selestialnya sekitar 400 tahun kemudian.

Sejauh ini, yaitu.

Para peneliti percaya bahwa mereka telah menemukan potongan-potongan dokumen sejarah Hipparchus yang hilang tersembunyi dalam sebuah manuskrip abad pertengahan.

“Bukti baru ini adalah yang paling dapat diandalkan hingga saat ini dan memungkinkan kemajuan signifikan dibuat dalam merekonstruksi katalog bintang Hipparchus,” kata sebuah studi tentang penemuan yang diterbitkan dalam jurnal Science. Sejarah astronomi minggu lalu. Penemuan ini dapat memberikan pencerahan baru tidak hanya pada upaya Hipparchus untuk memetakan langit malam melalui pengukuran dan perhitungan yang akurat, tetapi juga pada sejarah astronomi.

Hipparchus, juga dikenal sebagai bapak trigonometri, sering dianggap sebagai astronom terbesar Yunani kuno. Bagian dari peta bintangnya tampaknya telah muncul di Codex Climaci Rescriptus, sebuah buku teks Syria yang ditulis pada abad ke-10 atau ke-11 yang halamannya dihapus sehingga dapat digunakan kembali (praktik daur ulang yang umum pada saat itu), tetapi masih jelas. jejak ke bentuk sebelumnya. Perkamen khusus ini berasal dari biara Ortodoks Yunani St. Catherine di Sinai Mesir, meskipun Museum of the Bible di Washington, D.C. sekarang memiliki sebagian besar kertas manuskrip.

Pencitraan multispektral mengungkapkan teks Yunani yang disempurnakan dengan warna merah di bawah teks Suryani hitam.

Museum Alkitab

berbeda dari Perpustakaan Elektronik Naskah Awal di California dan Proyek Lazarus berbasis di Institut Teknologi Rochester Dia mengungkap teks dan pengukuran yang dikaburkan menggunakan banyak panjang gelombang cahaya, teknik yang dikenal sebagai pencitraan multispektral.

Selanjutnya, para peneliti dari Universitas Sorbonne dan Universitas Cambridge mampu menguraikan deskripsi dari empat kelompok bintang. Pemetaan Hipparchus tidak hanya telah diungkapkan, tetapi tim juga mengatakan bahwa bukti digital yang baru-baru ini ditemukan sebagian besar konsisten dengan itu. sungguh-sungguh koordinat bintang.

Ini akan membuat katalog Hipparchus lebih akurat daripada buku pegangan astronomi Ptolemy kemudian, meskipun para peneliti mengakui bahwa mereka bekerja dengan sampel kecil dan kesalahan besar dapat ditemukan di bagian katalog bintang Hipparchus yang belum bertahan atau terdeteksi. .

Para ilmuwan mengatakan Codex Climaci Rescriptus masih dapat mengungkapkan lebih banyak pengamatan bintang Hipparchus.

Teknologi digital canggih terus memulihkan bagian penting dari warisan budaya dalam dokumen yang tidak dapat dilihat oleh mata manusia karena kerusakan, penurunan kualitas, atau penghapusan yang disengaja.

Pencitraan multispektralnya mengirim pesan Salah satu salinan tertua dari tulisan-tulisan ahli matematika Yunani kuno Archimedes. itu adalah Mengungkap rahasia gulungan rusak akibat letusan Gunung Vesuvius, Item yang terpapar dari Gulungan Laut MatiDan secara historis Potongan-potongan Alkitab ditemukan dari gua-gua di Qumran, Israel.

READ  Bisakah kita membawa kembali mammoth berbulu?