BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petenis Maple Ariane Hartono: “Menurut saya 100 besar adalah tujuan yang realistis”

Petenis Maple Ariane Hartono: “Menurut saya 100 besar adalah tujuan yang realistis”

Pada bagian “Dirancang untuk Tubuh”, fotografer Marcel Gurian de Jong memotret atlet dengan cara yang istimewa. Dalam episode kali ini hadir peran pemain tenis Ariane Hartono dari Maple yang dianggap sebagai salah satu dari 400 pemain top dunia.

nama: Ariane Doreen Hartono

anak: 21 April 1996

status pernikahan: “Dalam hubungan dengan teman Amerika saya Jason Ontog. Saya bertemu dengannya saat belajar di Amerika Serikat. Dia juga seorang pemain tenis profesional dan saat ini bekerja untuk Asosiasi Tenis AS.”

Lokasi: “Psikologi, karena saya ingin mempelajari sesuatu yang dapat membawa saya ke berbagai arah. Ditambah lagi, psikologi terjadi di mana saja dalam kehidupan, termasuk lapangan tenis. Pada level yang saya mainkan sekarang, semua orang melakukan pukulan forehand dan backhand yang bagus.” berada di puncak juga sebagian besar bersifat mental dan berkat pendidikan saya, saya dapat menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif yang lebih baik dan mencari solusi mental dengan lebih cepat.”

Amerika Serikat: “Selama tahun terakhir saya di sekolah menengah, saya menerima tawaran untuk bermain tenis dan belajar di sana dengan beasiswa. Kombinasi olahraga dan studi ini diciptakan dengan sangat hati-hati di Amerika Serikat, dan semuanya ditangani hingga ke detail terkecil Yang harus saya lakukan hanyalah memberikan yang terbaik di lapangan.” Dan di dalam kelas, saya tahu bahwa dalam lingkungan seperti itu saya dapat mengembangkan diri saya lebih jauh sebagai pemain tenis, dan yang terpenting sebagai pribadi.”

Menyerbu Gedung Capitol: “Teman saya tinggal di Nashville dan mengirimi saya pesan pada Rabu malam untuk menyalakan TV. Seperti orang lain di dunia, kami menyaksikan dengan sangat takjub. Sungguh luar biasa apa yang terjadi di sana. Teman saya memilih Trump karena rencana ekonominya, namun dia menang. jangan lakukan itu lagi.”

READ  Precies tien jaar geleden groef Sepp Blatter zijn eigen graf

Indonesia: “Kedua orang tua saya berasal dari Indonesia. Kami biasa pergi ke sana secara teratur selama liburan musim panas: kunjungan keluarga di Jakarta dan kemudian liburan 'nyata' di Bali selama beberapa hari. Saat ini, orang tua saya masih mencoba untuk pergi ke sana setiap tahun, dan kapan pun itu Cocok untuk saya, saya coba datang, ini sering bersamaan dengan turnamen ITF di Jakarta. Paman dan bibi dari pihak ibu saya sangat aktif di tenis nasional Indonesia. Bibi saya memberi pelajaran dan paman saya bekerja sebagai pelatih nasional dan Fed Pelatih Piala Timnas Wanita Indonesia.”

buku: “Aku belum membaca banyak buku akhir-akhir ini. Sepertinya aku menjadi sedikit lelah karena terlalu banyak membaca untuk pelajaranku. Satu-satunya buku yang selalu kubaca adalah Alkitab. Aku mencoba membacanya setiap kali aku membacanya.” hari.”

seri: “Saya bisa membicarakan hal itu berjam-jam. Saat kuliah di Amerika, saya menonton banyak serial berbeda, dan sayangnya, saya membawa kecanduan ini ke dalam hidup saya sebagai pemain tenis profesional, haha Bagaimana cara lolos dari pembunuhan sampai teman-teman “Ketertarikan saya pada serial memiliki beberapa pengecualian.”

pria: ,,ayahku. Dia adalah salah satu dari sedikit orang yang terkadang mengenal saya lebih baik daripada saya. “Mungkin itu karena aku sangat mirip dengannya.”

wanita: ,,Ibu saya. Saya mencintai orang tua saya dan mereka sangat berarti bagi saya. Meskipun terkadang dia tidak mengkhawatirkan apa pun, dia selalu ada untukku.”

Minuman: “Saya jarang minum alkohol. Saat saya meminumnya, semakin manis semakin enak. Anggur putih manis, koktail manis, asalkan tidak terasa seperti alkohol. Minuman ringan juga cocok.”

READ  Laporan perjuangan kemerdekaan di Indonesia 'sepihak' | 1 Limburg

Untuk makan: “Saya sangat menyukai makanan, dan saya tidak mudah menolaknya. Untungnya, ibu saya adalah seorang jagoan di dapur. “Kamu bisa membangunkan saya di tengah malam untuk apa pun yang kamu masak.”

Apa tujuan Anda dalam tenis: “Tentu saja saya ingin menjadi peringkat 1 dunia, tapi tujuan terpenting saya adalah mengeluarkan yang terbaik dari diri saya. Saya tidak tahu seperti apa rasanya dan posisi apa yang akan saya capai di peringkat dunia, tapi Saya merasa bahwa saya bisa melangkah lebih jauh dengan itu.”

100 Teratas: “Itu adalah tujuan yang realistis. Saya telah mengalahkan pemain putri yang masuk dalam 100 pemain terbaik dunia, dan saya pikir saya dapat mengatasi level itu.”

Hal terindah tentang tubuhmu :,, Oh, pertanyaan sulit lainnya. “Saya diberitahu bahwa saya mempunyai senyuman yang menular, jadi saya kira saya harus puas dengan itu.”

Hal terburuk tentang tubuh Anda: kakiku. Anda mungkin bukan satu-satunya atlet yang kakinya melepuh dan kapalan. Untungnya, mereka selalu tersembunyi dengan baik di balik sepatu tenis warna-warni yang indah.”

Fitur terbaik: “Saya sangat mudah diajak bicara. Saya pikir ini terutama karena saya dapat menempatkan diri saya pada posisi orang lain, dan saya sering kali dapat menekankan sisi positif dari suatu situasi.”

Fitur terburuk: “Saya bisa menjadi sangat tidak sabar. Dalam kehidupan sehari-hari dan dalam tenis, terkadang hal ini terasa tidak nyaman. Jadi saya ingin memenangkan perlombaan yang sangat cepat, misalnya.”

Berapa banyak yang Anda lakukan untuk olahraga Anda dan seberapa sulitnya :,, Sebagai atlet tingkat atas, wajar jika Anda memberikan segalanya. Untuk mendapatkan hasil maksimal dari tenis, saya memerlukan basis pelatihan yang baik. Saya berlatih enam hari seminggu, totalnya sekitar 20 jam. Saya senang saya mempunyai pilihan ini di Belanda, tapi itu berarti saya harus puas dengan hubungan jarak jauh dengan pacar saya di Amerika. “Jadi saya hanya bertemu mereka tiga atau empat kali dalam setahun, dan itu sangat sulit.”

READ  Sutradara Martin Koolhoven telah menyelesaikan naskah untuk film barunya

Apa pendapat Anda tentang sesi foto: “Keren sekali, Marcel Gurrien adalah orang yang baik untuk diajak bekerja sama. Saya sudah melihat beberapa foto dirinya dari para pendahulu saya di departemen ini dan saya sangat terkesan. Jadi bisa berpartisipasi di dalamnya sendiri jelas merupakan suatu kehormatan. Saya juga berharap orang-orang akan mengenal saya lebih baik sebagai pemain tenis hebat dan sebagai pribadi.”